Page Tab Header

Wednesday, April 17, 2013

Cerita: Ami 01


Di Rogol Bergilir-Gilir di Air Terjun

Hari ini aku ambil cuti. Nak habiskan cuti tahunan. hari rabu.... Nak jalan-jalan pun tak best semua orang bekerja. Cuaca betul-betul panas terik. aku berjalan menuju ke sungai tak jauh dari rumahku. lengang... tak ada tanda-tanda orng mandi-manda. terus melangkah ke kolam air yang paling tinggi. berpeluh badanku.... kalau panas-panas begini dapat berendam dalam air sungai memang best. aku menanggalkan pakaianku... hanya berseprender orange jer.... berendam seorang diri... segarnya.... terdengar bunyi ungas hutan memecah kesunyian. sesekali deru-deru angin kuat meniup pipiku membuat aku menggigil. aku melangkah ke atas batu hampar berbaring sambil menghadap langit. Aku angan-angan hingga terlelap.....

aku terjaga dari tidurku bila terdengar suara bersembang sambil gelak ketawa. Aku terpandang beberapa biji lori parking di tepi jalan. Sekumpulan lelaki yang hanya berseluar jeans menyusuri tebing menuju ke arah tempat aku mandi. mereka datang kearah ku yang berada di sungai. Aku turun dari batu dan mengharung air sungai untuk ketebing. empat lelaki yang mempunyai badan yang besar daan perut yang boroi. Aku tersenyum melihat mereka seakan-akan beruang sedang menuju ke arahku. mereka berkumpul tak jauh dariku.... Aku memerhatikan lelaki yang berkumis paling tebal dan bercantum dengan janggutnya yang di trim kemas.

Tiba-tiba dadaku berdebar-debar kerana ku lihat lelaki itu menanggalkan seluarnya, dia berbogel dan tidak memakai seutas benang pun ditubuhnya. Jelas kelihatan batangnya yang besar tapi masih dalam keadaan kecut. tersengih-sengih lelaki itu padaku. aku membalas senyumannya. dia terus melangkah masuk berendam di dalam air.... terpelanting batangnya memukul pehanya kiri dan kanan setiap kali dia melangkah.... Aku menggigil kesejukan....Maklumlah baru lepas berendam kan..... Aku tergaman dan mata ku cepat-cepat toleh ke arah lelaki yang berbulu lebat di dadanya... bulunya bercantum hingga ke pusat... ini betul-betul macam beruang... aku tersengih melihat tubuh lelaki itu... dia membuka butang seluar jeansnya... melurutkan seluarnya dan mencampakkan ke atas batu berhampiranku. ala.... ingatkan dia pun bogel habis... rupanya pakai spender warna putih.... bontotnya pejal.... berjalan perlahan-lahan menyertai lelaki yang bermisai tebal berendam.... sambil melemparkan senyuman nakal kepadaku.

lelaki yang berkulit gelap turut menanggalkan seluarnya.... bulu kat pangkal koneknya begitu tebal..... menghiasi batangnya yang besar.... terjuntai-juntai masih kejut lagi.... selesai menanggalkan seluar jeansnya... terus berlari menuju kawan mereka berendam di dalm air sungai.... sambil menjerit.... terpercik air bila dia masuk kedalam sungai itu. seronok melihat lelaki beruang yang hensem-hensem berendam di dalam sungai. Mataku nakal melihat batang-batang lelaki itu. "glup".... aku menelan air liur melihat batang mereka..... Seorang lelaki lagi lambat sampai ke tebing... sampai sahaja dia duduk di tepi tebing sambil menghisap rokok.... matanya merenungku tajam semenjak tadi.... aku jadi serba salah di renung lelaki tersebut.....

Lelaki-lelaki itu main lap-lapkan badan masing-masing dari rambut hingga ke kaki. berganti-ganti. sesekali aku melihat mereka main tepuk-tepuk bontot mereka yang pejal sambil ketawa kesukaan. Ku perhatikan badan Abang yang menghisap rokok..... dadanya yang pejal... teteknya berukuran lima puluh sen... gelap.... dia nak telanjang atau pakai spender. Terasa stim juga batang ku bila melihat badan mereka yang sasa itu. "Woi.... tak nak mandi ke?." Jerit kawan-kawannya yang seronok berendam sambil menyimbah-nyimbah lelaki yang di tebing sambil lelaki yang berbogel menuju ke arah sungai. nampak koneknya terjuntai-juntai.

"Aku habiskan rokok dulu", katanya. lelaki itu mengelak dari simbahan air dan berjalan menuju kearah ku sambil mata ku melihat batang beliau yang masih berbungkus seluar jeans. "Sorang je ke?", Lelaki itu menegurku lalu duduk disisiku.... "ermmm..... sexynya......" lelaki itu melihatku sambil lidahnya menjilat bibirnya sendiri. "Ala...... abang-abang tu lagi sexy..... mandi bogel lagi.... " aku membalas dengan senyuman....."suka tengok laki-laki mandi bogel rupanya kamu ni..." lelaki itu seakan memancingku......"rezeki depan mata.... tengok je la...." aku tersengih-sengih...

