Page Tab Header

Monday, March 26, 2007

Cerita: Mengintai Ayah



Mengintai Ayah



Part - 1

Aku tinggal bertiga dengan ayah dan ibu ku disebuah perkampungan di pinggir kuala Lumpur. Aku baru berusia 20 tahun. Aku berani mengatakan bahawa aku lebih cenderung meminati kalangan sejenis daripada perempuan. Sejak dari sekolah rendah aku gemar melihat cikgu-cikgu lelaki pendidikan jasmani yang memakai seluar pendek ketika mengajar kami. Dan acapkali juga aku selalu melancap dan berfantasi tentang mereka.

Sekarang aku selalu melancap di dalam tandas dirumah kami. Rumah kami dibuat dari papan, dan tandas serta bilik mandi terletak di sebelah belakang rumah yang cuma beberapa langkah dari pintu masuk ke dapur. Ayah berkeras tidak mahu tandas dan bilik mandi didalam rumah. Oleh sebab itu ianya dibina dibelakang . Bilik air kami dibina dari batu bata dan dipisahkan oleh satu dinding papan antara ruang mandi dan bilik tandas. Dan apabila malam menjelang, hanya satu lampu mentol yang memberikan cahaya didalam bilik mandi, dan oleh kerana dinding itu tidak berapa tinggi, lebih kurang 5 kaki sahaja, maka tandas hanya disinari secara malap-malap sahaja.

Malam itu, ibu berkunjung ke rumah makcik di ibukota. Tinggal aku dan ayah sahaja. Apabila aku lihat ayah sudah leka menonton televisyen, aku bergegas ke belakang rumah dengan satu majallah gay lucah yang aku dapat pinjam dari kawan. Aku masuk kedalam tandas dan mengunci pintu secara tergesa-gesa. Aku tanggalkan seluar pendek aku dan mula membelek-belek majalah dengan penuh asyik. Cahaya dari mentol di bilik mandi hanya mampu memberikan kesamaran yang selesa untuk aku menatap adengan seks di setiap mukasurat majalah itu. Dan batang konek aku sudah mula mengeras mengharapkan untuk memuntahkan isinya.

Tiba-tiba pintu bilik mandi dibuka. Aku dengar ayah berdehem dan membuka paip air disebelah. Aku juga dengar ayah mencapai air dan curahan-curahan air menghempas lantai bilik mandi. Aku tidak tau kenapa tetapi secara tiba-tiba aku teringin melihat ayah mandi. Mungkin kerana kegairahan aku atau mungkin kerana aku memang sudah gersang. Lantas aku mencari-cari kalau-kalau ada ruang kecil antara susunan dinding papan itu untuk aku . Nasib aku baik, ada satu rekahan yang agak selesa untuk aku melihat. Lebih kurang satu inci panjang dan 1 centimenter lebar yang berada tiga kaki dari lantai disudut sebelah kiri dinding. Lalu aku beranikan diri ku sendiri mandi.

Ayah membelakangkan aku. Mula-mula aku lihat punggungnya yang sudah bersalut sabun, kemudian pandanganku naik keatas kearah susuk belakang tubuhnya. Lantas secara spontan ayah memusingkan badannya, aku terkejut, ayah mempunyai batang yang agak besar, walaupun masih belum naik sepenuhnya, tapi agak besar untuk seorang lelaki melayu seperti ayah. Perutnya yang agak boroi digosok-gosok dan tangan kasar ayah langsung turun ke batangnya yang nampak agak layu dan diurut-urut dengan lembut.

Aku menjadi terlalu ghairah melihat adengan itu. Aku raba konek aku sendiri dan mula melancapkannya secara pelan-pelan. Ayah terus menjadi lebih asyik mengurut batang nya dan secara tiba-tiba batang itu mula mengeras dan menjadi tegang dengan urat-urat yang berselerakan. Aku dapat dengar ayah mengerang kecil sambil menutupkan matanya.tangannya makin ligat naik turun diantara pangkal batangnya dan kepalanya yang nampak merah itu. Ayah melancap rupanya.

Aku terlalu asyik melihat dengan penuh ghairah sehingga kaki kananku tergelincir dan masuk kedalam lubang jamban.aku menjerit kecil. Majalah lucah terjatuh dilantai tandas. Aku cuba menghentikan gerakan ku. Dalam beberapa saat aku berfikir jua, bagaimana kalau ayah tahu aku disebelah? Secara perlahan-lahan aku ajukan kepala ku dan melihat ke lubang tadi. Tapi ayah sudah tidak ada. Aku tidak tahu kenapa . Yang aku sedar ayah masukkedalam bilik tandas dan menarik ku keluar. Dalam keadaan yang pantas itu aku ditolak masuk kedalam bilik air dan kulihat ayah hanya memakai tuala. ‘kamu mandi ya?’, dengan wajah bengis ayahku bertanya. Aku tergamam dan tidak mampu untuk bersuara, aku menjadi begitu takut. Secara mendadak, aku terasa satu tamparan yang hebat ayah berikan. Aku terjelepuk kelantai bilik air. Dengan tidak berseluar dan hanya memakai t-shirt aku hampir menangis. Ayah menolak aku terbaring kelantai dan menarik konek aku yang masih agak tegang itu. Aku menjerit.

'kamu gay ya?..hah!..hah!..' ayah berkeras bertanya bertalu-talu. Konek aku tidak ayah lepaskan. Ayah duduk diatas dadaku dengan tangannya menampar-nampar aku lagi. Mukanya benar-benar marah dan aku terus mendiamkan diri terkejut dengan keadaan itu. Tuala yang ayah pakai terlucut dan batang ayah betul-betul terjojol keluar dari celah tuala menghala kemuka aku. Hanya beberapa inci dari bibirku. ‘ anak kurang ajar ‘aku lihat wajah bengis ayah dengan misai dan jambangnya memandang aku. Secara spontan kepala konek ayah aku masukkan kedalam mulut. Ayah tergamam, tetapi dia tidak cuba mengangkat tubuhnya dari duduk menindih aku. Aku lihat wajahnya terkejut. Aku terus-terusan memasukkan batang ayah kedalam mulut. Dan aku dapat rasakan batang ayah mula mengeras dan memenuhi ruangan mulut aku. Ayah mula diam, aku lihat dia memejamkan matanya. Dan membiarkan anaknya sendiri menghisap batangnya yang semakin mencacak itu. Aku mula rakus, setiap inci batang ayah aku jilat dan kulum. Buah zakarnya aku masukkan kedalam mulut dan menarik kecil, ayah merintih. Tuala yang separuh membalut tubuhnya itu dilepaskan. Dan kedua tanganya sudah memegang erat kepala aku. Ayah ujakan lagi batangnya dalam-dalam. Dan mengangkat punggungnya dari menindih dada aku. Itu satu peluang yang baik untuk aku mengesotkan diri kebawah lagi. Dan aku lantas menjilat lubang bontot ayah. Ayah mengerang dengan lebih hebat. Aku masukkan lidahku kedalam lubang najisnya, ayah semakin meresah. Konek dia sudah menitiskan air mazi. Aku biarkan lidah aku mengorek lembut jubuh ayah. Ayah mengerang dengan lebih pantas. Aku tedengar suara garau dia mendesas desus keghairahan. Tiba-tiba ayah bangun dan memalingkan aku menyiarap kelantai. Aku dapat rasakan apa yang akan berlaku. Aku kangkangkan kaki ku luas-luas. Dan secara tiba-tiba aku rasakan satu tujukan keras masuk menerjah lubang jubuh aku, aku menjerit!..aku tidak pernah diliwat sebelum ini, ayah menutup mulutku dengan tangannya dan mula menghayun punggungnya kedepan dan kebelakang menghentaki setiap inci lubang jubuhku. Aku merasa terlalu sakit dan cuba untuk bangun melututkan diri, tapi badan ayah yang besar itu menindih aku dengan beratnya. Dan ayah semakin rakus menghayunkan konek dia masuk dan keluar punggung ku, aku terasa mahu menangis tapi kenikmatan mula terasa. Ayah menarik kepalaku kekiri dan mula menjilat muka dan bibirku. Aku dapat rasakan misai dan jambang ayah bergesel diantara pipi ku, dan lidah ayah secara rakus mencari mulut aku dan menjilat kasar bibir aku. Aku mengulum lidah ayah dan kami berdua berjilatan melagakan lidah dan mulut. Aku terasa begitu nikmat sekali. ‘ahh…ahhh ‘. Aku tedengar ayah mengerang ditelinga. Dan ayunan dia semakin laju memalukan batang dia ke lubang jubuhku. Ayah bangun dan memusingkan badan ku menelentang. Kedua-dua kaki ku diangkatnya dan disandarkan dibahu. Kemudian batang ayah yang semakin mencanang itu diajukan rakus kelubang keramat aku. Aku menjerit kecil, dan ayah menundukkan kepalanya dan menghisap lumat bibir aku sambil tidak henti-henti menghayunkan punggungnya menerjah masuk dan keluar dari aku. Aku hampir lemas digomoli mulut ayah. Dan dengan mulut ayah meramas lumat lidahku, ayah mengeraskan tubuhnya dan mengerang dengan ghairah membiarkan setiap titik air maninya terpancut menjunam-junam kedalam aku. Aku dapat rasakan kehangatan yang hebat dan secara itu juga aku terpancut kedadaku sendiri dan dada ayah. Ayah masih lagi melumat lidahku tetapi gerakannya sudah mula perlahan, dan ayah melepaskan bibirnya dan menyandarkan kepalanya disebelah aku. Dengan kaki ku masih lagi tersandar dibahunya. Kami terdiam kepenatan.

Dan hari-hari selepas itu, apabila ibu tiada dirumah. Aku akan digomoli ayah sewenang-wenangnya, didapur, dibilik tidur dan pernah didalam kereta ketika kami mahu ke luar ibu kota. Dan aku dengan senang hati membiarkan batang ayah menujah masuk dan keluar sampai bila-bila.


Part - 2

Petang itu dollah sampai juga dirumah keluarganya. Sudah lama juga dia tidak pulang ke rumah. Umurnya baru menjangkau 27 tahun. Kerjanya di trengganu menyusahkan untuk dia selalu pulang ke kuala Lumpur. Jam baru menunjukkan pukul 6 petang. Sekonyol-konyol dia masuk kerumah, ibunya menyambut kedatangan dia seperti biasa. Kelibat ayahnya tidak kelihatan. Dan seperti yang dinyatakan oleh ibunya, ayahnya mungkin berada di rumah pak seman, pakcik dollah disebelah ibu. Itu adalah satu rutin petang yang ayah selalu buat, itu yang ibunya katakan. Dollah meminta izin untuk berbaring dibilik, perjalanan dengan bas tadi cukup memenatkan dan dia terasa begitu malas untuk terus berbual dengan ibunya. Dia mengalas beg sandangnya dan bergegas menuju ke atas rumah dua tingkat itu untuk pergi kesatu bilik yang memang ayah dan ibunya membiarkan untuk para tamu yang datang, yang dulunya adalah bilik dollah juga. Dollah terdengar ibunya meneriak dari dapur tentang kunjungi rumah mak temah dihujung Bandar sebentar lagi dan memesan dollah untuk makan malam dengan ayahnya nanti. Dollah hanya membisu sambil berbaring dan menerawang kosong kesiling. Pintu bilik dibiarkan terbuka sedikit untuk memberikan udara petang masuk kedalam bilik yang hanya mempunyai satu tingkap itu. Langsung dia tertidur.

Dollah terjaga lewat pukul 10 malam. Lampu dibiliknya memang dia tidak nyalakan. Dan diluar koridor bilik hanya dicahayai samara-samar oleh lampu jalan di belakang rumah. Dollah pelan-pelan bangun dan menuju ketangga untuk ke bawah ruang tamu. Dia lihat ruang tamu dalam kegelapan. Dia pasti ayah dan ibunya memang tiada dirumah. Teringat dia tentang kata-kata ibunya untuk kehujung Bandar petang tadi.

Sebaik sahaja dollah melangkah ke anak tangga terakhir dia terdengar sesuatu. Dollah cuba mengamati bunyi yang didengari dan cuba mencari arah dimana. Dia kurang pasti tetapi itu adalah bunyi orang mengerang dan bunyi itu datang dari arah dapur yang hanya diterangi oleh lampu dari foyer luar.

Dalam kegelapan malam yang samara dollah nampak susuk tubuh ayahnya sedang berdiri memegang meja makan. Baju melayunya disingsing keatas dan dia bergerak-gerak resah. Dollah dapat amati dengan agak jelas ayahnya sedang memejamkan mata dan mengerang perlahan sambil menggerakkan badannya. Dollah hampir menjerit terkejut melihat kain pelikat ayahnya sudah terlucut di kaki dan ada satu susuk tubuh lain sedang menjunamkan mukanya ke punggung ayah. Ayah sedang dijilati jubuh!..dollah berasa sungguh terkejut tetapi tidak cuba untuk menyedarkan keadaan. Malahan dollah terus berdiri disebalik baying-bayang pintu dapur dan terus ingin memerhatikan aksi seterusnya.

Ayahnya semakin resah mengeliatkan badan.dan susuk tubuh yang rakus menjilat jubuh ayah semakin gamat dengan meraba-raba puting tetek ayah dan menarik keras batang ayah yang sedang tercacak itu. Ayah semakin mendengus. Dan dollah benar-benar terkejut bila susuk tubuh yang melayani jubuh ayah itu mengangkat mukanya dan jelas dollah dapat lihat pakcik seman sedang leka menjilat punggong dan rekahan ayah. Dollah meraba-raba konek dia yang semakin mencanang terjelus keluar dari seluar pendek yang dia pakai itu. Dollah merasa begitu berahi melihat adengan ayah dan pakcik seman itu.

Pakcik seman memegang kedua-dua pipi punggong ayah dan dikekahnya supaya rekahan jubuh ayah semakin terbuka luas, dan dollah nampak dengan jelas lidah ganas pakcik seman menjunam masuk dan keluar menjilati segenap lubang bontot ayah. Dan dollah terasa begitu ghairah dahn terus melancap perlahan batangnya sendiri yang sudah mengeluarkan air mazi itu. Ayahnya merengek halus, dan mengujakan punggongnya semakin jauh kebelakang untuk pak seman menjilat dengan mudah. Perut ayahnya yang agak boroi itu tersandang pada meja makan . pakcik seman yang hampir seusia ayah semakin rakus menjilat dan melancapkan batang besar ayah. Ayah semakin mendengus kencang, tangan pakcik seman dengan ligat melancapkan batang ayah dan sambil menjunamkan muka dia ke punggong ayah dengan ganas. Ayah semakin ghairah..badan berisinya sudah mula mengigil. Langsung ayah menjerit kecil bila muntahan air mani ayah keluar dengan pantas dari batangnya yang besar itu. Pakcik seman pula menghentikan jilatan nya dan mula mendengus apabila koneknya sendiri yang agak besar sudah mula mengeluarkan lontaran air mani yang membasahi lantai dapur.

Dollah terasa air maninya sendiri mahu keluar dan segera memasukkan batangnya kedalam seluar dan sekonyong lelehan air mani pekat membasahi seluar pendek yang dipakainya. Dalam kekolotan suasana itu dollah berjaya meloloskan diri dan beransur berundur untuk balik ke biliknya. Tetapi langkahnya berhenti bila dia melihat pakcik seman bingkas bangun dan menghunuskan batangnya yang masih lagi terpacak itu ke punggong ayah. Ayah membiarkan sahaja ,malahan terus memegang meja makan dan didorongkan punggongnya kearah pakcik seman. Dollah semakin berdebar melihat aksi mereka dan terus berpatah balik ke posisi dimana dia berdiri tadi. Dengan sekali tujahan pakcik seman memasukkan batangnya kelubang bontot ayah. Ayah menjerit agak kuat. Pakcik seman memegang pinggan ayah dan menghayun secara rakus kedepan dan belakang. Tubuh ayah yang agak gempal itu ikut bergerak dengan irama hayunan pakcik seman. Ayah semakin mengerang, dan pakcik seman dengan penuh asyik tidak melepaskan koneknya dari lubang ayah. Dollah melihat ayahnya seperti didalam kesakitan yang amat, tetapi dollah percaya ayahnya berada didalam keadaan yang sungguh ghairah kerana dollah dapat lihat, ayahnya mengerang dengan penuh kenikmatan. Dollah semakin ghairah melihat adengan itu, dan batangnya sendiri sudah mula menegang semula dan dilancapkannya dengan laju. Pakcik seman semakin rakus, dipeluknya badan ayah dari belakang dan tujahannya semakin rancak menusuk masuk dan keluar dari punggong ayah. Ayah semakin resah, dan jelas batang ayah sendiri sedang dilancapkan oleh ayahnya. Dan lalu pakcik seman megejangkan tubuhnya mengerang keras dibelakang ayah. Dalam masa yang sama ayah menjerit halus memuntahkan isi dari batangnya untuk kedua kali. Dollah berasa sungguh teransang dan air mani dari koneknya menerjah keluar kepintu dapur. Dia mengerang pelan-pelan. Dollah lihat pakcik seman masih berada dibelakang ayahnya dan sedang kedua-duanya bangun mengemaskan diri, dollah pun berundur balik kebiliknya diatas rumah.