Lelaki itu menanggalkan seluar jeansnya. lalu dicampakkan kepadaku... terpelanting batangnya.... aku menangkap seluarnya..... besar juga batang lelaki ni.... gemuk.... cendawannya berkilat mengembang... pasti dia stim tengok aku dari tadi...."Jom lagi mandi bogel sama-sama" dia mempelawaku... Tangannya cuba untuk menanggalkan spenderku....."Tak payahlah bang........."kataku. Cepatlah.... lelaki itu merentap spenderku...... kini aku juga berbogel bulat tanpa seurat benang dibadanku. Aku telanjang bersama lelaki itu di tepi sungai. Aku malu apabila dia merenung batangku yang mengeras. tanganku cuba menutup batangku dari di pandang lelaki itu. namun batang ku yang sudah mengembang keras tidak dapat diselindungi oleh tapak tanganku. "Sedap badan kamu ni..."lelaki itu terliur melihatku berbogel di depan matanya sambil tangannya merayap memegang perut ku kemudian kemaluanku. "Batang kau dah naik ni pun. Oh ye ,apa yang menyebabkan kau stim?... Tengok batang Abang ye?"....... "Lelaki itu memegang batangnya yang semakin tegang dan membesar.

"Nah ni genggam batang abang yang besar" Lelaki itu menyuruhku. Aku sedikit takut melihat lelaki itu lalu aku pegang batangnya. "Besarkan Batang Abang", katanya. Dan ku urut batang itu. "Suka batang abang tak?", katanya lagi. "Suka", Kataku perlahan kerana takut dengan suaranya yang garau dan kasar. "Jom kita mandi dulu".lalu tanganku di tarik masuk berendam ke dalam sungai. tetapi kami tak mandi bersama kumpulan kawan-kawannya... dia mengajak aku ke sebalik batu yang terlindung dari pandangan kawan-kawannya. Aku pun masuk di dasar sungai. Badanku dipeluk oleh lelaki itu. "Sebenarnya abang suka kat kamu dari tadi". Lalu bibirku dicium. Aku membalas ciuman dan mulut kami berkucupan. lidah kami bertaut.... sedap bercium dalam air yang sejuk begini. Abang dah jatuh cinta pandang pertama bila melihat tubuhmu. "Kalau boleh abang nak kamu duduk disamping abang selalu", bisiknya ketelingaku... terasa hangat hembusan nafasnya sambil dia mengusap tetekku. Aku membalas pelukannya. Dia menggosok-gosok lubang juburku sesekali memasukkan jarinya ke lubang juburku. Aku merelakan sahaja...... sedap.... desisku... Lelaki itu kemudian medukung ku ke arah tempat yang tersorok dan ditutupi oleh pokok. Laluku dibaring di atas pasir. Dia menindih badan ku lalu kami bercium molot lagi. "isap batang abang....", lelaki itu menyuruhku

"Cepatla.....", kasar suaranya mengarahkanku.... "nah isap batang abang ni Abang tak tahanni... cepatlah", arah lelaki itu. Aku jadi takut dengan perangai lelaki itu. aku alih muka ku ke arah koneknya yang gemuk dan berurat-urat, jelas melihat sedekat-dekatnya batang lelaki itu yang tegang, keras dan gemuk di cuaca terang sebegini. "isap konek abang sampai abang puas". Aku genggam batangnya yang sedikit gelap kemerah-merahan. Aku sedut batangnya naik dan turun dengan mulutku. Ku lihat lelaki itu menutup rapat matanya melayan kenikmatan kulomanku..... "Plop"...Sesekali aku sengaja lepaskan cendawan kembang miliknya terlepas dari sedutanku... "Arghhh.... sedapnya... pandai kami isap konek..." dia mendesis kenikmatan. Kemudian batangnya yang tegak macam pokok tempat kami bersetubuh, ku masukkan semula kedalam mulutku. Ku hisap perlahan-lahan..... kemudian ku isap laju dan ganas sambill lidahku memintal-mintal batangnya..."Arghhh...."lelaki itu mengerang kesedapan. Aku isap sedalam-dalamnya, mulutku turun naik dari pangkal konek lelaki itu hingga ke kepala takuk cendawan kembangnya... lelaki itu memegang kedua belah pipiku, aku menghentikan sorong tarik mulutku namun masih menyonyot batangnya... matanya kuyu menerima sedutanku... dia menarik wajahku supaya rapat kemukanya. Dia mengucup bibirku... misainya mengelumati bibirku. kami saling hisap dan menghisap lidah.

"Sedapnya kamu hisap.... betina tak pandai isap konek macam ni", "Hisap lagi......", lelaki itu menyuruhku. Aku pegang telonya yang tergantungan....kumasuk kedalam mulut kedua-dua biji telo lelaki itu. dia mengerang kesedapan. ku tekan lidahku sekuat hati ke telonya... aku jilat dari lubang juburnya menuju batang hingga kepala takuknya.... aku masukkan batangnya ke dalam mulutku perlahan-lahan lalu ku isap sepuas-puasnya. Kepala ku turun naik melayan batang lelaki itu....

Tangan lelaki itu mula meraba-raba bontotku.... diramas-ramas bontotku yang pejal dan bulat. jarinya bermain di daging kedutku.... "Arghhh...." aku terkejut bila jarinya menjolok kedalam lubang juburku. "pandai isap budak ni......", keluh lelaki itu. Kemudian dia menekan kepalaku supaya aku menelan batangnya sehingga habis... tersedak-sedak aku.... bontotnya diangkat sedikit.... "Arghhh......." jerit lelaki itu melepaskan kenikmatan pancutan air maninya.... terasa pancutan air maninya deras dan hangat didalam mulutku. penuh mulutku dengan air maninya yang banyak... kepalaku masih ditekan... nak tak nak aku tertelan air maninya. berketul-ketul macam telan hingus....masin...payau... tak tau nak cakap rasanya. "Setelah puas merendam koneknya di mulutku dia melepaskan tangannya.... aku keluarkan batang lelaki itu. Kelihatan saki baki cecair putih keluar dari lubang kencing batang lelaki itu. "Oooohhhhhhhhh.........", lelaki itu mengerang, lalu dia menolak kepala ku supaya menghisap batangnya lagi. Aku hisap semula lalu jilat saki baki cecair yang terbit dari lubang kencing batang lelaki itu. Dia mengerang dan menarik rambutku... kepalaku di sua kemukanya lalu kami kami bercium semula. saki baki air maninya dirasai bersama...

"patutla tak join kita orang mandi..., hisap rokok hidup mana boleh habis... ni". kawan-kawannya sedang memerhatikan aku mengolom lelaki tadi... kini tiga batang disuakan kemulutku.......aku mengulum satu persatu.... lelaki tadi duduk memerhatikan aku mengulum konek kawan-kawanya sambil tersenyum puas.... tiga batang yang besar-besar belaka berada di mulutku berganti-ganti.... lelaki yang bermisai tebal menggesel-geselkan koneknya yang berurat-urat ke lubang juburku... aku dengar dia meludahkan air liurnya ke juburku dan menenyeh-neyeh dengan kepala cendawannya... dia menarik bontotku supaya tertonggeng lebih rapat ke perutnya yang boroi.... "suka konek ye..., nah rasa konek abang yang keras ni..." lelaki yang bermisai lebat merodok juburku tanpa belas kasihan....Aku isap konek-konek yang besar tu dengan penuh nafsu tapi kekadang tercekik-cekik sebab nilah kali pertama aku isap banyak batang jantan sekali gus. Air liur aku meleleh banyak sekali masa aku isap batang-batang lelaki itu.

Lelaki yang bermisai tebal terus merodok lubang juburku...Aku memejamkan mata masa kena rodok jubur dan isap konek laki yang berbulu dada lebat tu tapi mukaku ditampar kuat oleh lelaki itu. Lelaki berbulu dada lebat menyuruhku membuka mata dan melihat ke mukanya. Aku pun buka mata dan dengan mata kuyu penuh nafsu memandang muka lelaki yang berbulu dada lebat. Lelaki bermisai lebat dengan konek besar tersumbat dalam juburku tersengih merodok juburku penuh nafsu sambil menjeling lelaki yang berbulu dada lebat sedang megefuck mulutku dia dengan penuh nafsu serakah. Lelaki yang berbadan gelap tertunduk-tunduk rakus mengerjakan putingku yang semakin mengeras... habis lunyai digigit-gigit putingku... sesekali di tarik dengan giginya sehingga aku menjerit kesakitan... mereka ketawa keghairahan mendera aku.... lunyai putingku dikerjakannya.... penuh dadaku dengan kesan gigitan cinta jantan-jantan itu...... Kiri dan kanan tetekku diisap dan digigit dengan ganas sampai makin besar dan tersembul puting tetekku ghairah dengan serangan jantan-jantan berbadan beruang.. Aku mengerang kuat sambil terus isap batang lelaki yang berbulu dada lebat tu. Aku dapat rasa lelaki yang bermisai lebat sudah sampai klimax. dia menhenjut juburku dengan laju.... bergegar-gegar bontotku... tangannya menekan bahuku.... aku menonggeng lebih tinggi dan kemutanku semakin kuat.... "Arghh.... sedap.... kuatnya kemutan ni...." Lelaki bermisai lebat memancutkan air maninya ke dalam juburku... terasa berdengut-denyut koneknya ketika melepaskan pancutannya yang banyak. Dia menarik koneknya keluar "Plop"..... terasa hangat air maninya meleleh di pehaku....lelaki itu ketawa kepuasan melihat juburku yang dirodok koneknya yang besar dengan ganas.......

Lelaki berbulu dada lebat ganti tempat lelaki bermisai tebal untuk mengefuck jubur ku pula dia menyuruh aku tonggeng macam anjing di atas pasirtu dan lentikkan juburku ke atas... "sampai merah lubang jubur budak ni ko kerjakan ye" kata lelaki berbulu dada lebat kepada lelaki yang bermisai tebal.... "lubang dia sedap sangat tu yang aku kerkjakan puas-puas" lelaki itu membalas. Koneknya lebih gemuk dari lelaki yang bemisai lebat tadi... aku takut juburku koyak dikerjakannya... tapi aku turuti arahannya. Juburku yang tertonggeng mudah untuk lelaki itu melihat kesan baru kena tutuhan dan begitu padat menawan dalam posisi doggy melentik..... Lelaki yang berbadan gelap pula ganti tempat lelaki berbulu dada lebat sambung tutuh mulutku. dia memasukkan penuh batangnya yang besar ke dalam mulutkutu. Batang lelaki-lelaki ini paling kurang pun 7 inci terlalu besar sangat untuk aku terima beramai-ramai. Aku hanya dapat menderam macam kucing dapat ikan bila konek-konek itu masuk kemulutku silih berganti..... sakit tubuhku bila di ratah beramai ramai... tapi kesedapan..... kepuasan.... dapat banyak konek-konek besar dalam mulot dan bontot tak dapat ditandingi. Besar giler konek lelaki berbulu dada lebat tu, gemuk tak ingat.... Dia usap-usap jubur ku yang gebu bulat tu dengan kepala cendawan kembang berkilat di dawah panahan mentari. bontotku bergetar-getar mengikut usapan batang laki tu. Aku makin stim...... bontotku aku lentikkan untuk menerima rodokan lelaki berbulu dada lebat pula.... Laki tu gelak besar dan menepuk bontotku dengan kuat berkali-kali.... tangan kasar lelaki itu megusap-usap bontotku, satu lagi mencengkam pinggangku lalu dia menghentakkan batangnya yang gemuk masuk tepat ke lubang juburku... Air mani lelaki yang bermisai lebat tidak dapat menjadi pelincir untuk konek yang gemuk itu... terasa seperti di cucuk-cucuk lubangku dengan benda yang besar. Basah lencun lubang juburku tapi tetap ketat sebab koneknya terlalu gemuk untuk juburku.