Malam itu dollah tidur dengan seribu harapan untuk menikmati sendiri tubuh ayahnya, dan dia mengira waktu agar tubuh itu dapat digomoli oleh dia nanti.



Part - 3

Malam itu aku tidur keseorangan lagi.Sudah dua malam berturut-turut aku seorang diri di rumah. Ibu dan ayah pulang ke kampung di selatan. Adik dan kakak aku turut ikut mereka berdua, aku sahaja yang degil tidak mahu terlibat dengan urusan perkahwinan sepupuku itu.

Jam baru pukul 10 malam. Setelah puas aku menatap rancangan bodoh di televisyen, aku segera beranjak ke bilik tidur. Sambil melontarkan kepala aku di bantal aku baring berangan sendiri. Kalaulah ada sesiapa untuk aku memuaskan nafsu, alangkah bagusnya. Batang aku yang terselit di celah seluar aku ramas, dan pelan-pelan batang yang agak besar itu mengembang dan menegang. Aku pejamkan mata cuba mencari-cari khayalan sendiri.

Tiba-tiba aku dengar bunyi kereta masuk ke perkarangan rumah. Aku mengangkat kepala bertelegu di muka tingkap untuk melihat keluar. Aku nampak ayah keluar dari kereta dan mengambil barang dari bonet belakang. Aku lihat ayah berseorangan. Mana ibu dan adik beradik yang lain? Dengus hati kecil aku. Aku bergegas menutup lampu bilik, kerana tidak mahu terlibat dengan apa-apa perbualan pendek dengan ayah. Dan aku segera baring semula dikatil.

Aku dengar bunyi kaki melangkah kearah pintu bilikku. Aku mendiamkan diri. Aku tahu ayah sedang memeriksa samada aku sudah tidur atau belum. Lalu aku diamkan diri sahaja.

Dengan tidak disedari aku terlelap.

Aku terjaga dari tidur lewat pukul 12. aku memeriksa jam ditepi meja. Kerana dahaga yang datang tiba-tiba aku bercadang mahu kedapur untuk mengambil air. Aku buka pintu perlahan, aku lihat diruang tamu ada cahaya yang aku rasa datang dari tv. Tetapi aku tidak terdengar bunyi apa-apa. Aku perlahankan langkah dan menjenguk dari dinding. Aku terkejut melihat ayah sedang menonton cerita lucah. Aku lihat ayah begitu asyik memandang ke tv. Aku lihat jugak aksi-aksi memberahikan dari pelakun wanita dan lelaki dikaca tv. Aku nampak ayah menyelak baju melayu yang dia gunakan ke dada, dan kain pelikatnya sudah lusuh dipeha. Ayah aku lihat begitu asyik membelai batang nya yang agak besar dan berbulu lebat itu. Aku jadi teringin terus menyaksikan apa yang ayah akan lakukan nanti. Debaran ku memuncak, apabila melihat ayah mendengus dan mengerang sendiri. Aku jadi ghairah dan batang aku sendiri sudah mula menegang. Ayah kemudian secara perlahan melancapkan batang nya keatas dan kebawah. Aku lihat lidah ayah menjilat-jilat bibirnya yang ditutupi misainya yang lebat dan panjang itu. Matanya tidak lekang memandang aksi yang hebat dikaca tv.

Tetiba ayah bangun dan memusingkan badannya berjalan kearahku. Kainnya langsung jatuh kekaki. Dan aku terpinga-pinga bila melihat ayah memandangku dengan terkejut. ‘tak tidur lagi ayah? ‘, dalam kemalut aku bersuara. ‘..err…tak….tengok bende ni hah ‘ ayah dengan muka yang merah terus mengangkat kainnya dan dipintal dipinggangnya dengan kemas. ‘ jomlaaa kita tengok sama-sama ‘. Aku terkejut dengan kata-kata aku sendiri, mungkin sebab terperanjat dengan aksi ayah. ‘ jom ‘, tidak kusangka ayah secara spontan mengajakku.

Lalu aku duduk disebelah ayah. Aku cuba menyembunyikan ghairahku yang sudah mencanang di celah kangkang. Ayah ku lihat, sesekali menyentuh batangnya yang masih lagi menegang nampak jelas pada kain pelikat yang dipakai. ‘ayah tahu bahagian mana pada lelaki yang boleh naikkan nafsu? ‘ aku bertanya sekadar mengisi ruang kosong diantara kami. ‘ entah..apa dia? ‘.ayah menjawab hambar, tapi matanya tidak lepas dari kaca tv. ‘ putting tetek laa yah! ‘, aku menjawab sambil memandang muka ayah. ‘ iyer ker?..ayah rasa bukan kot ‘. Kali ini ayah memandang kearahku. ‘ betul ‘ aku tidak sangka aku boleh mulakan perbualan seperti itu dengan ayah, tapi aku terlalu ghairah melihat ayah tadi, dan aku sedang cuba untuk memancing ayah. ‘ tak percaya biar saya pegang tetek ayah ‘, aku cuba melihat kalau ayah marah. Tapi ayah tidak marah, malahan dia mengangkat bajunya keatas dan berkata padaku, ‘ hah..cubalah ‘

Aku tidak membuang masa tangan ku pantas naik kedada ayah dan mencubit pelan-pelan puting tetek ayah. Ayah hanya diam. Matanya masih lagi memandang ke tv. Aku ramas dan aku puntilkan tputingnya yang agak berbulu itu. Batang aku sudah mula mengeras didalam seluar. Aku cuba melihat kalau-kalau ayah naik ghairah dengan permainan ku. Aku lihat bonjolan dikainnya semakin mencanang. Aku semakin bernafsu melihat ayah, aku cubit dua-dua putting teteknya dengan tanganku, dan aku kuatkan cubitan secara sengaja. Ayah mendengus keras. Matanya ditutup. Aku rasa ini masa yang baik untuk aku mulakan langkah seterusnya.

Aku langsung menaikkan badanku dan menjilat putting tetek ayah. Ayah tidak membantah, seperti terpukau ayah terus membiarkan aku memainkan lidahku dengan ganas didada ayah. Ayah mengangkat badannya sesekali kerana ghairah. Aku terus menjilat dan menghisap putting teteknya. Tangan ku semakin rakus meraba perut bulat ayah dan langsung aku huraikan simpulan kain pelikat yang ayah pakai. Aku masukkan tanganku dibawah pusatnya dan meramas ganas bulu konek ayah, langsung aku tangkap batang besar ayah dan aku gosokkan dengan ghairah. Ayah semakin terbuai dengan layanan aku. Matanya terus terpejam. Mulutnya tidak habis meluahkan rintihan dan desahan. Misainya aku lihat ikut turun naik dengan setiap keluhan ghairah yang dikeluarkan. Sambil aku menghisap dan menjilat keras tetek ayah, aku lancapkan konek ayah yang besar dab berurat itu. Ayah kulihat hanya mendapangkan tangannya diatas sofa dan membuka kangkangan dengan besar. Tanganku semakin rakus menjalar dan meraba seluruh perut dan dada ayah, dan aku tidak henti-henti terus menyambung melancapkan ayah. Dan aku kira ayah semakin mencapai kemuncak kerana kudengar rengekan ayah semakin laju dan nafasnya turun naik. Aku semakin liar menghisap tetek ayah dengan rakus, dan sekonyong-konyong batang ayah ditanganku memuntahkan air mani yang berebut-rebut keluar dari kepala yang sudah merah dan panas itu. Aku sendiri memancutkan ghairahku pada sofa dan peha ayah.

Kukira adengan hanya sampai disitu, tapi ayah mengangkat badan ku dan mengarahkan ku untuk mengangkang diatasnya. Aku naik diatas sofa dan mengangkang diatas dada ayah. Ayah kerah aku duduk diatasnya. Ayah menarik pinggangku dan menghentakkan punggung ku diatas koneknya yang masih lagi mencanang naik itu. Aku menerit. Aku terasa kesakitan yang amat sangat. Ayah hanya mendengus keras dan terus menganjak turunkan punggung ku diatas batang koneknya. Aku hampir-hampir hilang akal, aku terasa batang ayah yang besar itu melobos masuk dan keluar lubang jubuhku. Ayah terus-terusan menjunamkan batang keramatnya itu.

Kemudian ayah menarik kepalaku dan menjulurkan lidahnya kedalam mulut ku. Misainya yang tebal itu terasa menghimpit bibirku dan lidahnya dengan ganas mencari-cari lidah ku dengan rakus. Aku merengus keras setiap kali ayah menghentakkan batangnya kedasar jubuhku, dan setiap kali itu jugak lidah ayah semakin menular mencari setiap inci didalam mulutku.

Dan tiba-tiba ayah menaikkan punggungnya dan menekan mukaku dengan satu dengusan besar, ayah memuntahkan kedua kalinya air sakti yang mencurah masuk keliang jubuh aku dengan pantas. Aku sendiri memancutkan untuk kedua kali air mani ku dan kini membasahi dada dan pakaian ayah. Ayah melepaskan mulutnya dari bibir ku dan memelukku yang terdampar diatas nya dengan erat. Untuk beberapa minit kami tidak bergerak langsung dari sofa.

Dan malam itu, seperti dirasuk hantu, ayah menjubuhiku tiga kali berturut-turut.


Part - 4

Sudah dua tiga kali juga aku mengintai ayah dari bilik aku. Didinding bilik bersebelahan almari ku ada satu lubang yang agak selesa untuk aku mengintai ayah. Dan setiap kali apabila ayah pulang lewat dari kerja, aku selalu melancap sendiri melihat ayah berbogel dibiliknya dan sedang bersedia untuk mandi.

Aku hanya tinggal berdua dengan ayah di Bandar. Kesemua keluargaku ada di kampung, atas urusan kerja dan persekolahanku, aku dan ayah berpindah di sini.

Malam itu aku menunggu lagi. Dan setiap kali aku terbayang tubuh besar ayah yang agak boroi dan berbulu itu aku akan segera stim. Dan acapkali aku jadikan ayah bahan untuk aku melancap. Dan malam itu, seperti malam sebelumnya, aku dengan penuh kesabaran menanti ayah pulang kerja. Walaupun mata ku sendiri telah hebat mengantuk dan jam sudah menunjukkan pukul 2 pagi, aku masih tabah menanti ayah. Lampu dibilik aku padamkan. Tidak mahu ayah tahu aku masih belum tidur.

Aku terdengar pintu diruang tamu dibuka. Tetapi aku agak terkejut pabila mendengar dua suara sedang berbual di ruang tamu. Aku tidak tahu butir perbualan. aku merasa hampa. Mungkin kawan ayah datang bertandang, dan kalau benar, ayah tidak mungkin tidur segera. Aku jadi marah. Lalu aku baringkan diri di katil bersedia untuk tidur.

Sekonyong-konyong aku terdengar pintu bilik ayah dibuka. Aku segera bangun perlahan-lahan dan bergegas ke lubang kecil itu. Aku lihat ayah sedang duduk diatas katil. Di sebelahnya ader seorang lelaki yang agak besar sedang berdiri menghadap ayah. Aku cuba mengamati lelaki itu. Sepontan dia memusingkan badannya dan aku terkejut melihat pak ngah ku sedang berbisik-bisik dengan ayah. Pak ngah ku sudah 56 tahun, dia memang menetap di KL. Dan acapkali juga berkunjung menziarahi kami di sini. Dia seorang yang berbadan agak besar. Dan botak dikepala dengan misai nipis berjalur diatas bibir tebalnya. Aku tidak tahu kenapa pak ngah dan ayah duduk di dalam bilik ayah.

Aku lihat ayah sedang membuka baju. Dan sesekali berbisik pada pak ngah. Pak ngah hanya berdiri di sebelah ayah. Aku menjadi semakin hambar dan ingin pulang sahaja ke atas katil menyambung tidur. Tetapi tiba-tiba aku terkejut. Ayah dengan secara mendadak menarik pinggan pak ngah kedadanya. Ayah membenamkan mukanya di celah seluar pak ngah. Pak ngah menrengus kecil. Nafasku terhenti melihat aksi ayah. Ayah dengan rakus menjilat seluar pak ngah, dan tangannya mengelus resah tubuh pak ngah. Lalu baju melayu pak ngah disingkap keatas, menampakkan perutnya yang bulat dan boroi itu. Ayah lantas secara lapar menjilat dan mencium perut pak ngah. Dan tangannya dengan rakus cuba membuka ikatan tali pinggan yang pak ngah pakai. Pak ngah hanya mendiamkan diri. Kedua tangannya mengusap-usap kepala ayah. Kedua matanya dipejamkan. Setelah seluar pak ngan berjaya di lucutkan ayah, ayah dengan ghairah menarik seluar dalam pak ngah dengan mulutnya, dan secara ganas memasukkan batang besar pak ngah kedalam mulut. Pak ngah terngeliat dan suara garaunya keluar merintih. Aku semakin teransang. Aku lihat ayah menghisap batang besar pak ngah dengan nikmatnya sekali. Bulu jembut pak ngah di gigit dan di jilat. Ayah juga kulihat sedang cuba untuk menanggalkan baju kemeja yang dia pakai. Dan saku lihat tubuh gemuk ayah yang berselaput bulu itu menggomol dan meramas batang pak ngah. Pak ngah semakin kulihat begitu ghairah. Dan ayah lantas menolak pak ngah baring diatas katil. Aku lihat ayah menaikkan kedua-dua kaki pak ngah keatas dan ayah segera membenamkan mukanya dicelah jubuh pak ngah. Pak ngah semakin mendesah dan setiap hentakan ayah, aku dengar pak ngah menjerit kecil. Ayah semakin buas. Kaki pak ngah di depangkan diatas nya, dan aku lihat ayah begitu asyik menjilat segenap ruang jubuh pak ngah.

Konek ku sendiri sudah mencanang mengeluarkan air mazi dengan adengan ganas itu.

Ayah tiba-tiba berbaring disisi pak ngah. Dan pak ngah memalingkan mukanya kearah ayah. Aku lihat pak ngah merapatkan mukanya kepada ayah dan dengan rakulan ganas aku lihat mereka berciuman. Aku semakin panas. Tanganku turun naik melancapkan batang ku sendiri. Nafasku juga sama-sama resah dengan adengan ini.

Pak ngan memusingkan ayah meniarap di atas katil pak ngah naik ke atas ayah dan menjilat ganas badan ayah dari belakang. Ayah hanya mengerang dan membiarkan susuk tubuh besar itu menindihnya. Sesekali ayah akan memusingkan kepalanya dan pak ngah segera menghulurkan lidahnya mencari-cari lidah ayah.