"Arghhh....sakit......" Aku menjerit kesakitan tapi tak kuat sebab ada konek lelaki yang berbadan gelap dalam mulutku. Tanganku meraba-raba kebelakang untuk cuba menghalang konek gemuk lelaki itu merodok juburku... air mataku meleleh pedih di rodok lelak yang berbulu dada lebat tu tapi dia terus tepis dan terus jolok batangnya sedalam-dalamnya. Lelaki yang berbadan gelap pula masuk menjolok koneknya masuk dalam-dalam mulutku hingga ke kerongkong. Aku tersedak dan tercekik konek.. kelam kabut tanganku menghalang peha lelaki yang berbadan gelap pula...mereka ketawa kepuasan melihat aku kelam kabut dijolok mulut dan dijolok lobang jubur serentak.

"ketat jubur budak ni" lelaki itu bercakap dengan lelaki yng bermisai lebat. Dia terus jolok koneknya masuk ke dalam juburku. Aku terbeliak dan meraung kesedapan bila dirodok batang gemuk itu bertalu-talu. bergoyang-goyang bontotku yang berisi padat setiap kali ditutuh lelaki itu... sedap yang amat sangat. Lelaki tu gelak dan terus hentak isi juburku sampai bergegar isi bontotku. Aku terasa bertambah sedap kena tutuh lelaki itu.Kepala konekku basah meleleh-leleh dengan air mazi. Aku terus isap konek kesedapan sambil ditutuh jubur. Lelaki itu semakin menggila. Koneknya yang gemuk dan besar tu bagi rasa sakit campur nikmat.. lazat dijuburku. Aku mengerang makin kuat. tangan lelaki yang berbulu dada lebat menggentel puting tetekku sambil tutuh juburku sekuat hatinya. manakala mulutku turut di tutuh laju lelaki yang berbadan gelap sampai bersembur air liurku. Lelaki berbulu dada lebat berhenti menutuh dan mengeluarkan koneknya.... lelaki tu kuak daging juburku yang becak bercampur air mani lelaki misai tebal dan tanpa belas kasihan terus menghentak juburku sedalamnya dari kepala konek sampai ke pangkal dengan sekali harung dan cepat.

"Arghh......sakit...." Aku menjerit kuat kali ni sebab ditutuh dengan kuat dan cepat. Aku terus ditutuh stail anjing. Rambutku ditarik macam kuda sampai kepalaku terdongkak sikit ke atas, terasa tekakku tersangkut matakail berumpan belut kerana ada konek lelaki yang berbadan gelap dalam mulutku. meleleh-leleh air liurku bila konek besar masuk menutuh mulutku. Mataku berair..... sakit bercampur nikmat kesedapan... Aku terus ditunggang seperti kuda....sambil batang gemuk dan besar tertancap di liang juburku. Aku mengerang dan meraung kuat macam lembu kena sembelih setiap kali konek gemuk keluar masuk melanggar dinding juburku.. Rasa pedih...sakit....geli dan nikmat bersilih ganti dalam lubang juburku membuatkan lututku menggigil apabila kepala cendawan lelaki berbulu dada lebat menyentuh dasar juburku... senak tak terkata.... aku hanya mampu menjerit.....

Lelaki yang sedang menutuh mulutku memegang kedua belah pipiku erat.... henjutannya semakin kasar dan laju... terasa kebas mulutku menerima tutuhan koneknya yang besar... cendawan kembangnya yang melanggar anak tekakku membuar aku tersedak dan berhamburan air liurku keluar... meleleh-leleh....dia memejamkan matanya dan mula mendengus kencang... badannya di kejangkan dan bontotnya mengemut menahan dari terpancut..... dia menghentakkan koneknya sedalam-dalamnya hingga mulutku bersentuhan pangkal koneknya yang berbulu lebat. mukaku tersembab di perutnya yang boroi "Argh...... berdas-das pancutan air maninya memenuhi ruang mulutku. Aku tersedak manerima pancutan deras itu tapi tak dapat buat apa-apa. Aku terpaksa telan sekali lagi air mani jantan yang nikmat tu sebanyaknya sampai keluar meleleh di tepi pipiku. Bila dah puas pancut...dia menarik koneknya keluar dari mulutku dan biarkan aku tersungkur ke atas pasir dengan air mani meleleh dari bibirku. Juburku masih dirodok lelaki berbulu dada lebat, terasa kebas bila lubang juburku ditutuh begitu lama. Aku dah tak berdaya diperlakukan macam anjing mengawan. hanya menyerahkan lubangku untuk ditutuh terus lelaki itu sehingga dia puas-sepuasnya.