Kedua-dua mereka sudah berbogel di atas katil dan semakin lama semakin akur dengan nafsu masing-masing. Gomolan demi gomolan mereka lakukan, dan aku semakin tidak sabar untuk melihat aksi penutup mereka. Telahan ku tepat. Pak ngan bangun dan menghunuskan batangnya menghala ke jubuh ayah, ayah hanya meniarap dan mendepangkan kedua tangannya di bucu katil. Pak ngah menggosokkan sesuatu krim pada batangnya yang hampir tujuh inci panjang itu, dan lantas secara bernafsu menjunamkan batang azimat itu kepada ayah. Ayah mengerang ganas tapi mulutnya ditutup oleh tangan berbulu pak ngah. Dan setelah aku pasti konek pak ngah berjaya menembusi seluruh ruang jubuh ayah, pak ngah segera menampilkan badannya kepada ayah. Dan hayunan demi hayunan yang diiringi keluh kesah ayah, pak ngah lakukan. Dan setiap kali itu juga pak ngah akan mengigit dan menjilat muka ayah pabila ayah memalingkan muka mencari lidah pak ngah. Aku semakin ghairah, lancapan pada konekku sudah tidak dapat kuhentikan. Aku hampir ingin memuntahkan air mani ku bila melihat ayah meronta dan mengujakan bontotnya kepada pak ngah. Pak ngah tiba-tiba bingkas bangun dan memusingkan badan ayah kearahnya. Kaki ayah diangkat kebahu dan dengan sekali tujahan pak ngah memasukkan lagi batangnya kedasar jubuh ayah. Ayah semakin liar, tetek pak ngah di jilat dan disedut dengan rakus, lidah pak ngah di tarik-tarik dengan mulutnya dan tangannya tidak lekang merayap-rayap kasar di setiap pelusuk tubuh gemuk pak ngah. pak ngah semakin ligat menghayunkan batangnya menjunam masuk keluar bontot ayah. Dan setiap kali pak ngah menghentakkan batang itu, ayah akan mengeliat keras. Pak ngah ku lihat segera bangun dan melepaskan koneknya dari jubuh ayah. Dia segera naik keatas badan ayah dan memasukkan batangnya kedalam mulut ayah. Wajah pak ngah tiba-tiba berubah, dan aku lihat pak ngah menujah batang itu dalam-dalam pada mulut ayah, dan satu keluhan ganas pak ngah lepaskan , dan aku pasti pak ngah menyiram tekak ayah dengan air mani nya. Aku menjadi tidak keruan, lantas batang ku sendiri sudah merah dan memuntahkan pancutan-pancutan nikmat merata-rata ke lantai. Ayah juga kulihat memegang koneknya dengan pasrah dan dengan ghairahnya melepaskan air ghairah berlumba-lumba keluar dari batang ayah. Aku terjelpot di kaki lantai.

Ayah dan pak ngah ku lihat hanya berbaring dan masih lagi berciuman berpelukan seperti suami isteri. Aku segera beredar kekatil dan tidur dengan puas malam itu.


Part - 5

Kakak baru berkahwin bulan lepas. Dengan seorang lelaki mamak dari Penang. Kami hanya sempat berjumpa dengan suami baru kakak beberapa kali sahaja. Sebelum pertunangan dan semasa persandingan. Agak besar badan suami baru kakak. Lebih kurang tinggi 6 kaki dengan dada yang bidang tetapi agak buncit sedikit. Mukanya tampak garang dengan kumis tebal dan rambut pendek ala askar itu. Pertama kali kakak perkenalkan dia kepada ayah, aku nampak ayah agak sukar menerima kedatangan abang ipar baru itu dalam keluarga. Mungkin ada hal-hal yang hanya orang dewasa yang mengerti tersembunyi, entah…aku tak perlu untuk mengetahuinya.

Minggu ini ayah mahu aku menemaninya ke Penang. Ada urusan kerja yang perlu diselesaikan, dan dia tidak sesekali suka bersendirian apabila memandu jauh-jauh. Katanya kami akan bermalam di hotel tapi akan singgah di rumah kakakku yang baru berkahwin itu untuk sementara. Aku pun baru selesai peperiksaan SPM dan ini memang peluang untuk aku memalaskan diri. Lalu aku bersetuju sahaja. Malam itu kami bertolak awal.

Perjalanan yang memenatkan buat aku tertidur. Dan sedar-sedar ayah sudah siap berhenti betul-betul dihadapan rumah kakak.

Abang ipar aku menyambut kami. Tidak kelihatan kelibat kakak. Katanya kakak baru sahaja beredar ke Indonesia atas urusan kerja. Aku hanya membatu. Aku masih lagi mamai dan penat dengan perjalanan tadi. Abang iparku menyediakan minuman. Dia terkejut mendengar kami akan bermalam dihotel dan menggesa ayah supaya bermalam sahaja di rumah itu. Ayah nampak canggung tetapi abang terus berkeras dan akhirnya kami bersetuju untuk menetap di rumah abang ipar aku.

Malam itu kami berbual-bual kosong di hadapan tv. Aku mendengar dengan kalut. Tidak langsung menarik minat untuk menyampuk bual titik butir perbualan mereka. Aku Cuma terdengar bahawa ayah dan ibu abang ipar aku tinggal tidak jauh dari situ. Dan kalau tidak ada aral melintang, mereka akan berkunjung kerumah segera. Hmm…aku sudah membuntuhkan tidur yang enak, dan kini terpaksa melayan kedatangan orang pula ke rumah? Talipon berdering, abang segara bangun. Dan dari sudut bilik aku mendengar desas desus bahawa ayah dan ibunya tidak jadi datang ke rumah. Best! Ini masanya untuk aku meminta diri dan menuju kekamar.

Aku segera bangun dan berjalan ke bilik dihujung dapur. Selepas mengucap selamat malam pada ayah dan abang ipar aku. aku bergegas ke sana. Dan menutup pintu pelan-pelan sebelum melabuhkan diri diatas katil.

Aku terjaga lewat tengah malam. Tekak aku tiba-tiba kehausan. Aku membuka pintu pelan-pelan dan segera mencari arah kerana lampu didapur telah dipadamkan. Aku lihat masih ada cahaya di ruang tamu. Cahaya dari televisyen agaknya, kerana kesamaran cahay itu yang bertukar-tukar rupa dan warna. Aku berjalan perlahan ke arah ruang tamu.

Diantara ruang dapur dan ruang tamu dipisahkan oleh satu dinding yang mempunyai sebuah kounter untuk sarapan. Aku berdiri di belakang kounter dan terkejut melihat ayah dan abang ipar ku sedang menonton filem blue. Adengannya dikaca tv sungguh panas, aku lihat seorang perempuan di jubuhi oleh tiga orang lelaki. Ayah dan abang iparku duduk membelakangkan aku, ayah sudah tidak berbaju hanya berkain pelikat dan abang iparku memakai seluar pendek dengan singlet putih sahaja.

Tiba-tiba tangan ayahku singgah diatas peha abang iparku. Aku terkejut. Abang iparku tidak pula menolak tangan itu, malah dibiarkan sahaja. Ayah terus-terusan mengurut dan membelai peha abang yang lebat dengan bulu itu. Aku nampak kerana kedudukkan ku betul-betul dibelakang mereka. Dan kerana takut kehadiranku diketahui aku mencari tempat yang agak terlindung dari cahaya untuk memerhatikankan gelagat mereka berdua. Ayah semakin berani dan tangan kasar ayah mula merayap di celah seluar pendek abang. Abang hanya membiarkan dengan matanya masih lagi bertumpu pada kaca tv. Ayah menjeluskan tangannya kedalam seluar abang dan aku dapat lihat ayah memegang batang abang sambil berkata. “ wah! Besar jugak batang nko Din “ abang hanya tersenyum dan dia bingkas bangun menanggalkan terus seluarnya dan segera duduk kembali di hadapan ayah. Ayah semakin berani. Batang abang terus digenggam dan segera ayah menundukkan kepalanya ke riba abang dan segera memasukkan batang abang kedalam mulutnya. Aku tergamam. Tetapi tidak cuba untuk lari, malahan aku terasa ingin terus menyaksikan adengan berahi itu.

Abang mendengus resah. Kedua tangannya di letakkan di birai sofa dan ayah pula tampak ghairah merusuh masuk batang abang kedalam mulutnya. Sesekali abang akan bermain-main dengan puting tetek ayah dan ayah akan mengerang kesedapan. Secara spontan ayah bangun dan melucutkan kain yang dipakai. Batang ayah terpacak menghunus kearah abang. Itu lah pertama kali aku melihat konek ayah. Agak besar juga, tetapi tidak sebesar batang abang iparku itu. Ayah menyuruh abang naik keatas sofa dan menungging kearahnya. Aku segera bergegas kebelakang bebayang dinding untuk megelak di lihat abang. Abang segera bangun dan memanjat keatas sofa. Kedua tangannya di letak diatas bahu sofa dan kedua kakinya sudah berada diatas sofa. Batang abang terjuntai megah. Lalu abang menonggengkan tubuhnya kearah ayah. Ayah segera menundukkan kepala dan aku dengar abang menjerit halus apabila ayah menyuakan lidahnya di jubuh abang. Abang tampak geli geleman tetapi dalam situasi yang menghairahkan. Ayah semakin rakus, kedua tangan ayah merekahkan bukaan lubang bontot abang, dan ayah mengomol dan menjunamkan mukanya kedasar lubang abang dengan aksi yang ganas. Abang bukan sahaja menjerit kecil malahan batang abang sudah menitiskan air mazinya diatas sofa. Ayah dengan penuh kyusuk berterusan menjilati abang. Kini kedua tangan ayah sudah merayap didada abang. Kedua putting tetek abang diketil oleh ayah. Abang menjerit kasar. Tetapi bunyi kesakitan itu begitu menaikkan nafsu ayah, malahan ayah semakin gamat menarik dan memutarkan puting tetek abang.

Aku tidak sedar bila batang konek aku sendiri sudah terhunus keluar dari celah seluar pendek yang aku pakai. Nafas ghairahku aku sembunyikan. Aku mahu terusan menyaksikan aksi ini.

ayah kulihat sudah berhenti menjilat lubang abang. Dia mengesat bibirnya. Dan abang segera duduk kembali diatas sofa. Ayah segera menerkam kembali abang. Lidahnya tidak berhenti menjalar di atas dada abang. Puting tetek abang dihisap. Abang mengerang kecil. Tengkok abang dijilat. Abang sudah mengeliat keghairahan. Dan akhirnya abang sudah tidak dapat menahan nafsunya atas perbuatan ayah. Abang menarik tubuh gemuk ayah dan memaksa ayah naik keatasnya. Ayah tidak membantah, lalu ayah naik keatas sofa dan mencangkung diatas peha abang. Dengan perlahan-lahan ayah memasukkan batang abang yang besar itu kedalam lubang jubuhnya. Ayah mengerang kesakitan. “ ahhhhh…sakit Din….besar Din…ayah tak boleh buat “.. “ takper yah…boleh masuk lagi…masuk lagi “..abang membisik perlahan kepada ayah, lantas muka ayah ditariknya, dan mulut ayah sudah bertaup dengan mulut abang yang bermisai lebat itu. Ayah digomoli dengan rakus. Dalam masa yang sama abang menarik pinggang ayah lebih jauh untuk batang abang terus masuk kedalam lubang jubuh ayah. Ayah mengerang keras, tetapi suaranya tenggelam dalam mulut abang. Abang tidak melepaskan lidahnya dari menjilat dan menyedut lidah dan mulut ayah. Ayah seperti meronta kesakitan dan cuba mengeluarkan batang abang dari bontotnya. Tetapi rangkulan abang semakin kuat dan abang tidak melepaskan mulutnya dari bibir ayah. Aku lihat mata ayah sudah terjegil memandang abang. Dan abang dengan kemas memegang pinggang ayah. Kedua tangan ayah cuba menolak badan abang tetapi abang hanya mendiamkan diri dan terus-terusan mengujakan batangnya dalam-dalam ke dalam ayah.

“ ahhh… ahhhhh …sakit Din….sakit…” aku seperti terdengar ayah menjerit, tetapi tenggelam kerana abang masih lagi melumat mengulum lidah ayah. Akhirnya aku nampak ayah mengalah, rontaannya semakin lemah dan membiarkan abang menjunamkan batang abang yang besar itu sewenang-wenangnya. Ayah terkulai diatas abang. Abang melepaskan kuluman lidah ayah dan mula menjilat dan menghisap puting tetek ayah. Ayah mengeluh keras. Dalam masa yang sama ayah mendorong turun naikkan pinggulnya diatas batang abang. Aku semakin bernafsu melihat adengan itu. Batangku sendiri sudah mula aku lancapkan.

Aku lihat abang dan ayah mengolah hentakan demi hentakan dengan lemah lembut dan sesekali apabila abang mula berkeras ayah akan menjerit kesakitan. Tetapi jeritan ayah segera dimatikan dengan kuluman ganas abang yang menjilat dan menarik lidah ayah semahu-mahunya. “ sedap yah?..sedap tak……ahhhhh” abang mengerang halus. “ ahhh..sedap Din…sedap…batang nko memang best…….masukkan lagi..hentak lagi….”

Aku sudah tidakdapat menahan ghairah mendengar suara ayah. Aku terpaku melihat aksi hebat itu.

Tiba-tiba pintu bilik dibuka. Aku terkejut melihat bapak abang iparku berdiri dihadapan bilik. Bila dia berada disitu? Aku tertanya-tanya didalam hati. Bapak abang iparku hampir sama besar dengan abang iparku. Tetapi badannya lebih buncit dan kepalanya sudah botak di tengah-tengah. Ayah tergamam. Dan dia cuba untuk bangun tetapi abang iparku merangkul keras pinggang ayah. Ayah kehairanan. Aku juga menjadi lebih hairan. “hmmm…sedap Din? “…bapak abang iparku bersuara sambil mencekak pinggangnya. “ sedap ayah…..ahhh…mailah join kita orang “ abang mengajak bapaknya sendiri. Aku menjadi terkejut, dan aku rasa ayah lebih-lebih lagi.

Secara tiba-tiba bapak abang iparku menanggalkan seluar panjangnya dan bajunya dan segera naik berdiri keatas sofa. Dia melangkah abang yang sedang duduk dan berdiri menghadap ayah. Koneknya yang tercanang itu diujakan kedalam mulut ayah. Ayah tergamam tetapi tidak cuba membantah, malahan terus mengulum batang itu dengan rakus. Bapak abang iparku merengus keras. Dalam masa yang sama abang menyuakan lidahnya kedasar lubang bontot ayahnya dan mula menjilat jilat lubang bontot itu. Rengekan bapak abang iparku semakin kuat. Ayah pula dengan rancak memasuk keluarkan batang bapak abang iparku itu kedalam mulutnya. Dan abang pula semakin pantas menghayun pinggul ayah diatas batang koneknya itu. Ayah mengerang hebat. Bapak abang iparku pula semakin ghairah, kedua tetek ayah dilumatinya dan dia semakin alpa dengan jilatan anaknya yang ganas itu. Matanya tertutup rapat, menghayati permainan lidah anaknya yang semakin rakus menjelajah jubuhnya itu.

“ sudah Din….sudah…ayah nak hentam bapak mertua nko pulak “..kata bapak abang iparku. Dan segera turun ke bawah dan berdiri dibelakang ayah.

Ayah seperti paham dan bangun dari riba abang iparku itu. Dan segera menonggengkan punggungnya kearah batang iparnya. Abang kulihat segera menaikkan kedua-dua kakinya keatas dan menarik kepala ayahku kedasar lubang jubuhnya. Ayah segera menjunamkan lidahnya keliang keramat itu. Dan abang mengerang keras. Sekujur-kujur iparnya mendesah masuk batang besarnya itu kedalam lubang ayah. Ayah mengerang hebat, tetapi dia tetap menjilat rekahan abang dengan rakus dan taksub. Abang pula semakin gemersik rengekannya, mungkin teransang hebat melihat ayahnya sendiri sedang ganas meliwati bapak mertuanya sendiri. Hayunan demi hayunan bapak abang iparku lepaskan pada ayah. Dan setiap kali batang itu menjunam dalam-dalam ayah akan meresah kuat. Dan semakin laju hayunan iparnya itu lepaskan.

Aku sudah terlalu asyik melihat adengan itu. Hingga tidak sedar air mani ku sudah terpancut membasahi dinding dimana aku berdiri. Tetapi batangku tetap mencanang seolah-olah mengerti adengan ini belum sampai ke kesudahannya.

“ ooohh…sedap…sedap….nak keluar ni…nak keluar “..rengekan bapak abang iparku semakin hebat. Lantas dia menarik badan ayah rapat kedadanya. Dan tangannya segera menarik cubit tetek ayah. Ayah mengerang kuat. Abang segera bangun dan berdiri dihadapan ayah. Sambil memegang dan melancapkan batangnya sendiri. Dia segera mengulum lumat lidah ayah. Ayah semakin pasrah. Hentakan padu iparnya lepaskan dan satu keluhan keras keluar dari mulut bapak abang iparku. Aku pasti bapak abang iparku mengeluarkan air ghairahnya didalam lubang jubuh ayah. Dalam masa yang sama abang iparku memuntah kan air maninya keatas badan ayah, sambil mulutnya tidak henti megulum nikmat lidah ayah. Ayah pula kulihat sudah mula melancapkan batangnya sendiri. “oohh…..ohhh..” ayah menjerit kecil. Abang segera melutut dihadapan ayah dan memasukkan batang ayah kedalam mulutnya. Dan ku kira ayah memuntahkan air nikmatnya kesemuanya didalam mulut abang. Dengan lenggukan keghairahan ayah lepaskan air ghairahnya didalam mulut abang. Ipar ayah masih merangkul kemas badan ayah dan menjilat tengkuk dan leher ayah. Ayah terkulai.

Aku lihat ketiga-tiga mereka terduduk diatas kerusi sofa itu. Bapak abang iparku masih lagi mengulum lidah ayah. Dan sesekali ayah akan menoleh dan mengulum lidah abang iparku pula.

Aku terduduk dibelakang kounter dengan kepuasan menyaksikan adengan itu. Aku tersenyum kecil.



Part - 6

Ayah dapat seorang pemandu baru. Semenjak pakcik Dollah berhenti sebulan lepas, aku lihat ayah agak kelam kalibut. Segala urusan pejabatnya banyak tergendala. Ibu pula agak susah untuk meminjamkan abang Abu kepada ayah. Abang Abu pemandu peribadi ibu. Abang Abu berusia 37 tahun. Dia masih belum berkahwin lagi. Tapi aku dengar-dengar dia sudah bertunang di kampong. Entahlah. Pemandu ayah berketurunan India. Namanya Raju. Aku panggil uncle Raju. Umurnya sudah hamper 50 tahun. Dia sudah bercerai dan sekarang sendirian menguruskan hidupnya. Badannya agak gempal. Mukanya penuh dengan misai dan jambang. Dan aku kira, sebagai seorang lelaki India, badanya mesti penuh berbulu. Kedua-dua pemandu kami tinggal di bilik belakang bungalow tiga tingkat milik kami. Bilik-bilik itu di bina kemudian, dan atas desakan ibu, kedua-dua bilik itu hanya di bina dengan kayu, tetapi di cat dengan cantik dan agak terlindung dari pandangan orang dari bahagian hadapan rumah besar kami. Hanya aku, ayah dan Ibu, tinggal di rumah ini. Bersama-sama dengan Mak Edah, tukang gaji kami. Kedua abang aku sudah menetap di USA, belajar di sana. Ayah mewarisi harta peninggalan arwah datuk. Ayah sebenarnya seorang pencen dari anggota polis. Dia meneruskan usahawan peninggalan datuk. Dan ibu pula membuka dua tiga buah butik kecantikan di serata Kuala Lumpur.

Malam itu aku sendirian bersama ayah di rumah. Ibu ke Pulau Pinang bersama Mak Edah, atas alasan menemankan dia disana. Ibu menaiki kapal terbang kali ini. Tinggal abang Abu, uncle Raju dan ayah di rumah.

Aku menghabiskan malam hujung minggu dengan menonton dvd di dalam bilik aku. Aku pasti ayah sedang membuat kerja di dalam bilik studinya itu. Sekonyong-konyong aku terlelap.

Aku terjaga hamper lewat tengah malam. Aku kira ayah sudah tentu sedang tidur. Hati aku berdetik nakal. Selalunya, aku kerap kali secara tersembunyi akan menghabiskan malam tidurku mengendap abang Abu di kamarnya. Abang Abu gemar tidur berbogel, dan selalunya dia tidak pernah menutup lampu.

Pelan-pelan aku berjalan menuruni tangga ke bahagian dapur menghala kebilik belakang. Kedua-dua bilik mempunyai pintu sendiri, dan kedudukannya dekat dengan pintu keluar dari dapur. Di antara tingkap dapur dan kedua bilik itu dipisahkan dengan laluan yang agak-agak aku berada lebih kurang 3 kaki. Laluan itu selalu gelap. Hanya digunakan oleh Mak Edah untuk menjemur kain basahan sahaja. Terdapat rekahan-rekahan kecil yang agak selesa untuk aku mengendap perihal laku sesapa sahaja didalam bilik itu.

Sebaik sahaja aku melangkah, aku agak kecewa kerana lampu di bilik abang Abu gelap gelita. Aku amati tempat selalunya abang Abu meletakkan motosikalnya, dan aku kecewa kerana motosikal nya itu tidak ada. Aku kira abang Abu mesti keluar bermalam di rumah kawan-kawannya.

Sebaik sahaja aku mahu melangkah masuk kedalam dapur aku terdengar bunyi orang bercakap di dalam bilik hujung. Bilik itu adalah bilik Uncle Raju. Aku tertanya-tanya juga dengan siapa Uncle Raju bercakap. Lalu dengan rasa ingin tahu, aku berjalan pelan-pelan ke bahagian hujung bilik dan mencari-cari lubang yang selesa untuk aku mengendap.

Aku terkejut melihat ayah sedang duduk berbual dengan uncle Raju. Ayah hanya memakai singlet putih dan seluar pendek hitam. Uncle Raju pula sedang memakai seluar pendek dan kemeja lengan pendek yang tidak berbutang di dadanya. Ayah sedang berbual-bual kosong sambil uncle Raju duduk di sebuah kerusi kayu di sebelah ayah. Mereka sedang menonton TV. Aku cuba juga mendengar-dengar bahan yang ditonton. Aku terkejut kerana mereka sedang menonton video lucah. Sesekali ayah akan ketawa kecil.

‘so? You dah lama ke tak main Raju? ‘ aku dengar ayah berkata. ‘ takder laa boss, nak main dengan siapa pulak?’ kata uncle Raju sambil tersengih. ‘ you kan muda lagi Raju, mesti ada orang perempuan yang nak ‘, kata ayah lagi, sambil menghembuskan asap rokok dari mulutnya. ‘tengok tu, sedap perempuan tu kena sondol pantat dia, engkau tak nak ke? ‘ ‘ hehehe’, Uncle Raju hanya tersengih kecil. Sesekali aku lihat uncle akan membetulkan seluar yang di gunakan. Aku rasa uncle sudah teransang dengan adengan panas di depan TV. Aku agak hairan melihat mata liar ayah mencuri pandang kelengkang uncle Raju. Hati aku semakin berdesah. ‘ sini laa Raju, duduk sebelah aku, selesa sikit, boleh sandar kat dinding ni’ ayah mengajak. Aku semakin hairan. Uncle Raju terus bangun dan duduk di sebelah ayah. Badan besarnya disandarkan disebelah ayah. Ayah mengesot kebelakang dan sama-sama menyandarkan badannya di sebelah. ‘ dah stim dah Raju?’. Kata ayah. ‘ macam stim jugak boss,’ kata uncle Raju sambil tersenyum memandang ayah.

‘besar ke engkau punyer Raju? Mari biar aku tengok’, sekonyong-konyong ayah meletakkan tangannya di atas bonjolan konek uncle. Uncle tidak cuba menepis. Tetapi dia nampak gelisah. ‘ eh! Boss….nanti kalau orang nampak? ‘, kata uncle. Ayah pula mengurut-ngurut bonjolan itu dengan lembut. ‘ sapa nak nampak Raju? Ini kan rumah aku…semua orang takder…”, ayah semakin ghairah mengurut bonjolan seluar uncle. ‘hmm….besar engkau punyer ni Raju, sedap ni kalau kena..’ uncle hanya mendesah, matanya sudah hamper layu dengan gosokan ayah. Ayah semakin berani. Tanganya di teluskan kedalam seluar pendek uncle Raju. Uncle hanya membiarkan.

Aku jadi tidak keruan, perasaan ingin tahu dengan lebih lanjut adengan meluap-luap. Dalam masa yang sama aku teruja dengan adengan ini.

Ayah mengeluarkan batang uncle Raju yang aku kira hampir 7 inci itu. Batang hitam itu ayah genggam dengan ghairah. Matanya tidak lari dari memandang tajam batang itu. Uncle semakin mendesah, kakinya sudah di selunjurkan ke depan. Kedua tangannya di letakkan di tepi dinding. Ayah semakin rakus membelai dan mengusap batang hitam itu. Tiba-tiba ayah membongkokkan dirinya dan memasukkan batang hitam itu ke mulut.

‘ ahhhhhhh’, rengekan suara uncle membelah sepi malam. Aku terkejut gila. Tapi mata aku tidak lekang menyaksikan aksi yang memberahikan itu.

Ayah menyorong masuk keluar batang itu dengan lahap. Tangan kirinya mengusap dan membelai buah pelir uncle, dan tangan kanannya dimasukkan dicelah-celah baju uncle dan mengurut-ngurut buah dada uncle. Uncle kelihatan seperti di awing-awangan, sesekali badannya akan teruja dengan lenggokan hisapan ayah.

Kemudian ayah bingkas bangun. Seluar uncle Raju di lusuhkan. Ayah melutut di depan kelengkang uncle dan mengangkat kedua kaki uncle di atas bahunya. Kemudian aku jadi tidak keruan keghairahan, melihat rakusnya ayah menjilat dan memasukkan lidahnya kedalam lubang dubur uncle.

Batang aku sendiri sudah mengeluarkan air mazi menyaksikan adengan panas itu.

Uncle semakin merengek keras, kedua-dua tangannya menyokong pehanya yang berbulu itu. Ayah menyorongkan mukanya dengan ganas ke dasar lubang dubur uncle.

Kemudian ayah bingkas bangkit dari berlutut. Baju uncle di bukannya dengan gopoh. Ayah langsung mendekapkan mulutnya ke puting tetek uncle Raju. Ayah jilat habis-habisan. Uncle semakin pasrah dan teransang. Badannya sesekali terangkat dengan keligatan mainan lidah ayah. Dalam masa yang sama ayah menanggalkan seluarnya. Ayah semakin kelihatan berahi dengan keadaan itu. Tubuh ayah yang agak besar kelihatan berkilauan dengan keringat nafsu.

Sekonyong uncle dan ayah sudah bertelanjang bulat, ayah memusingkan badan uncle agar membelakangkannya. Uncle di posisi merangkak di atas katil dengan ayah di bawah katil melutut menghadap bontot uncle. Sekali lagi uncle menjerit kecil. Ayah membenamkan mukanya ke lubang bontot uncle Raju dengan rakus. Kedua tangan ayah cuba merenggangkan lubang bontot uncle dengan menarik pipi punggung itu ke tepi. Dan lidah ayah aku lihat berlumba-lumba mencari-cari isi dubur dengan ganas. Aku semakin teransang.

Aku tanggalkan seluar yang aku pakai dan mengurut-ngurut batang aku dengan ghairah.

Tiba-tiba pintu bilik di buka. Aku lihat abang Abu berdiri di depan pintu dengan tersenyum. Abang Abu tidak berbaju dan seluar jeans yang di pakai sudah hampir terlondeh. Batangnya yang hampir 8 inci itu terpacak dengan megah.

Uncle Raju agak terkejut. Tetapi tidak ayah, ayah aku lihat masih meneruskan jilatan berahinya ke dasar lubang uncle.

Abang Abu menanggalkan seluarnya dan naik duduk di sebelah uncle. Tanganya terus merayap meraba-raba dada uncle dengan berahi. Kemudian abang Abu mendekatkan mukanya ke muka uncle Raju dan dengan pelahap, abang Abu mengolom lidah uncle. Aku terpegun menyaksikan adengan itu. Jambang lebat uncle dan misai abang Abu saling berlawanan. Dan lidah abang Abu menjelir-jelir menjilat bibir uncle Raju.

Ayah bangkit dari jilatannya dan memandang kepada abang Abu. ‘ camner Abu, betul tak aku cakap, Raju boleh jadi geng kita ni ‘. Kata ayah sambil bangun dan naik keatas katil. Kaki uncle kembali tersidai di atas katil. Mulut abang Abu masih mencium lumat mulut uncle. Dan tangannya sesekali mencubit-cubit puting tetek uncle dengan rakus. Uncle semakin mendesah tinggi.

Ayah aku lihat sedang mencapai sesuatu dari poket seluarnya yang tercampak di atas tilam. Ayah mengeluarkan sesuatu botol yang aku tidak tau isi kandungannya. Ayah melumurkan sesuatu pada lubang bontotnya sendiri dan mengambil benda itu dan di lumurkan juga pada batang konek uncle.

Kemudian aku lihat, abang Abu menundukkan mukanya kedada uncle dan menjilat puting tetek uncle dengan rakus.

Ayah berdiri di atas uncle dengan mukanya menghadap uncle. ‘ boss nak buat apa ni? Saya tak biasa.’ Kata uncle sambil memandang layu keghairahan kepada ayah. Ayah hanya tersenyum.

Sekonyong-konyong ayah duduk betul-betul di atas batang uncle. Uncle menjerit keras. Ayah aku lihat mendesah ganas. Ayah cuba juga memasukkan batang gemuk uncle ke dalam duburnya. Abang Abu pula semakin buas menjilat dan menghisap tetek uncle.

‘ ahhh....sedapnya raju....sedappppp’. kata ayah sambil menghayunkan punggungnya mendayung diatas batang uncle. Uncle semakin tidak keruan. Tangannya cuba menolak badan ayah, tetapi ditahan abang Abu yang secara tiba-tiba bangun dan berdiri diatas badan uncle menghadap ayah. Kedua kaki abang Abu ditekankan pada tangan uncle Raju. Dan dengan posisi hampir membongkok, abang Abu pekapkan lubang punggungnya ke muka Raju. ‘ jilat Raju!, jilat lubang aku cepat!’, desak abang Abu. Ayah aku lihat sedang asyik menghayun naik turunkan punggungnya sendiri meniti batang uncle yang keluar masuk dengan rakus ke dasar lubang ayah. Dengan posisi duduk ayah, ayah benamkan batang abang Abu kedalam mulutnya.

Aku hampir gila melihat abang ayah di liwat oleh uncle Raju, dan sambil itu menghisap rakus batang abang Abu. Uncle pula seperti sudah tersepit menerima dengan kepuasan yang membuatkan dia turut menjilat dan menerawang ke dalam jubur abang Abu dengan berahi. Kemudian ayah aku lihat bangun berdiri semula. ‘ engkau bangun Raju, engkau lihat macamana aku kena fuck dengan Abu pulak’.

Dalam masa yang sama uncle bangun dari katil. Ayah membaringkan dirinya . di kepala ayah, uncle Raju sedang mengusap-ngusap batangnya. Dan abang Abu sedang berdiri diatas katil berdepan dengan ayah. Sambil baring ayah mengangkat kedua kakinya keatas, abang Abu segera berlutut dan mengambil benda yang ayah gunakan tadi dan dilumurkannya di batangnya yang keras mencunak itu.

Kemudian abang Abu mendorongkan batang itu ke lubang ayah. Kedua tangan abang di letakkan di celah ketiak ayah, menyokong badannya yang mendasar ke depan itu. ‘ arrghhhh........’, ayah menjerit keras. Abang Abu dengan rakus menjunamkan batangnya dalam-dalam ke dasar bontot ayah. Dalam masa yang sama mulut ayah abang Abu lumat habis-habis, sambil tidak berhenti hayunan kerasnya menghentak bontot ayah.

Uncle aku lihat semakin ghairah menyaksikan adengan ayah di hentak bertubi-tubi itu. Batangnya sudah menegang di kocok dengan ganas. Matanya sudah terpejam layu dengan mulutnya mendesah rengekan-rengekan halus nafsu.

Abang Abu tidak henti-henti menghentak ganas lubang bontot ayah, mulutnya sudah berpindah menjilat-jilat dada dan tetek ayah. Sesekali ayah aku lihat menggelepar kesakitan cuba menolak abang Abu. Tetapi tindihan badan abang Abu yang sasa menidakkan tolakan ayah.