Penat merodok lubang juburku dengan posisi anjing mengawan... lelaki itu mengagkat sebelah kaki bertukar posisi angjing kencing. teralih sedikit.... badan aku yang gebu-gebu lazat. Sebelah kakiku diangkat dan dipeluk erat... sebelah kaki itu aku dikangkangkan ke atas seluas-luasnya dan lelaki tu sambung tutuh juburku semahunya. Aku kembali menjerit sakit dan kesedapan. Kepalaku tertoleh kiri dan kanan setiap kali batang gemuk itu mengetuk dinding juburku... terasa seperti digerudi isi juburku...tiga lelaki yang dah pancut tadi menghampiriku dan menyerang dadaku.... habis tetekku diramas-ramas... putingku digigit-gigit..... terasa tetekku semakin membengkak membesar. penuh dada dan leherku berbekas kemerah-merahan dengan gigitan jantan-jantan yang lapar lubang. Tutuhan juburku semakin rancak bila lelaki lain meromenku... "Arghhh...." dia membenamkan koneknya sedalamnya dan muntahkan benih jantannya ke dalam juburku sambil meraung kesedapan. Juburku terangkat ke atas terkemut-kemut menerima pancutan lelaki berbulu dada lebat... dia kesedapan bila kemutan kuat ku mencengkam batangnya yang berdenyut-denyut memuntahkan air maninya. ini membuatkan batang tu terbenam lebih dalam. terasa bulu koneknya menyentuh teloku... air mani lelaki bermisai tebal dan berbulu dada lebat yang banyak dan pekat bersatu didalam juburku. Lelaki tadi melancapkan konekku pula....habis bersepah-sepat aku terpancut ke dada, muka, misai dan rambutku. Aku terkulai lemah dalam limpahan mani, mazi dan liur di atas pasir. lelaki-lelaki itu kepuasan menonton aku tergolek berbogel di atas pasir itu keletihan. Aku terbaring lemah tapi puas dengan tonyohan beramai-ramai tadi.

Kusangkakan persetubuhan ini sudah berakhir.... tapi lelaki-lelaki yang memancutkan air maninya kedalam mulutku mahu menutuhku juga.... lelaki yang berbadan gelap menindihku dan memasukkan koneknya kejuburku yang becak dengan air mani.... Lelaki seorang lagi cuba memasukkan koneknya kedalam juburku juga... Aku takut bila dua konek yang besar cuba untuk memasuki lubang juburku....Aku tak berdaya nak melawan lelaki-lelaki itu lagi. Dengan saki baki tenagaku yang kepenatan baru sahaja ditutuh cuba untuk melawan, terasa agak takut bila dua konek bakal masuk kelubang juburku. aku cuba larikan diri dari lelaki tersebut dengan cuba bangun merangkak. mereka memeluk erat tubuhku. jubur gebuku yang baru diteroka beramai-ramai dapat ditutuh lagi, kali ini dua batang konek masuk ke juburku...

"Argh.... sakit bang...." Aku merayu ketakutan sambil geleng-geleng kepala. Aku merayu macam betina yang bakal dirogol. Tubuhku menggeletar setiap kali dua batang keluar masuk bergeser dengan dinding juburku.... terasa hangat seperti berak sembelit. panas bila dua konek menggesel dinding juburku. Aku dah tak berdaya sangat.... aku tak dapat melawan.... Sorang laki tu pegang kedua tanganku dari belakang dengan kuat dan sorang lagi menindih badanku. dua batang merobos lubang juburku... perit..... mulut lelaki yang menindihku tersembam di tetekku yang tersembul ke merahan tu semakin banyak kesan gigitan kemerah-merahan. Kemudian dia balikkan badan aku dan sumbat lagi dua batang ke dalam isi juburku yang baru ditutuh tadi. meleleh air mani yang bertakung di dalam juburku di pehaku bercampur darah. Pedih...pasti juburku terkoyak bila dua batang masuk serentak..... juburku yang sedap dan nikmat tak kan mereka lepaskan semudah itu.. Dua orang lagi mengangkang dan menekan telonya ke mulutku.... telonya di tekan kuat kemulutku.... aku jilat telor dan lubang jubur mereka silih berganti.... mereka melancap menikmati jilatanku.... kebas juburku di tutuh dua konek.... hentakan mereka serentak dan hebat... senak perutku menahan tutuhan dua batang....

"Arghhh.......lelaki yang menindihku memelokku dan memancutkan air maninya kedalam juburku.... manakala seorang lagi masih terus merodok juburku.....denyutan konek lelaki yang sudah terpancut dan kemutan juburku membuatkan lelaki yang memegangku dari belakang turut memancutkan air maninya..... "sedapnya lubang jubur budak ni" mereka memuji lubang juburku setelah dirodok dua batang serentak... mereka mengeluarkan batangnya dari juburku yang telah dikoyakkan...... melimpah air mani kekuningan bercampur cairan jantanku dari empat jantan yang telah menutuhku....berlendir rekahan celah bontotku dengan benih keempat leleki tersebut bersatu dengan pelincir semula jadiku.... lelaki tersebut melihat dengan geram bontotku yang kenyal dan gebu... terasa tidak puas lagi untuk menutuh juburku....dua lelaki yang ku jilat telonya turut melancapkan koneknya dan menyumbat dua batang kemulutku.... aku menerima pancutan airmaninya berganti-ganti dan menelan air mani mereka.....

lelaki yang menjuburku tadi menggigit-gigit bontotku yang kemerah-merahan kesan di tutuh beramai-ramai. di tepuk-tepuk sekuat hatinya... geram dengan bontotku yang kenyal dan gebu... juburku menerima empat benih jantan dan mulutku merasai kesemual air mani lelaki itu yang berbeza-beza rasanya...... konekku keras... air mazi meleleh di lubang kencingku...aku melancapkan konekku ku sendiri dan turut memancutkan air maniku untuk kali kedua... keempat-emapt lelaki itu menyapukan air maniku ke seluruh perutku.....kemudian lelaki bermisai tebal mengambil spenderku lalu mengelap kesan air maniku diperutku dan air mani mereka di celah bontotku yang becak dan melekit..... terasa nyilu bila jarinya yang besar dan kasar sempat menjolok lubang juburku yang berlendir. melekit spenderku dengan air mani kami semua. lelaki yang berbulu dada lebat mengangkatku ke dalam sungai dan yang lain turut sama masuk ke dalam sungai... terjuntai-juntai konek mereka yang mulai kecut berlendir dengan kesan mani, air liur dan cairan juburku...... aku terus diromen di dalam sungai sambil mereka berempat menggosok-gosok badanku. sesekali tangan mereka menggosok celahan bontotku, lubang juburku yang melekat dengan pasir bersama air mani mereka.... terasa pedih bila bahagian badanku yang melecet ketika di tutuh beramai-ramai tadi terkena air.... setelah masing-masing membersihkan tubuh dari kesan air mani kering dan air liur.... mereka menuju ke lori masing-masing dan meninggalkanku dengan kucupan tanda puas setelah dapat menutuh juburku beramai-ramai... Lelaki bermisai tebal mengambil spender ku yang berwarna oren bersatu dengan air mani, diramas-ramas dan menciumnya sambil matanya terpejam menikmati bau-bau benih jantan........