Uncle semakin ligat melancapkan koneknya. Terdengar mulutnya sudah mengeluarkan resahang kasar keghairahan yang memuncak. Uncle bergegas menjunamkan batangnya ke mulut ayah yang sedang ghairah di liwat abang Abu. Berdesar desur keluar air mani pekat putih memancut masuk ke mulut ayah. Ayah dengan lahap mengeluarkan lidahnya cuba menggapai pancutan air mani dari batang konek uncle. Abang Abu juga seperti sudah sampai klimaks yang amat. Aku lihat muka abang berkerut menahan desakan keghairahan yang sudah kemuncak. Abang Abu segera kelam kabut mengeluarkan batangnya dari lubang ayah, dan dengan kocokan bernafsu yang ganas abang Abu memancutkan muntahan air mani pekat ke dada ayah. Ayah sekali lagi membuka mulutnya seluas-luas cuba memasukkan pancutan air mani abang Abu kedalam mulutnya. Dan dengan secara tiba-tiba, ayah menjerit agak kuat. Batang ayah sendiri sudah mula memuntahkan air maninya yang keluar seperti pancutan air paip itu. Abang Abu segera menyuakan mulutnya dan memasukkan batang ayah kedalam mulutnya. Ayah menggelepar kepuasan. Abang Abu tidak melepaskan hisapan batang ayah, sehinggalah ayah terbaring keletihan. Kemudian dengan mulut nya yang masih ada saki baki air mani ayah, abang Abu memeluk ayah dan menggomol bibir ayah dengan lumat. Aku dapat lihat ada sisa-sisa air mani putih yang keluar dari mulut abang Abu dan ayah.

Aku sendiri tidak sedar sejak bila aku mula terpancut. Tetapi tangan aku sudah berlumuran air mani aku sendiri. Segera aku bergegas masuk ke dalam dapur dan naik masuk ke bilik aku. Malam itu aku tidur dengan puas. Pengalaman menyaksikan ayah sendiri di liwat adalah sesuatu yang indah sekali.



Part - 7

Untuk kali yang ke tiga aku berpindah tempat kerja lagi. Tapi kali ini aku bekerja dengan ayah aku sendiri. Ayah membuka sebuah pejabat pembinaan di sisiran ibu kota. Ayah kontraktor kelas B, jadi projek-projek ayah banyak yang jangka pendek dan memerlukan ramai pembantu , terutama atas urusan-urusan dokumen di pejabat. Aku tidak berminat untuk berkerja dengan ayah sendiri, tapi memandangkan prospek kerjaya aku yang masih lagi berterabur, aku gagahi juga bekerja dengan ayah. Dan yang paling aku benci, apabila ayah dengan senang lenang menyuruh aku bekerja lebih masa di pejabat. Apa nak buat, kalau aku membantah, sampai kerumahlah jawabnya leteran ayah nanti. Ayah aku agak kurus orangnya. Sudah hampir 50 tahun. Agak tinggi dengan rambut pendek dan bermisai. Kalau sekali nampak memang garang orangnya. Aku pun kekadang takut nak mencari masalah dengan ayah. Aku sudah dua tahun lulusan universiti dalam bidang akauntan. Dan bidang itu pun bukan aku yang pilih. Entah macamana nasib aku, terpelesuk kedalam kancah kira mengira ini.

Hari itu aku ada hal yang memaksaku untuk segera balik kerumah. Tetapi tiba-tiba ayah datang ke meja dan menyuruhku memfailkan dokumen ditangannya pada malam ini juga. Aku jadi berang. Tetapi jauh sekali aku ingin meluahkan pada ayah. Selepas ayah pulang, aku segera menyiapkan apa yang mampu dan sebelum aku meluru ke muka pintu, aku tinggalkan pesan pada kak Nora, sekretari ayah yang sedang bersiap. “ Kak Nora, saya ada hal, balik dulu, nanti saya datang malam ni habiskan kerja. Kalau ayah tanya cakap saya bawak balik kerja ya? ‘. Pinta aku pada Kak Nora. “iyerlaaa tu....” kak Nora tersenyum. Terasa sinis pulak aku, sebab aku tau ,aku sendiri takkan balik ke pejabat untuk menyiapkan kerja itu.

Selepas aku lepak dengan kawan-kawan aku, aku segera memecut kan kereta ke pejabat semula.

Setibanya aku di perkarangan pejabat rumah kedai itu, aku nampak kereta ayah sedang park di sebelah depan. Ada satu motosikal Honda lama yang sama-sama park di sebelah kereta. Aku tahu motosikal siapa itu. Itu motosikal Pak Herman, lelaki yang ayah tugaskan menjaga selok belok di tapak pembinaan projek ayah. Aku kira mereka mesti ada urusan yang hendak diselesaikan di pejabat.

Aku membuka kunci pintu pelan-pelan. Pejabat kami ada dua tingkat, di bahagian bawah adalah bilik ayah, bilik officer akauntan, dan meja kak Nora. Dan di bahagian atas ada lah kawasan untuk perbincangan di kalangan kontraktor, meja-meja kerani dan pantry.

Aku lihat bilik ayah dalam keadaan gelap. Dan pintunya terbuka. Tidak nampak langsung ada ayah di situ. Aku segera ke meja dan mengambil dokumen yang aku perlukan sebelum ayah nampak. Nanti habis aku di marahinya.

Aku kira ayah mesti sedang berbincang di bahagian atas pejabat dengan Pak Herman. Aku tidak tahu apa yang membuatkan naluri ku menyuruh aku supaya naik ketingkat atas dan berjumpa ayah. Seperti ada sesuatu yang membuatkan aku mahu melangkah menaiki tangga dan menyonsong ayah di tingkat atas.

Aku berjalan perlahan-lahan menaiki tangga berkarpet itu. Pintu di tingkat atas tidak di tutup. Ada cahaya samar-samar dari ruang pantry yang diselindungkan dengan satu dinding warna kuning. Aku tidak nampak kelibat ayah atau Pak herman. Aku segera masuk dan berjalan dengan seperlahan mungkin menghampiri tempat pantry.

Aku tergamam, dan hampir-hampir menjerit kecil. Aku segera menyusup ke tempat yang agak gelap dan berdiam diri. Seperti ternampak hantu aku menahan nafas agar tidak disedari kedua-dua manusia itu.

Ayah sedang berdiri memegang kabinet pantry, dengan seluar yang terlondeh dan baju kemeja yang diselak ke atas, dia sedang membelakangkan Pak Herman yang sedang melutut dan asyik membenamkam mukanya ke punggung ayah. Ayah seakan menonggeng dan sesekali meliuk lentukkan punggungnya ke atas dan ke bawah dengan bernafsu. Pak Herman sendiri sudah bertelanjang bulat. Tubuh Pak Herman yang agak berisi itu sedang bergerak-gerak mengikut aliran punggung ayah. Kedua-dua tangan Pak Herman memegang erat peha ayah yang berbulu itu.

‘ arghhh....sedap Man....sedap ‘. Aku terdengar ayah mengeluh resah. Sesekali aku lihat Pak Herman menarik pipi punggung ayah agar ayah dapat membuka lubang juburnya dengan luas, dan Pak Herman akan terus dengan lahap menghirup dan menjilat lubang ayah. Ayah aku lihat begitu gelisah dengan ghairah. Matanya terpejam dan mulutnya tidak henti-henti berdesah dengan rengekan halus yang bernafsu.

Aku tidak tahu apa yang melanda minda aku ketika itu, tapi yang aku sedar, batang konek aku sendiri sudah menegang di dalam seluar yang aku pakai. Pelan-pelan aku buka zip seluar aku dan aku keluarkan batang aku. Aku urut pelan-pelan. Aku jadi terpegun dan ghairah menyaksikan sendiri macamana hebatnya ayah aku dan Pak Herman yang sedang asyik di lambung nafsu itu.

Kemudian aku lihat Pak Herman bangun dari belakang ayah. Walaupun Pak Herman agak berisi dari ayah, tapi dia lebih tinggi dari ayah. Pak Herman berdiri di belakang ayah dan memeluk ayah. Baju yang ayah sinsingkan keatas itu di tanggalkan Pak Herman. Kemudian Pak Herman menarik kepala ayah agar berpusing memandangnya dan dengan posisi ayah yang membelakangkan Pak Herman, mulut ayah bertemu mulut Pak Herman dan dengan lahap, Pak Herman menghulurkan lidahnya menjilat misai dan bibir ayah.

Tangan Pak Herman dengan ganas bermain-main puting tetek ayah. Kedua tangan ayah masih lagi berpegang pada kabinet pantry. Badan ayah bergerak-gerak dengan himpitan Pak Herman. Pak Herman melagakan batangnya ke bontot ayah sambil menjilat dan mengulum lidah ayah.

Aku jadi tidak keruan menyaksikan adengan itu. Pak Herman memusingkan badan ayah. Dan dengan rakus, tetek ayah di kulum dan di gigit. Ayah menjerit kecil. Tangan ayah, ayah letakkan di belakang kepalanya. Menyokong badannya agar tidak tumbang kebelakang kabinet. Pak Herman dengan rakus menjilat puting tetek ayah dan sesekali mulutnya berpindah ke ketiak ayah. Leher ayah habis dijilat dan dagu ayah di kulumnya. Dan kemudian kepala ayah ditarik dan mulut ayah yang bermisai lebat itu di gomol dengan rakus. Aku sendiri terdengar ayah mendesah dalam-dalam yang amat, cuba mencuri bernafas dengan gomolan Pak Herman.

Kemudian Pak Herman baring diatas lantai jubin pantry. Dan ayah yang sudah berbogel itu segera melutut dan menyorongkan batang Pak Herman yang agak panjang itu kedalam mulutnya. Bulu jembut Pak Herman di jilat dan di gigit. Kepala konek Pak Herman yang sedang mengalirkan air mazi itu di jilat ayah dengan rakus. Buah pelir hitam Pak Herman di kulum dan di jilat ayah.

Pak Herman sesekali mengangkat badannya keatas, kerana pasrah dan asyik dengan pukulan jilatan ayah. Tangan ayah terus-terusan bermain-main dengan puting tetek Pak Herman. Dan setelah ayah puas mengerjakan batang ayah, ayah naik dan berbaring di atas badan Pak Herman. Bibir Pak Herman ayah cium dengan lumat.

Dan dengan tak tersangka-sangka, ayah duduk menyangkung di atas badan Pak Herman. Batang Pak Herman ayah lumurkan dengan air ludah. Aku menjadi seperti orang gila yang sudah tidak sabar untuk melihat adengan seterusnya. Dan dengan satu gerakan yang perlahan tetapi pasti, ayah masukkan batang Pak Herman kedalam juburnya.

“ Argghhhhhhhhhhhhhhh..........”, ayah menahan kerutan di dahi dan mengeluh keras. Pak Herman juga seperti mendesah panjang.

Kemudian aku lihat ayah menaikkan punggungnya keatas dan kebawah dengan perlahan. Dan setiap gerakan ayah, ayah susuli dengan desahan yang bernafsu. Tangan Pak Herman bermain dengan puting tetek ayah. Kedua-dua tangan ayah menahan lantai. Dan gerakan perlahan ayah menjadi lebih cepat. Ayah semakin rancak mengalunkan punggungnya naik turun mendayung batang Pak Herman yang mencanang masuk jubuh ayah.

Sesekali ayah aku menurunkan mukanya, untuk Pak Herman kucup dan gomol lidah ayah.

Kocokan aku pada batang aku sendiri sudah tidak keruan. Aku betul-betul ghairah dengan adengan ayah.

Selepas itu ayah bangun dan menukar posisinya. Ayah seolah-olah merangkak dengan membelakangkan Pak Herman. Dan dengan rakus, Pak Herman masukkan batang nya yang masih tegak mencanang itu ke lubang jubuh ayah.

“ pelan-pelan Man.....arrrghhhh...”, ayah seperti merayu, satu tangan ayah cuba menahan peha Pak Herman dari terus menujah bontotnya. Tapi Pak Herman aku lihat seperti tidak mempedulikan rayuan ayah. Dan dengan satu dorongan demi dorongan yang kuat, Pak Herman menghentak punggung ayah dengan rakus.

Ayah semakin mengerutkan dahinya, peluh ayah aku lihat menyimbah-nyimbah keluar dari muka ayah. Mulut ayah Pak Herman tutup dengan tangannya. Muka ayah sudah menyembam kelantai. Hentakan demi hentakan Pak Herman silih berganti pada ayah. Ayah semacam meronta, tetapi Pak Herman tidak endahkan. Tangan ayah cuba menahan peha Pak Herman, tetapi dengan ganas Pak Herman menepis, dan melepaskan satu hentakan padu lagi pada ayah. Ayah menjerit keras. Tetapi jeritan ayah tenggelam kerana tangan Pak Herman mencengkam kuat mulut ayah.

Mungkin kerana nafsu aku yang sudah memuncak. Aku tidak sedar aku dengan bernafsu melancapkan konek aku sendiri dan berdiri di bahagian yang terang untuk Pak Herman nampak kehadiran aku.

Pak Herman tidak nampak terkejut. Tetapi terus menghayun batangnya mendesar lubang jubuh ayah. Pak Herman tersenyum memandang aku. Aku jadi kaget. Dan sebab batang aku yang sudah tegak berdiri , Pak Herman tau aku juga sudah sama-sama ghairah menyaksikan dua tubuh sedang mendayung nafsu itu.

Pak Herman memberikan isyarat untuk aku tampil kepadanya. Aku terdiam. Kemudian aku lihat Pak Herman menundukkan mukanya dan berbisik sesuatu pada ayah. Tangan Pak Herman di mulut ayah dilepaskan. Ayah mengangkat mukanya dan memandang aku dengan bernafsu. Ayah tidak juga merasa terkejut. Malahan mungkin ayah menjadi seronok melihat batang aku yang sudah mencanang itu.

Pak Herman terus-terusan menghentak ayah. Dan sesekali keluar desahan berat dari ayah. Mata ayah terus memandangku dengan layu, dan lidahnya sesekali menjilat bibirnya yang bermisai dengan lemah.

Aku tidak tahu apa yang merasuk aku ketika itu, aku lusuhkan seluar yang aku pakai dan berjalan menghampiri ayah. Aku masukkan batang aku kedalam mulut ayah. Pak Herman jadi teransang dengan adengan itu. Hayunannya jadi semakin laju. Ayah sudah seperti tidak keruan. Mulutnya mengulum dan lidahnya bermain-main melingkari batang aku dengan ganas. Menyaksikan ayah sendiri menghisap batang aku adalah seperti mimpi. Desahan ayah yang keras tenggelam dengan mulutnya yang masih melumatkan batang aku dengan penuh ghairah. Pak Herman semakin laju menghentak ayah. Pak Herman sudah nampak seperti mahu sampai ke kemuncak. Hayunannya semakin ganas dan padu dan lidahnya tidak henti-henti menjilat dan mulutnya mengigit telinga ayah. Ayah juga kulihat seperti sudah sampai keghairahannya. Batang aku semakin menusuk kedalam rongga mulutnya. Aku jadi seperti di rasuk, aku sendiri sudah merasa denyutan-denyutan kecil yang bila-bila masa akan memuntahkan lahar putih dari batang aku yang tenggelam dalam mulut ayah.

Dan tiba-tiba aku terasa seperti kaki ku menggeletar, air mani aku sudah mula mahu mencurah-curah kedalam mulut ayah. Aku cuba memisahkan muka ayah dari batang aku. Tetapi ayah seperti tidak mengizinkan, batang aku di kulum dengan kuat. Dan dengan satu denyutan besar yang terasa mengelilingi batang aku di dalam mulut ayah, aku memancutkan air berahiku dengan ganas kedalam mulut ayah. Dalam masa yang sama Pak Herman menjerit halus yang keras, hentakan terakhirnya dihentikan dan dari raut mukanya aku tahu Pak Herman sudah terpancut di dalam lubang jubuh ayah.

Ayah kemudian dilepaskan Pak Herman. Ayah terbaring keresahan. Ada sisa-sia air mani di dalam mulutnya, meleleh keluar dari sudut bibir. Ayah terbaring diatas lantai, dan sekonyong-konyong, Pak Herman masukkan konek ayah yang sedang tegang itu kedalam mulut. Aku hanya berdiri kelemahan menyaksikan ayah memancutkan air maninya kedalam mulut Pak Herman. Aku bersandar kepada kabinet pantry. Tidak ada kata-kata yang keluar dari mulut kami ketika itu. Ayah sudah terbaring kelemahan dan Pak Herman sendiri sudah terkulai di sebelah ayah. Aku lihat ayah tersenyum nipis dengan aku. Aku membalas senyuman ayah.

Malam itu aku balik dengan perasaan kosong. Nampaknya ada kerjaya baru untuk aku di pejabat ayah. Dan aku akan pastikan aku laksanakan dengan baik.



 


Intermesso


Part - A

Sejak dari sekolah rendah, aku memang nakal. Aku belajar hisap rokok dari bangku darjah 5 lagi. Sekarang aku di tingkatan 4. dan bukan sahaja rokok, ganja dan seks pun aku pernah buat.

ari ni aku ponteng kelas. Aku dengan member baik aku nizam lepak di dalam rumah pepagi ni. Emak aku sudah lama tiada. Aku tinggal dengan ayah dan pak long ayah yang sudah berumur 50 tahun. Ayah baru berusia 44 tahun. Ayah semestinya takder pagi ni. Dia kerja jadi security guard di bank kat Bandar. Pak long pulak bukak warung di hujung taman.

Nizam memang selalu lepak di rumah aku. Kekadang bermalam dengan kami sekluarga. Dia bukan orang asing di sini.

Pagi tu nizam bawak ganja. Aku memang dah lama tak pekena ganja. Nizam memang kaki ting tong. Dia suka benar hisap ganja sambil minum beer. Dalam bilik aku ada tv dan vcd player. Sambil layan ganja aku mainkan vcd player cerita blue. Stim giler. Nizam hanya pakai suar pendek. Dan aku pulak pakai suar sukan aku yang dah separuh lusuh tu. Kita orang tak pakai baju langsung. Nizam dah separuh sedar melayan ting tong dia. Tengah syok layan vcd aku terasa nak buang air pulak. Tandas kat rumah tu Cuma ada dalam bilik pak long. Tandas yang satu lagik ada kat tingkat bawah. Malas pulak aku nak turun ke bawah. Bilik pak long sebelah ajer ngan bilik aku. Aku pun lompat dari katil dan tinggalkan si nizam yang dah macam ayam kena sembelih tu kat situ.

Dalam tandas aku terduduk kat atas mangkuk tandas. Penangan hebat ganja nizam bawak memang power giler. Terkelu aku di buatnyer. Entah apa yang aku dok pikirkan, sekonyong-konyong aku dengar pintu rumah di buka. Aku jadik kalut sekejap. Aku nak ajer kuar dari bilik pak long dan lari ke bilik untuk tutup vcd blue tu. Tapi apa-apa aku buat sure sesiapa yang balik tu mesti debik aku sebab ponteng kelas. Celaka betul!

Aku betul-betul suspense. Siapa balik? Ayah? Pak long? Aku diamkan diri macam patung dalam bilik pak long. Bunyi tapak kaki naik tangga semakin hamper. Kemudia bunyi tu berhenti dekat benar ngan pintu bilik pak long. Aku dah panic giler.

“ apa nko buat tu! “ aku dengar ayah menjerit kat nizam. Aku dah suspense. Terkecut aku dibuatnyer. Aku dengar nizam acuh tak acuh menjawab. Dah mabuk giler laa tu. ‘pakcik!..erkk…erkkk’ aku dengar nizam terkedu-kedu menjawab pertanyaan ayah. Aku dengar ayah menolak pintu bilik aku dengan kasar..

‘ RAZAK! RAZAK! “ ayah memanggil nama aku. Aku terdiam dalam tandas. ‘ dia….dd..ddia takder pakcik…dia pegi kedai kat Bandar kejap : , nizam dalam mabuk sempat jugak cover line aku. “ ko apa ni nizam!?? Isap ganja?? “ ayah menempelak. “ aku dengar bunyi gelutan diatas katil. “ sakit pakcik! Sakit! “ nizam berteriak. Aku memang kecut perut dengar. ‘ tengok blue pulak tu! “ ayah berleter.

“ aaahhh!!! “ nizam menjerit lagi. “ nko ni nak kena AJAR ni! ‘

Aku dengar orang meronta-ronta atas katil. Aku beranikan diri nak menghendap apa yang berlaku. Sekonyong-konyong aku di pintu bilik pak long aku berhenti. aku hulurkan kepala menjengah dari pintu bilik pak long. Aku nampak ayah sedang menindih nizam. Ayah berteleku atas badan nizam. Tangan nizam di pegang. Ayah menampar nizam dua tiga kali. Nizam aku lihat tengah menangis macam budak kecik. Aku jadik tambah gerun.

‘ sakit pakcik! Sakit “ ‘budak kurang ajar “…ayah semakin lantang bersuara. ‘ nko ni nak kena ajar betul-betul baru tau langit tinggi ker rendah! “ sebaik sahaja ayah habiskan ayat tu, aku lihat ayah membuka zip seluarnya. Aku terkejut beruk! Apa yang ayah nak buat?

‘ambik ni! “ Aku macam tak percaya apa yang ayah lakukan. Ayah keluarkan batang koneknya dan menghulurkan pada mulut nizam. Nizam kelemasan cuba menolak konek ayah. Tapi tangan ayah menangkap kepala nizam dan di ujakannya ke batang konek yang separuh stim tu. Aku jadik betul-betul terkejut dengan ayah!

Batang ayah masuk kedalam mulut nizam. Nizam meronta-ronta. Tapi ayah gah duduk diatas badannya dan terus-terusan menolak pinggulnya ke depan lagi. Nizam sudah ku lihat macam lembu kena sembelih. “ ambik! Ambik ni! “ ayah seperti memberi arahan. Mungkin ketakutan atau nizam sudah mabuk giler…dia semakin ligat menghisap batang ayah. Ayah kulihat semakin rakus. Baju kerjanya dibuka. Perut ayah yang buncit terkeluar. Tangannya menarik rakus kepala nizam untuk batang konek nya masuk dalam-dalam lagi. ‘ sedap tak? Sedap tak anak haram?!! “ Ayah semakin bernafsu. Tangan nizam di pegang erat di hujung katil. Ayah bongkokkan badannya untuk memberi laluan koneknya mengharung mulut nizam dengan ganas. Sesekali mata ayah pejam celik mengikut rentak. Nizam kulihat semakin ghairah mendorong masuk keluar konek ayah dari mulutnya. Dan tiba-tiba aku jadi berahi.

Ayah sekonyong-konyong bangun dari atas nizam. Ayah menarik nizam berdiri di tepi katil. Badan nizam di tekan ke dinding. Sambil berdiri ayah menekan badan nizam dari belakang. Ayah menarik seluar nizam terlucut ke bawah kakinya. Dan dalam masa yang sama ayah lucutkan seluarnya sendiri. ‘ jangan pakcik! Jangan ‘ nizam merayu-rayu. Ayah seperti tidak peduli. Koneknya yang terhunus panjang itu dilumurkan dengan air liur. Dan pinggang nizam di tarik kebelakang. ‘ AAHHH!!! “ nizam menjerit. Ayah menjunamkan batangnya secara mendadak kedalam bontot nizam. Nizam meronta cuba melepaskan diri. Ayah semakin kukuh memegang tangan nizam dan menekan belakang nizam dengan perutnya. Ayah mengerang penuh ghairah. Aku terkelu melihat ayah menghayunkan batangnya menconak masuk keluar lubang bontot nizam. ‘ uurgghh…sedap nizam..sedap…’ ayah semakin bernafsu. Nizam merintih kesakitan. Ayah menekan badan nizam lagi. Kali ini nizam tidak menolak. Aku lihat nizam sama-sama jatuh ghairah dengan perbuatan ayah. Ayah semakin ligat mencucuh batangnya ke nizam . nizam merengek. ‘ sedap tak nizam? Sedap tak….uurrghhh ‘ ayah merintih. ‘ aahhhhh….pakcik…’ nizam hanya bias menjawab resah. Aku semakin bernafsu. Batang aku sendiri sudah mencanak keluar dari seluar. Aku layan dan usap dengan nafsu yang membara melihat ayah meliwat kawan ku sendiri. Katil di mana keduanya berdiri semakin berbunyi.

Aku jadik nekad. Aku bogelkan diri dan berjalan masuk kebilik. Ayah terkejut memandang aku! Aku diamkan diri. Batang di tangan aku usap dengan rakus. Ayah ku kira pabila melihat rentak ku hanya memandangku sekilas dan terusan menjunamkan batangnya ke bontot nizam. ‘ sini kau! Razak!!! “ ayah memerintah. Aku dating ke katil berdiri di sebelah. Ayah terusan mengerjakan nizam. Nizam terkulai kelemahan ditindih ayah di dinding. ‘jilat bontot ayah! “ aku terkejut. Tapi tidak membantah. Aku naik ke katil dan menyangkung belakang ayah. Aku hulurkan lidah dan menjilat lubang bontot ayah.

‘ sedapppp…uurgghhh…sedapp zak!!..jilat lagi “ Ayah semakin liar. Bontotnya di kangkangkan luas-luas. Sambil menusuk batang keramatnya ke liang nizam. Aku semakin terikut dengan nafsu ganas ayah. Lidah ku mencucuk-cucuk lubang ayah. Ayah mengeliatkan badannya. Aku semakin bernafsu. Ayah kemut lubang keramatnya. Dan aku liar mencari-cari. Ayah semakin laju. Nizam kegersangan merintih. Dan sekonyong-konyong nizam menjerit. Air maninya meleleh membasahi dinding. Ayah semakin kasar. Aku lihat ayah menarik koneknya dari lubang nizam dan memancutkan air maninya ke atas belakang nizam. Aku sendiri sudah semakin klimaks. Air mani aku terpancut keluar menderu-deru.

‘ apa ko buat ni mat? “ aku terkejut melihat pak long berdiri di muka pintu. Aku dah terkulai di atas katil. Lemah, dan mabuk yang belum hilang. Nizam sudah terduduk lena di penjuru katil. Ayah masih lagi berdiri sambil menyapu air maninya dari tangan. ‘ budak dua ekor ni ponteng kelas, hisap ganja dalam rumah. Aku ajar laa dia orang! ‘

‘ oohh…’ pak long menjawab perlahan. Pak long menghampiri ayah. Ayah turun ke bawah katil dan berdiri di depan pak long. Seluarnya masih lagi terlondeh. Aku tergamam melihat pak long menolak ayah terdorong di atas katil sebelah aku. Ayah tersungkur. Mukanya betul-betul menghadap aku. Aku lihat ayah tersenyum sinis. Aku jadik hairan. Pak long melucutkan seluar yang dia pakai dan menghulurkan batangnya yang lebih besar dari ayah. Aku jadik kaget. Pak long mengusap batang itu jadik lebih bear dan panjang. ‘ bukak kaki nko besau-besau mat…ni hadiah dari aku ;, dan sebaik sahaja ayah mengangkangkan kedua kakinya, pak long menghulurkan batangnya ke dasar lubang ayah. Ayah menjerit. ‘ AAHHHH!! “ tanganya menarik tilam katil. Pak long mendesah. Ayah memandang aku sambil merintih ganas. Aku jadik stim semula. Nizam ku lihat sudah tertidur di sebelah. Kepala ayah ku angkat, dan mulut ayah yang bermisai lebat itu aku gomol. Ayah semakin resah merintih. Pak long hebat mencucuhkan batangnya ke dasar ayah. Dan rengekan pak long mengisi bilik. Tanganya menggenggam erat pinggang ayah. Hayunannya semakin laju. Lidah ayah aku kulum. Ayah merengek tapi suaranya tenggelam dalam mulut aku. Aku lepaskan mulut ayah. Dan bangun beransur ke bawah katil. Aku esotkan diri mencelah kaki ayah. Dan batang ayah yang stim semula itu aku masukkan dalam mulut. Ayah mendesah. Pak long semakin ganas. Batang ayah aku lumatkan dengan air liur dan lidah ku menjilat keras semua yang aku bisa hisap. Ayah mengelupur keresahan. Pak long semakin merintih kasar. Dan setiap hayunannya diiringi dengan keluhan berat yang penuh ghairah. Aku semakin ligat melayan kenikmatan batang ayah di dalam mulut. Konek aku sendiri sudah mencanang naik. Aku usap dengan laju, selaju hayunan pak long pada ayah. Aku terpancut semula. Pak long sendiri meneriak kecil melepaskan batangnya dan menjunam turun air mani membasahi muka aku. Ayah bangun dan dia sendiri mengeluarkan air maninya berpusu-pusu laju ke atas katil.

Aku terkulai lemah.

Dan selepas hari itu. Aku tidak pernah hisap ganja lagi. Tapi batang ayah dan pak long menjadi habuan baru. Dan aku pun sudah leka di hentam ayah berkali-kali.



Part - B

Ayah memang seorang yang garang. Bukan sahaja di rumah, malahan di pejabatnya juga. Ayah mempunyai sebuah syarikat pembinaan di kuala Lumpur. Dan senantiasa berurusan dengan pekerja- pekerja kontrak dibawah jagaannya.

Setelah seminggu ibu dan abangku berada di New Zealand, tinggal aku dengan ayah berdua di rumah banglo mewah kami. Kedua – dua pembantu rumah mengambil cuti sepanjang minggu itu.

Malam itu aku tertidur di bilik bacaan. Bilik bacaan terletak bersebelahan dengan bilik tv, dan hanya mempunyai satu pintu dari bilik tv. Setelah puas mengulangkaji pelajaran untuk SPM aku terlena diatas meja. Lampu tidak ku buka, hanya lampu meja yang samara-samar. Ayah berada di bilik tv sedang menonton agaknya. Baru semalam aku dengar desas-desus ayah bergaduh besar di pejabat dengan managernya pakcik samad. Aku kenal pakcik samad, orangnya hampir sebaya ayah, sudah 50 tahun. Berbadan gempal dengan rambut separuh botak di kepala.

Aku terjaga apabila mendengar bunyi kelam kelibut diruang tamu. Aku terdengar juga perabut terjatuh dan bunyi orang bergaduh. Aku tergesa-gesa ke pintu bilik bacaan dan membuka pintu perlahan-lahan, kerana aku sendiri takut mendengar seakan bunyi orang berasak-asakan di depan. Sebaik sahaja pintu dibuka aku lihat lampu di koridor depan telah dipadamkan. Hanya lampu dari bilik tv yang terpasang. Aku bergerak perlahan rapat kea \rah bilik tv. Kerana aku terdengar bunyi orang menempelak dan suara ayah yang meminta belas. Aku rapatkan muka di balik pintu. Aku terkejut melihat 3 orang lelaki yang memakai toping stoking wanita sedang memegang tangan ayah dan menghunuskan parang di lehernya. Aku terlalu takut sehingga aku tidak dapat bergerak lari. Darah ku menjadi gemuruh. Aku tidak tahu butir percakapan mereka, tetapi aku tau mereka memang nampak marah, menumbuk dan menendang ayah.