Jiranku Mamak

Pak Said jiran sebelah rumah abang teksi. Mereka kawan kamcing dah lama sebelum aku duduk rumah ini lagi. Pak Said ni mamak, badannya besar penuh dengan bulu lebat, memang gelap, misai tebal tapi senyumannya membuat dia kelihatan manis. perut dia tau-tau la... mesti buncit giler... anaknya ada lapan orang semuanya. mesti dia ni kuat main. tapi seorang pun tak duduk kat rumah. Yang dah kawin duduk rumah keluarga masing-masing la. Dia kerja sebagai Driver boss. Pak Said ni lah yang telah menolong rekomenkan aku kerja kat opis tempat dia kerja. Boss sayang giler kat Pak Said. Dia ada bilik khas kat opis. exec aku pun duduk kat partion depan aku je. Tapi sikap Pak Said yang steady dan cool memang di sukai semua orang walaupun ada sok sek sok sek keluar dari mulut pekerja lain. Hari pertama aku datang nak kerja kat opis ni, abang teksi tinggalkan aku kat gerai tepi jalan, setentang dengan opis kami. sejam juga la kami bersembang dengan Pak Said. lepas tu aku ikut Pak Said masuk dalam bilik boss. Pak Said berbisik sesuatu dengan boss, "Nanti lepas habis interview cari Pak Said kat tempat tadi ye. " Pak Said menepuk bahuku lepas tu dia tinggal aku dengan boss dalam bilik tu. Boss aku ni memang hansem, putih merah kulitnya. misainya yang tebal membuatkan wajahnya kelihatan garang, dia membelek-belek sijik-sijilku. aku mengambil kesempatan untuk meneliti setiap inci tubuhnya. "kamu ada degree, kat sini cuma ada pembantu office je yang kosong. sanggup kamu kerja?" dengan selamber aku pun menjawab soalan yang diajukan yang aku tak kisah position kerana nak memulakan kerja dan cari pengalaman. "kamu ada apa-apa hubungan dengan Pak Said?" pelik je soalan ni semacam berbaur cemburu. tapi aku menyatakan Pak Said tu jiran rumah aku. dia tersenyum lega. terdetik dalam hatiku.. Pak Said dengan Boss ada affair ke? "kamu mula kerja sebagai pembantu office, saya akan naikkan pangkat kamu sekiranya ada kekosongan kerana kelayakan kamu, jaga nama Pak Said sebab dia betul-betul romenkan kamu kerja kat sini." terkejut aku boss cakap macam tu. "oh... maaf, rekomenkan kamu." dia tersenyum, aku pun balasla senyuman boss aku tu. cantik giginya putih rata. Dia tak banyak tanya cuma berkali-kali dia tanya. "sanggup buat apa saja yang saya mahu?" aku pun mesti la jawab sanggup nak dapatkan kerja kan. padahal aku satu hapah pun tak tau "esok mula kerja" aku begitu gembira di terima kerja di opis tu."terima kasih encik" aku bersalaman dan keluar meninggalkan opis tu dengan gembira. setelah sekian lama aku mencuba, akhirnya aku dapat juga kerja.

Semenjak kerja kat situ, hubungan aku semakin rapat dengan Pak Said. Dia ni suka datang rumah kami nak bersembang. Abang Teksi ada cerita kalau Pak Said nak tengok cerita blue dia mesti datang rumah ni. jaga line dengan bininya latu. lepas tu dia orang mesti melancap sama-sama. Tapi masa tu abang teksi tak tau main lubang jubur lagi... kalau tak mesti habis lubang pak said dia kerjakan kata abang teksi. setiap kali aku lihat pak said dengan kain pelikat putihnya pasti aku teringat kata-kata abang teksi. kain pelikatnya jelas membungkus ponggong Pak Said yang bulat. dia ni tak pakai spender dengan baju. Kata abang teksi konek pak said ni besar dan gemuk. aku curi-curi tengok celah kelangkang Pak Said tapi tak pernah dapat tengok. Kalau datang rumah kami memang tersengih-sengih je. Pak Said kata dia dah lama tak main dengan bininya. semenjak anaknya yang last lahir. bininya dah tak minat nak layan dia. dah tua katanya. jadi dia layan melancap je la. Aku rasa sebulan dia tak dapat tengok cerita blue sebab malu nak datang rumah ni bila aku duduk sini. bila dah kenal balik kerja terus lepak kat sini sampai malam. tapi belum pernah lagi dia tengok blue sambil melancap depan aku. kadang-kadang tu abang teksi ada juga perli-perli cemburu. tapi aku masih jaga lubang jubur ni untuk dia seorang je, kalau Pak Said dah rodok jubur aku mestila longgar dia kerjakan, koneknya kan lagi besar dan gemuk dari abang.... ayat tu la yang membuat abang teksi masih mempercayaiku.