Kemudian salah seorang dari mereka mengikat mata ayah. Dan kedua tangan ayah digantung pada tali yang di anjurkan dari alang kayu yang memang di reka khas untuk bilik tv itu. Ayah yang berkeras untuk menampakkan cirri-ciri kekampungan pada rumah mewah kami. Aku hampir mahu lari keluar dari tingkap bilik, tetapi langkahku terhenti apabila melihat ketiga lelaki itu membuka sarung kepala mereka. Aku terkejut melihat pak samad, nordin [ pembantu ayah di pejabat ] yang berusia 30 tahun dan muthu [ pemandu lori di syarikat ayah yang berusia 45 tahun ] sedang tersenyum dan ketawa melihat ayah deperlakukan begitu. Aku tahu mereka tidak mahu bercakap dengan kuat untuk mengelakkan ayahku kenal mereka. Ayah hanya memakai kain pelikat dan singlet malam itu. Secara tiba-tiba, muthu menarik kain ayah dan langsung di lucutkannya dari kaki ayah. Ayah kini hanya bertelanjang bulat, batang konek ayah tergantung melayut dicelah kangkang nya. Itulah pertama kali aku melihat konek ayah. Nordin pula sengaja menggesel-geselkan parang di leher ayah. Sambil tanganya menyingkap baju singlet ayah menampakkkan kedua tetek ayah dengan dadanya yang berbulu itu. Kemudian dengan tidak kusangkan. Muthu memegang konek ayah dan mula melancapkannya. Ayah cuba meronta dan menendang, tetapi nordin pula memegang dengan kuat kaki ayah dari belakang. Muthu terus melancapkan konek ayah sambil tangannya memulas dan memicit puting tetek ayah. Pak samad hanya tersenyum. Kemudian muthu membongkok dan memasukkan batang ayah kedalam mulutnya yang ditumbuhi misaim itu. Ayah semakin kuat meronta, tetapi setipa kali ayah cuba menolak, nordin dengan kuat memegang kaki ayah. Muthu terus menghisap konek ayah. Pak samad pula beranjak kebelakang ayah dan menolak tubuh nordin untuk menyangkung dibelakang ayah. Lalu pak samad mengujakan kepala nordin di celah bontot ayah. Dan nordin pun ikut dan menjilat lubang ayah. Aku benar-benar terkejut. Ayah ku lihat seperti patung tidak dapat melawan ketiga - tiga mereka. Nordin semakin liar menjilat rekahan lubang ayah. Sesekali lidahnya akan berpindah kedasar buah ayah dan menggulum buah zakar ayah sepenuhnya. Muthu pula semakin khusyuk memasuk keluarkan batang ayah dari mulutnya. Aku tidak tahu kenapa tetapi aku lihat ayah semakin akur dengan perbuatan mereka, malahan aku lihat konek ayah sendiri telah naik mencanang. Kemudian muthu dan nordin bangun dan mula mengambil posisi di kiri dan kanan ayah. Kedua-duanya dengan serentak menghisap putting ayah dengan rakus. Aku terdengar bunyi dengusan mereka yang liarnya meraba dan mengurut konek ayah yang semakin tegak itu. Pak samad pula memeluk ayah dari belakang. Tengkuk ayah di jilatnya dengan ganas., sementara membiarkan muthu dan nordin menghirup puas tetek ayah. Ayah mengeliat kekiri dan kekanan. Mungkin dia merasa tidak selesa atau dia merasa puas, itu tidak dapat aku jawab. Muthu kemudian mengujakan lidahnya kedalam mulut ayah. Ayah digomol dengan rakus. Nordin terus-terusan menjilat ayah dari atas dan bawah. Konek ayah di pegangnya dengan tangannya yang kekar itu. Pak samad mula berbogel, pedangnya terhunus keluar dari seluar yang dipakai. Bontot ayah ditariknya kebelakang. Dengan susah payah tetapi pasti, pak samad memajukan batangnya kelubang jubuh ayah. Ayah menjerit dengan kuat. Tetapi suaranya tenggelam dalam mulut muthu yang tidak habis mengomol lidah ayah dengan ganas. Nordin pula mengesotkan dirinya didepan kelengkang ayah dan memasukkan batang ayah kedalam mulut. Dengan lapar dia menghisap batang ayah sehingga kehujung pangkal bulu jembut ayah. Ayah semakin meronta, tetapi kali ini ayah mengujakan bontotnya memaksa pak samad memegang kedua pinggang ayah menahan hentakan ayah. Pak samad mengeluh resah yang ghairah.

Sekonyong-konyong muthu beredar mengambil tempat pak samad. Muthu mengeluarkan batang hitamnya yang besar panjang 8 inci itu dan mula meneroka lubang ayah dengan jarinya. Lantas secara mendadak menghentakkan batang raksaksanya itu kedalam lubang ayah. Ayah menjerit lagi. Tetapi aku pasti jeritan kali ini bukan jeritan kesakitan, kerana ayah mendengus dan mengejangkan badannya dengan ghairah. Terliuk lentuk dengan asakan demi asakan yang di ajukan oleh muthu. Pak samad pula mengambil posisi nordin dan memasukkan batang ayah yang mencanang itu kedalam mulutnya. Nordin pula bangun dan menghisap dan menggigit puting tetek ayah dengan kasar sekali.

Muthu semakin liar menolak dan menarik batangnya dari lubang keramat ayah. Ayah semakin kuat mengeluh dan mengeliatkan badannya.dan sesekali muthu akan menggigit belakang bdan ayah menahan desakan ghairahnya yang hampir sampai kekemuncak itu. Tiba-tiba pak samad bangun dari menghisap batang ayah dan menyuruh nordin menonggeng didepan ayah. Pak samad memegang konek ayah dan mengujakan pada lubang jubuh nordin. Nordin dengan kedua tangannya dilutut mendorongkan bontotnya memaksa konek ayah masuk kedalam jubuhnya. Nordin merengek halus. Batang ayah berjaya dimasukkan dan dengan bantuan pak samad ayah di paksa memasuk keluarkan batang ayah ke dalam lubang nordin. Ayah kini bukan sahaja diliwat muthu malahan ayah juga meliwat nordin, dan kini aku lihat ayah mula secara spontan menguja dan menarik koneknya dari lubang bontot nordin. Pak samad terus terusan menghisap dan mengulum lidah ayah sementara muthu tidak habis-habis lagi menghentak ayah dengan batang raksaksanya itu. Tiba-tiba muthu menarik keluar batangnya dan dengan rengusan yang kasar muthu melimpahkan air keramatnya dibelakang ayah. Pak samad pula dengan rintihan kasarnya memuntahkan air maninya di perut ayah. Dan nordin secara serentak mengeluarkan air keramatnya berlimpahan di atas lantai.

Setelah mereka selesai mengeluarkan air nikmat mereka. Mereka meninggalkan ayah tergantung dengan tangan terikat pada tali yang direntangkan itu.

Aku menunggu beberapa minit sebelum keluar dari bilik bacaan. Aku capai gunting di dalam meja dan aku segera menggunting tali yang mengikat ayah itu. Ayah sudah lemah longlai. Aku masih belum menanggalkan kain yang mengikat mata ayah. Kerana aku mahu lihat konek ayah sepuas-puasnya dulu. Aku lihat batang ayah masih lagi mencanang. Aku ambil tisu di atas meja dan kukesatkan koneknya yang keras tercacak itu. Lalu aku buka kain yang mengikat mata ayah. Ayah hanya terbaring memandangku.aku hanya terdiam memandang ayah. Aku kesat peluh di perut dan air mani pak samad yang membasahi badannya. Dan mungkin kerana teransang dengan adengan tadi aku cuba juga membiarkan tangan ku menyentuh bulu jembut ayah. Ayah hanya mendiamkan diri. Kemudian secara tidak sengaja aku terpegang konek ayah. Konek ayah semakin menegang. Ayah memandangku. Tanganku semakin liar mengurut-urut batang ayah. Ayah hanya mendiamkan diri. Kakinya di buka dengan luas. Dan aku semakin ghairah melihat keadaan ayah terus mengurut batang ayah dengan ghairah. Kemudian aku lucutkan seluar yang kupakai dan menyangkung diatas konek ayah. Ayah memegang pinggang ku dan menarik ku supaya duduk diatas koneknya. Ayah mengeluh kasar, aku menjerit bila batang ayah masuk kedalam lubang jubuhku. Ayah semakin teransang dan memaksakan batangnya masuk dalam-dalam jubuh terunaku itu.Ayah mengerang dan mengeliatkan badannya dengan ghairah. Aku semakin berani menaik turunkan jubuhku membaham batang kental ayah. Tiba-tiba ayah memancutkan air nikmatnya kedalam jubuhku. Aku pula memuntahkan air mani ku diatas ayah.

Dan malam itu aku tidur berdua dengan ayah. Ayah untuk kedua kalinya memaksa aku menonggeng dan menghunuskan batangnya menerjah masuk lubang jubuhku. Aku dengan rela menerima ayah. Mungkin sekarang ayah sedar betap enak nya bermain dengan jantan. Entah…tidak berani aku bertanyakan ayah hal itu, yang aku tahu sejak ayah dirogol oleh lelaki-lelaki bertopeng itu, ayah semaikn galak menjubuhi aku. Dan aku semakin puas.



Part - C

Ayah jatuh dari tangga semalam. Gara-gara nak membetulkan atap bumbung yang rosak di tiup angin kencang kelmarin, ayah dengan kemahiran yang tidak seberapa, jatuh semasa cuba memasang zing yang baru di belinya pagi semalam.

Aku tinggal di sebuah penempatan tidak jauh dari pusat bandar kuala lumpur, di atas tanah peninggalan arwah datuk. Aku bekerja di bandar di sebuah agensi insuran terkenal di ibu kota. Dan bila emak talipon mengatakan dari tangga, aku jadi kelam kalibut juga. Maklumlah, sejak ayah pencen dari askar, ayah memang tidak pernah bekerja keras. Aku gusar juga takut kalau-kalau ayah mengalami kecederaan lebih teruk yang aku sangka. Mujurlah, ayah hanya bersimen tangan kanan dia sahaja. Tapak tangan kirinya pula terluka dan berbalut. Mak mendesak aku pulang menjaga ayah. Sepupu aku, yang tinggal sekampung, akan melansungkan perkahwinan lagi dua hari ini. Emak tidak mempunyai waktu terluang untuk menjaga ayah. Emak menyuruh aku mengambil cuti selama tiga hari untuk menemankan ayah di rumah. Dengan acuh tak acuh aku menyetujui permintaan emak. Bukan aku tak suka tinggal di rumah itu. Semenjak aku bekerja, aku selalu menghabiskan masa di rumah sewa aku di bandar. Bukan sahaja dekat, malahan aku juga dapat keluar masuk bebas semahu-mahunya. Membawa pulang teman-teman lelaki untuk aku kerjakan sebaik mungkin.

Pagi itu, emak sudah keluar dengan lebih awal. Banyak yang perlu di buat di rumah Makcik, katanya. Aku hanya menganggukkan kepala. Emak menyuruh aku menjenguk-jenguk ayah di dalam bilik. ' ada nasi lemak atas meja dapur tu! bagi kat ayah ko, kalau dia nak makan! ' kata emak sambil menyarung selipar di pintu dapur dan berlalu pergi.

Sebelum makan pagi, aku bergegas ke bilik ayah. Aku lihat biliknya masih gelap, langsir tingkap masih tidak diselak. Aku nampak ayah masih lagi tidur.Tangannya yang bersalut simen di letakkan di atas dadanya. Aku segera kembali ke dapur dan menyeduk nasi lemak untuk sarapan.

" Lie!' aku dengar ayah memanggil nama ku. Kebetulan aku sudah habis bersarapan. Aku letak pinggan di singki dapur dan membasuh tangan sebelum berjalan ke bilik ayah. " kenapa ayah?" " mak mana?", kata ayah sambil menyandarkan badanya di kepala katil kayu yang sudah bertahun di dalam rumah itu. " mak pegi rumah makcik", kata aku sambil menuju tingkap untuk menyelak langsir, membenarkan cahaya pagi masuk ke dalam bilik yang seakan kusam itu. " takyah bukak, silau laa", kata ayah menahan. " ayah nak sarapan ke?" aku duduk di kaki katil memandang ayah. " nanti laa...ayah tak lapar lagik "

Aku lihat ayah terbaring dengan memakai singlet putih dan berseluar hitam. Untuk seseorang yang sudah melewati usia 50 tahun, ayah masih lagi nampak gagah dan kacak. Misainya tebal di atas bibir, perutnya agak buncit tapi tidak sebuncit perut ramai pakcik-pakcik di kampung.

"tolong bukakkan seluar ayah! gantikan dengan kain , rimas lah" tiba-tiba ayah bersuara. Aku jadi serba salah. Rasa segan datang silih berganti. Ayah perhatikan aku yang agak keberatan. "Cepat Lie..amik kain dalam almari tu..", ayah bersuara tegas. Aku bangun dan segera ke almari baju dia belakang mengambil kain pelikat ayah. " hah...cepat...tunggu apa lagi", kata ayah sambil membaringkan dirinya semula di atas katil.

Perlahan-lahan aku capai butang seluar ayah, aku cuba menahan rasa gementar dan malu yang teramat. Aku leraikan butang di atas, dan kemudian tangan ku mencapai zip seluar ayah dan menarik perlahan-lahan ke bawah. Tiba-tiba hati aku berdegup kencang, aku nampak kelibat bulu-bulu kasar kemaluan ayah. Aku menjadi panik. Aku terhenti sekejap. Sudah banyak kemaluan yang aku sentuh dan lihat, tapi tidak pernah, perasaan ku merasa begini teruja untuk melihat kemaluan ayahku sendiri. " kenapa berenti tu?" ayah menyuarakan pertanyaan. " takder apa-apa ayah ", aku hanya mampu bercakap sebegitu. Aku tarik zip seluar ayah, dan terus tangan ku tersentuh batang konek ayah yang masih lagi lembik itu. Hati aku berdetik kencang. Aku langsung tarik seluar ayah menyusur ke kakinya, dan sebaik-baik sahaja seluar itu kutarik, aku nampak dengan jelas batang ayah yang bukan sahaja besar, tetapi panjang dan penuh lebat dengan bulu. Aku menjadi semakin gementar. Ayah aku lihat hanya memejamkan matanya berbaring. Aku tanggalkan terus seluar ayah, dan segera mencapai kain pelikat di sebelah. Tanpa aku sedari batang aku sudah mencanak keluar dari seluar pendek yang aku pakai. Ketika cuba menyarungkan kain ayah, batang aku tersentuh kaki ayah, aku terkejut. Tetapi ayah aku lihat masih mendiamkan diri. Aku merasa tidak keruan. Melihat batang ayah yang tersergam indah, seperti menjemput aku untuk menyentuhnya. Aku bermain-main dengan perasaan, mahu atau tidak, di dalam kepala. Aku angkat kaki ayah di sebelah kanan dan aku sarungkan kain pelikat. Ketika tanganku sudah menarik kain ke peha ayah, aku sengaja menyentuh tapak tanganku pada batang ayah. Ayah hanya diam. Ketika aku Mengangkat peha ayah untuk ke selinapkan masuk kain, aku lagi sekali menyentuh buah pelir ayah, kali ini aku seakan menggenggam dengan cepat buah pelir ayah. Tiba-tiba aku dengar ayah mendesah. Aku terhenti. Aku angkat lagi peha ayah yang lagi satu dan kali ini aku cuba menggosok telapak tanganku pada konek ayah yang terkulai layu itu. Ayah mendengus lagi. Aku terus berhenti. Aku lihat ayah masih memejamkan matanya. dan tidak ada tanda yang ayah marah atau malu. Aku menjadi semakin berani. Kali ini aku tidak menarik kain ayah lagi. Malahan aku lurutkan tangan ku di atas batang ayah. Aku dapat lihat, batang ayah semakin membangun dengan pantas. Aku jadi tidak keruan. Tiba-tiba perasaan malu ku hilang. Aku lihat ayah juga seperti tidak membantah. Aku usap batang ayah dari hujung kepala ke pangkal hingga ke ubun-ubun bulu jembut dia. Ayah mengerang lebih kasar. Batang ayah mencanak naik. Aku menjadi teruja melihat batang itu berubah dari 5 inci ke 7 inci lebih dalam sekelip mata. Aku usap lagi buah pelir ayah. Ayah dengan perlahan mengangkangkan kaki nya, menampakkan lubang keramatnya yang di selutupi bulu-bulu halus. Aku semakin akur dengan keizinan ayah. Kain pelikat ayah aku tarik langsung ke bawah. Aku tundukkan muka ku dan menjamah kepala batang konek ayah dengan lidah ku. Ayah mengesot-ngesot kegelian. Aku lumurkan lidahku di segenap batang ayah. Tanganku bermain-main dengan buah pelir ayah. Ayah semakin tidak keruan. Sesekali ayah menaik turunkan punggungnya menahan gelojak ghairah yang tampak jelas di mata ku. Tanpa membuang masa aku masukkan terus batang ayah ke dalam mulut. Aku masukkan dalam-dalam. Ayah mengerang keras. Ditujahnya mulut ku dengan satu apungan punggungnya hingga terasa batang ayah menyentuh anak tekak. Aku tergomol sekejap. Tidak langsung aku lepaskan. Malahan gerakan ku menjadi semakin kasar. Aku tarik buah pelir ayah dan batang ayah aku hentakkan dalam-dalam ke anak tekak. Ayah menjadi seperti tidak keruan. Badannya mendesir ke kanan dan kekiri. Matanya tertutup rapat. Batangnya semakin keras dan kejang di dalam mulut ku. Aku angkat punggung ayah setinggi yang boleh. Dalam mengerang ayah hanya membiarkan tindakan aku. Langsung lidahku menyusuk keras lubang jubuh ayah. Ayah seperti menggelupur keasyikan. Aku masukkan dan keluarkan lidah ku mengorek-ngorek jubuh ayah. Setiap ruang aku jilat dan basah dengan air liur aku. Ayah mengerang dan mendesah keras. Aku tanggalkan seluar pendek yang aku pakai dan sambil menikmati kelazatan jubuh ayah, aku lancapkan konek aku yang mencanang itu sekali. Aku menjadi tidak keruan dengan reaksi ayah. Badan ayah terlentuk kekanan dan kekiri menahan nikmat lidahku yang merayap sekeliling lubang keramat dia. Aku singkap baju singlet ayah dan tanganku merayap memicit dan memulas titik ayah dengan lembut tapi tegas. Ayah semakin gelisah. Mulutnya tidak henti-henti mengeluarkan keluhan ghairah yang laju. Aku menjadi semakin teruja bila mendengar ayah mendengus dan mengeluh ghairah. Lantas aku bangun dan menyangkung di atas pinggang ayah. Batang ayah aku pegang dengan kemas. Aku lumurkan lubang ku dengan air liur yang ku ludah ketangan. Ayah hanya memandang ku dengan penuh ghairah. Dengan satu hentakan, aku masukkan batang ayah ke dalam lubang jubuh aku. Aku menjerit kecil yang keras. Ayah membeliakkan matanya sambil melopongkan mulutnya tanpa ada satu suara yang keluar. Aku henyakkan punggung ku memaksa batang ayah yang panjang masuk dalam-dalam. Air mata keluar kerana kesakitan yang amat aku rasakan. Ayah seperti terkejut terpukau dengan tindakan aku. Aku tidak endahkan reaksi ayah. Dalam kesakitan yang penuh nikmat, aku naik turunkan punggung ku mengemudi batang ayah. Ayah menjadi semakin liar. Badannya ikut bergerak dengan ayunan aku. Matanya sudah layu dengan nikmat. Aku menjadi semakin berani. Aku tundukkan muka ku ke wajahnya dan aku kaut bibirnya dengan rakus. Ayah membalas dengan ligat setiap kali lidahku masuk menggelupur ke dalam mulutnya. Misai ayah menyapu ganas bibirku. Aku kulum dan aku jilat lidah dan bibir ayah dengan penuh kencang. Sambil aku hentak batang ayah semahu-mahunya. Tiba-tiba ayah seperti meraung halus. Ayah mendesah keras dan mengangkat punggungnya memaksa batangnya seperti menikam lubang aku dengan kasar. Aku ikut menjerit. " Arghhhh!!!!", ayah seperti hilang akal, memuntahkan air maninya masuk kedalam jubuh aku. Aku yang bila terasa air hangat melimpah masuk, terus memuntahkan air mani aku ke dada dan perut ayah. Aku mengerang keras dan merebahkan badanku kedada ayah. Ayah masih lagi terkinja-kinja cuba melampiaskan saki baki air mani itu dalam-dalam. Aku ragut bibir ayah dengan mulut ku dan aku kulum semahu mungkin. Ayah hanya membiarkan.