Hari tu hujan lebat, semua pekerja dah balik. abang teksi pulak lambat ambil aku kat opis mungkin hantar pessenger jauh agaknya. aku tak kisah pun dia lambat ambik aku. aku duduk sambung kerja mengadap komputer sementara menunggu abang teksi. aku jengok bilik boss, pintunya masih terbuka. partition aku yang setentang bilik boss sememangnya boleh melihat aktiviti boss dalam biliknya dengan jelas. kadang-kadang tu ada juga aku melihat dia gosok-gosok bonjolan kat celah kelangkangannya yang stim. tersenyum aku sendirian. Aku lihat Pak Said melitasi partitionku. terus masuk ke bilik boss. tak begitu menarik minatku. aku masih menumpukan perhatian pada screen monitor menyambung kerja. Lama pulak Pak Said tak keluar- keluar dari bilik boss tak macam selalu. entah kenapa mata aku gatal untuk mengintai bilik boss. Aku terkejut melihat Pak Said sedang bercumbuan dengan boss dalam bilik tu. Mereka berciuman lebih kurang 10 minit. Kemudian boss marik zip seluar Pak Said yang berdiri di sebalah kerusinya. terpelanting konek Pak Said yang mulai bangun mengeras. Memang besar seperti yang abang teksi katakan padaku. Aku pun pindah ke tempat lain dimana saya dapat lihat dengan jelas apa yang mereka buat.

Boss menghidu konek Pak Said sambil menggeselkan misainya yang tebal. Pak Said menarik boss berdiri lalu membuka butang baju boss satu persatu dengan perlahan-lahan. mereka sama-sama berdiri dan kemudian dia cium badan boss. Boss mencubui Pak Said dengan lahap sekali dan sambil turun kebawah. Tangan boss mula melucutkan seluar Pak Said. Pak Said menarik bajunya ke atas sedikit untuk memberi ruang boss menjelajahi perutnya yang berbulu lebat. Kemudian dia cium dan gigit dengan manja batang Pak Said yang hitam berkilat. Besar sungguh konek Pak Said, keras, gemuk. Pelahan-lahan tangannya meramas-ramas punggung Pak Said. Wow.... Batangnya sangat panjang. Aku tak pernah lihat batang yang sebesar itu walaupun dalam gambar blue. Boss mula menjilat hujung kepala cendawan boss. habis basah kena pulun dengan boss. semakin berkilat kepala cendawan Pak Said. Kemudian pelahan-lahan dia mengulum konek boss itu. Boss cuba masukkan seluruh konek kedalam mulutnya. Ternyata begitu sukar, tapi tetap juga dia mahu menelan konek itu. Terkial-kial dia cuba masukkan juga. hampir 10 minit dia mengulum konek itu. puas terpancar di mata boss. air mata meleleh mungkin menahan dari tercekik setiap kali Pak Said mengefuck mulut boss dengan buas. Pak Said merodok mulut boss tanpa belas kasihan. beberapa kali aku melihat boss tercekik dan terbatuk-batuk bila Pak Said mengefuck mulut boss.

Kini sampailah giliran Pak Said menguasai permainan. Pak Said menonggengkan boss di tepi meja. Dia mula beri frence kiss. Kemudian dia pelahan-lahan cium leher boss. Boss mula membuka baju dan seluarnya, dilemparkan shaja ke lantai. kini boss tidak berbungkus seurat benang pun. Badannya yang gempal itu memang sedap untuk diromen Pak Said. Pak Said mulalah menghisap tetek boss seperti seorang bayi kehausan. Dan tangan satu lagi meramas-ramas tetek yang lain. Boss menekan kepala Pak Said ke arah teteknya sambil mengerang. Matanya terpejam kerana terasa nikmat dengan berbuatan Pak Said. Selepas minum susu dengan tetek kanan dia mula pindah ke tetek kiri dan mula menghisap susu. Mungkin Pak Said sangat dahaga. Habis merah-merah dada boss yang putih melepak Pak Said kerjakan. Selepas agak lama dia menghisap tetek boss, dia turun dan menjilat celah jubur boss. "errrmmmm.....uuuhhhh.... arghhhhhh..... sedap said.... lagiiiii", boss mengerang kenikmatan. Pak Said cuba masukkan lidahnya ke dalam jubur boss sambil menggigit manja kedutnya. Ternyata boss sangat seronok di perlakukan sedemikian. Kangkangan boss saya semakin besar, ponggongnya di tonggengkan. Pak Said semakin menekan jidahnya sedalam-dalamnya ke lubang jubur boss. Habis merah-merah dan basah lencun lubang jubur boss dengan air liur Pak Said. Pak Said sengaja menyediakan pelincir untuk memudahkan urusannya sebentar nanti.