Kami terlentuk keletihan sambil aku baring di atas dada ayah yang basah dengan air mani aku tadi.

Petang itu, sebelum emak pulang ke rumah. Ayah kerja kan aku lagi.



Part - D

Aku suka mengambil gambar bogel diri aku sendiri dan masukkan ke dalam internet untuk tatapan rakan-rakan atau sesiapa yang mahu mengenali aku. Tapi sejak dua tiga hari yang lepas, kamera digital yang aku gunakan telah rosak terjatuh dari beg sandang aku, ketika aku mahu menyimpannya tempohari.

Hati aku bergelonjak resah mahu membuat koleksi gambar-gambar bogel yang baru. Cuma ada satu pilihan. Ayah baru membeli kamera digital seminggu lepas. Aku berhasrat mahu gunakan nya tanpa pengetahuan ayah. Tapi ayah tidak pernah memberi kebenaran untuk sesiapa sahaja menggunakan kamera itu. Maupun emak sekali. Apa lagi kakak atau adik lelaki aku. Di dalam kepala, aku cuba memikir-mikir cara untuk mencuri guna kamera ayah.

Esok Emak akan ke Johor Bahru bersama adik, menemankan kakak aku yang menghadiri temuduga di sana. Ayah tidak dapat ikut sekali kerana ada urusan kerja di ibu kota. Aku dapat rasakan, inilah masa yang sesuai untuk aku gunakan kamera ayah ketika tidak ada orang di rumah nanti. Kebetulan, aku belum mengambil cuti tahunan aku yang masih lagi banyak itu.

Sebaik sahaja emak, adik dan kakak aku keluar pagi esoknya dengan menaiki teksi, aku menanti dengan debaran, bunyi kereta ayah meninggalkan perkarangan rumah. Sudah agak lama juga aku tunggu. Tapi tidak juga kedengaran bunyi kereta. Aku berjalan keluar bilik mengarah ke bilik ayah. Aku lihat beg sandang ayah ke pejabat sudah tidak ada. Aku kira ayah mesti menaiki kereta temannya untuk bekerja pagi itu. Bukan sekali dua ayah car pool dengan teman-teman sepejabatnya.

Aku amati bilik ayah. Aku mencari-cari kamera digital yang ayah simpan. Setelah menyelongkar dengan kemas, dapat juga aku temui kamera ayah tersimpan di dalam laci almari baju. Sebelum aku gunakan, aku semak kalau-kalau ada apa-apa gambar di dalamnya tersimpan. takut kalau aku dengan tidak sengaja 'delete' gambar itu nanti. Aku menarik nafas lega.

Aku bergegas ke bilik semula. Aku tanggalkan baju dan seluar. Aku urut batang aku dengan perlahan. Aku mau gambar yang aku ambil penuh ghairah dan sensasi. Aku setkan kamera dengan di atas tripod. Aku setkan dengan timer dan mula melakukan adengan-adengan sensual semahu-mahunya. Sesekali aku menonggeng ke arah lens kamera dengan membuka rekahan jubuh aku. Dan adakalanya aku berbaring di atas katil dengan mengangkat kaki ku dan membiarkan lubang jubuhku ternganga seolah menadah batang datang menerjah masuk. Sambil beraksi aku jadi semakin ghairah dengan sendiri. Aku tidak tau apa yang berlaku, tapi di dalam kepala otak aku sedang membayangkan susuk tubuh ayahku yang sudah menjangkau 44 tahun itu berbogel didepan mata. Semakin aku bayangkan, air mazi meleleh keluar dari celah kepala batang pelir aku. Aku mendesah sendiri. Aku bayangkan ayahku menghulurkan batangnya ke bibir jubuhku dan menggomol mulutku dengan mukanya yang berjambang dan bermisai lebat. Aku dapat rasakan badannya yang kekar dan tegap menindih aku sambil tangannya meramas keras puting tetek aku. Aku menjadi begitu teransang. Tanpa aku sedari aku membisik resah nama ayah bertalu-talu. " ayah!! sedap yah!! arrrhhhhhh....sedap", sambil aku mengangkat kakiku dan membayangkan ayah menjunamkan batangnya ke dalam jubuh aku.

"HASHIM! APA ENGKAU BUAT NI? " tiba-tiba aku dengar suara ayah mengherdik!

Aku jadi terkejut! aku tersentak dan terpaku terlentang di atas katil. Ayah berdiri dengan tali leher dan beg sandang di muka pintu. Matanya menjegil memandang aku dengan tajam. Matanya memandang kepada aku seperti mahu di bunuhnya. dan sesekali memandang pada kamera di hadapan aku.

"CELAKA KAU!", kata ayah sambil mencampakkan beg yang di sandang dan meluru kepada aku yang sedang terburu-buru bangun ke kaki katil. Aku tidak berkesempatan untuk bangun, ayah menolak badanku sehingga aku tertiarap. Ayah tekan belakang badanku dengan badannya yang tegap dan kekar itu! " KURANG AJAR KAU! DAH BESAR PANJANG. MACAM NI KO BUAT!" teriak ayah sambil menampar belakang aku dengan keras. Aku menjerit menangis. Sesekali tangan ayah hinggap di atas punggung aku. dan aku akan tersentak kedepan kesakitan. Ayah menarik-narik rambutku sambil menghentakkan kepala aku ke atas tilam. Kaki aku sudah terkangkang menampakkan lubang jubuh aku yang sudah tidak aku hiraukan lagi. Ayah terus-terusan berleter dan mengherdik aku sambil menekan aku dengan kuat.

" kau nak sangat rasa kena jubuh eh? HAH!! HAH!! " aku memandang sekilas menoleh kebelakang dan melihat ayah memasukkan jari tengahnya ke dalam mulut dan melumurkan dengan air ludah. Aku terus takut dengan apa yang akan berlaku. "ARRRGGHHHH!!!" aku menjerit bila ayah menjunamkan jari itu kedalam jubuh aku. Air mata aku sudah berlumuran kesakitan.

Ayah terus menindih aku dari belakang. Mukanya betul-betul di sebelah telinga aku. " rasakan hah!! nak sangat kan!!", aku dengar dengan jelas ayah berbisik di telinga aku. Sesekali aku terjerit setiap kali ayah menghentak lubangku dengan jari dia. Aku tidak pasti apa yang berlaku, tetapi aku menjadi teruja dengan perbuatan ayah. Dan aku pasti ayah juga, suara dia sudah mendesah di telinga aku. Aku dapat rasakan satu bende keras bergesel-gesel di atas punggung aku. Aku jadi ghairah. Aku pusingkan kepala aku mencari wajah ayah. Aku lihat dia sedang memejamkan matanya. Aku jadi berani dan terus menjilat bibir ayah. Ayah seperti terpegun, tapi langsung menarik kepala aku dan menggomol ganas lidah aku. Kemudian ayah memusingkan badan aku. Aku terlentang menghadap ayah. Ayah tanggalkan butang bajunya yang paling atas tanpa membuka tali leher dan menyuakan kepala aku ke dadanya. Aku seperti paham dan mencari-cari puting tetek ayah. Sebaik sahaja lidah aku bertemu dengan puting tetek ayah, aku terus kulum dan gigit dengan rakus. Ayah menjadi resah, Tangannya semakin liar menusuk lubang jubuh aku. Hilang sakit aku bila ayah mengerang dan menggelupar tatkala aku gigit dan sedut teteknya dengan rakus. Kemudian ayah bangun dari katil.Ayah tanggalkan seluarnya, baju pejabat warna putih masih di pakai, tali lehernya juga tersemat kemas. Ayah keluarkan batangnya yang sedang mencanak bak keris itu dan melumurkan dengan air ludah. Ayah mengangkat kaki aku keatas bahunya dan dengan satu tujakan kental, ayah hentak lubang aku dengan batangnya yang keras menggila. Aku mau menjerit tapi ayah masukkan jari-jari tangannya kedalam mulut aku. Aku memandang ayah dengan rasa sakit yang amat. Air mata aku sudah mengalir semula. Tapi ayah tidak hiraukan. Tangannya menampar-nampar muka aku dan menerajah ke dalam mulut aku dengan ganas. Kaki aku di sematkan kemas diatas bahunya. Hentakan demi hentakan bertalu-talu datang dan pergi ke liang keramat aku. Aku menjadi hingar bingar dengan tindakan ayah. Sesekali badan aku teruja ke atas cuba menghalang kemasukan ayah yang mendesah kental itu. Tapi ayah tidak hiraukan. Dia semakin ganas menghentak dan menikam aku. Batangnya keluar masuk dengan menggila. Tiba-tiba dia segera keluarkan batang dan menerpa naik keatas wajah aku. Di hulurkan batangnya kedalam mulut aku dan dengan keluhan kasar menggila dia muntahkan air mani pekat kedalam mulut aku. Aku terkial-kial menelan air mani yang berlumba-lumba masuk ke dalam rongga tekak. Ayah hanya mengerang dan menggigil menahan keghairahan yang datang dengan ganas itu.

Setelah tidak ada lagi setitis air yang keluar. Ayah bangun dan menarik aku ke kaki katil. Ayah tonggengkan aku dengan kedua tanganku memangku kaki katil. Sekali lagi ayah hentakkan batangnya yang penuh kejantanan dengan rakus ke lubang aku. Aku menjerit lagi. Kali ini ayah tidak cuba menutup mulut aku. Malah tanganya merayap ke dada aku dan memutar picitkan tetek aku dengan kasar. Aku jadi tidak keruan dengan reaksi ayah. Ayah semakin laju, aku seperti rasakan batang ayah akan masuk terus ke dalam perut aku. Batang ayah yang keras terus menjunam masuk dengan laju. Aku jadi kalut dan ghairah yang amat. Tiba-tiba juga ayah pusingkan badan aku dan menolak aku terduduk ke lantai. Ayah letakkan kepala aku di celah kakinya dan dengan desahan yang padu ayah pancutkan air maninya kedua kali ke muka aku. Aku cuba menutup mata tapi air mani ayah terus masuk ke dalam celah-celah bibir dan mata aku. Aku sendiri memancutkan air mani yang bertubi-tubi ke kaki ayah.

Aku terjelepuk keletihan di kaki katil. Ayah terus beredar masuk ke dalam bilik air. Aku segera bangun dan beransur ke dalam bilik.

Dan selepas itu, aku terus-terusan menjadi "bahana" kemarahan ayah setiap kali aku berbuat salah.


(Saduran)












6 comments:

  1. best giler cerita..ni 0194142304

    ReplyDelete
  2. Pabbelleang............!

    ReplyDelete
  3. Hai. Sy tergantung tanpa tali oleh seseorang. Mencari a new nice person for a sugarmummy/dadddy. Atau kristian missionaries . Really stress , desperate, sunyi dan willing melakukan apa saja. Dgn habuan . Saya dpt a better life. Janji u are better dr melayu muslim yg memainkan dn rosakkan hidup aku. Latest is abg jeff. Aku ingat dia baik. Berani masukkan duit. X berapa main ngan dia. Tapi duit belanja dr dia x putus2. Dan dia suruh check darah. Saya negatifHIV . Xda penyakit :) Tapi dia bz 24 jam. Diam. Kata xnk putus ngan aku. Tapi tindakan dia putus dh ngan aku. I miss u jeff. Sorry. Terpaksa cari org baru sbb awak abaikan adik awak mcm ni. Find seseorang yg boleh jaga aku. Care pasal aku. Dh xda org ni. Xleh dh aku nk makan banyak2.

    Aku iz dr terengganu. Miskin. Xda apa2. Still jobless. Ayah xda. 24.
    kpd yg serius. Plz call me 0147316396.
    Tolong promote iklan aku di mana mana.
    Mana tau leh dpt ustaz , kaya , baik, yg leh jadi ayah aku. Thanks.

    Utk org yg betul2 baik. Sila call. Rasa sikit kasihan terhadap insan bernama manusia. Jgn jadi typical malaysian muslim yg suka kondem org. Plz know more about me and tolong kalau mampu

    - lelaki sedih. Iz

    ReplyDelete
  4. Add wechat id: Bismillah303677
    amput burit

    ReplyDelete
  5. Teringin nk kene fuck.
    sape nk fuck sy umur sy 14
    Bole mesej no.sy 017-680-9769
    Terutama umur 35 ke ats
    Tlg ye
    Syg awak muah

    ReplyDelete
  6. Add wechat sy Aaron_Arezz ..KL

    ReplyDelete