Pasti sebentar lagi lubang jubur boss pasti akan dimasuki batang konek seorang mamak yang besar, panjang dan gemuk. Pak Said meludah tapak tangannya, dia bangun dan gosok batangnya dengan air lirnya. ternyata batang konek Pak Said begitu keras hebat. Pelahan-lahan dia masukkan batangnya. "arggghhhhh... uuuuuhhhhh... arghhhhh..." boss mengerang semakin jelas didengar. Kemudian mulalah permainan sorong tarik. Pak Said semakin ganas menutut jubur boss. sekuat hatinya dia menghetak ponggong boss. bergegar-gegar bontot bos dekerjakannya. boss turut bergerak mengikut permainan Pak Said. Buah boss yang terjuntai bergerak keatas dan kebawah sungguh mengasyikkan. Lama kelamaan permainan sorong tarik semakin laju. Walaupun batang Pak Said besar dan gemuk, namun dia dapat memasukkan keseluruh batang ke lubang jubur bossn. Pasti dinding jubur boss mencengkam konek sebesar itu dengan ketat. boss mulai mengeluh kelikmatan yang tak terhingga setiap kali batang konek Pak Said melanggar-langgar dinding juburnya. Ternyata kemutan boss turut memberi kenikmatan pada Pak Said. Selepas agak lama bermain sorong tarik dia mencabut batangnya daripada lubang jubur boss dan menghalakan batang koneknya untuk dimasukkan ke dalam mulut boss. Boss cepat-cepat memegang batang Pak Said yang basah berlendir lalu menerimanya dan mengulum dengan rakus. Pak Said mengeluh kesedapan diperlakukan sedemikian. Selepas beberapa sedutan, Pak Said melepaskan pancutan deras air mani dengan kencang kedalam mulut boss. Air mani Pak Said yang pekat dan berkrim itu melelah itu tertumpah daripada mulut Boss kerana terlalu banyak. Boss menelan semua air mani Pak Said sambil lidahnya menjilat-jilat saki baki yang meleleh di pipinya. Mereka bercumbuan semula, dia mahu boss juga klimaks.... Pak Said meludah tapak tangannya sebagai pelincir dan melancapkan konek boss yang masih tegang. Mulutnya yang bertatahkan misai tebal terus menghisap lagi tetek boss seperti seorang bayi kehausan. Sesekali Pak Said memintal-mintal puting boss. Pak Said membenamkan misainya sambil membuat love bite di sekitar tetek boss. Dan tangan satu lagi meramas-ramas tetek yang lain dengan ganas. kedua belah tangan Boss menekan kepala Pak Said sekuatnya ke arah teteknya yang sedang diserang ganas oleh Pak Said sambil mengerang. Matanya terpejam kerana terasa nikmat dengan berbuatan Pak Said. Kakinya mula di rapatkan. kepala cendawannya semakin mengembang dan berdenyut-denyut.. Pak Said semakin melajukan lancapan ke atas konek boss. Boss mula mengerang kesedapan. Boss menolak kepala Pak Said untuk mengulum koneknya. Pak Said mula mengulum konek boss sambil melancapkannya. Boss menekan kepala Pak Said dan menancutkan air maninya ke dalam mulut Pak Said. Kini Pak Said pula yang minum air mani boss. cecair putih sedikit tertumpah keluar terkena misai Pak Said yang lebat. Boss tersenyum melihat misai Pak Said yang putih terkena air maninya seperti orang baru lepas minum susu.

Aku cepat-cepat meninggalkan opis. Mungkin aku boleh di buang kerja sekiranya terkantoi melihat aksi mengghairahkan sebentar tadi. aku tak mahu ambil risiko. Namun aku turut menikmati kepuasan melihat orang main live depan mata. Tempias hujan terkena tubuhku yang berdiri di tepi koridor opis. aku merapatkan tubuhku ke dinding sementara menunggu abang teksi. 5 minit kemudian, aku melihat Pak Said keluar dari opis sambil tersenyum. Pada misainya yang tebal masih ada kesan air mani boss. memang seperti orang baru minum susu. aku tersenyum melihatnya. Pak Said terus menghampiriku. "Baru minum susu ke?" aku melemparkan soalan kepada Pak Said. "kenapa?" Pak Said menggelabah bila soalan sebegitu aku lontarkan. "tu... ada bekas putih kat misai Pak Said" Aku menunjuk lalu mengelap ketulan putih pada misai Pak Said. dengan jari telunjukku. "oh... iya kat pantry tadi" Pak Said cuba berbohong sambil memegang tanganku melihat ketulan air mani di jariku. Aku hanya tersenyum tahu pembohongannya. Lama juga kami bersembang, bau air mani terhidu dari mulut Pak Said setiap kali dia membuka mulutnya.

Dari jauh aku dapat lihat abang teksi memasuki selekoh ke opisku. Bos pun menuju ke keretanya yang telah Pak Said sediakan. Dia mengenyitkan mata kepadaku. Aku mebalas dengan senyuman lalu bersalaman dengan Pak Said. Pak Said bergegas ke arah kereta. Kini aku pun tahu rupanya Pak Said adalah kekasih gelap boss. memang benarlah seperti gossip teman sekerjaku. Pak Said memang beruntung, tetapi dia bukanlah jenis yang mengikis harta boss. Tak salah sekiranya kekasihnya mahu memberikan segala kemewahan kepadanya. Aku senyum sendiri lalu aku pun meredah hujan untuk masuk ke perut teksi milik kekasihku yang tersayang. Adakah aku pun akan disayangi abang teksi seperti Pak Said disayangi boss. Aku melabuhkan punggungku di dalam teksi itu lalu terus mengucup pipi kekasihku, aku benar-benar bersyukur ditemukan dengan lelaki yang mengambil berat dan menyayangiku.........





Penangan Cikgu Zaki

Semester baru sudah bermula. rupa-rupanya sudah dua tahun aku hidup seperti suami isteri dengan abg gendut. namun langit tak semestinya cerah. saat yang aku sudah jangkakan pun berlaku. aku di tinggalkan abg gendut. dia telah menamatkan tingkatan lima. Kini aku tinggal sendirian di bilik ini. aku begitu rindukan layanannya setiap malam. pelukan hangat sehingga ke pagi hari. kucupan mesra dan tiada lagi orang menepuk bontot ku untuk kejutkan aku dari lena. tiada seorang budak baru pun yang mengisi kekosongan abg gandut dan abg jemik di bilik ini. mungkin pengambilan tahun ini tak ramai. sudah tiga bulan aku duduk sepi sendiri. abg gendut berjanji akan melawat sambil meliwatku setiap minggu hanyalah janji tinggal janji. bermakna dia telah meninggalkan aku terdampar sendirian tanpa pelukan hangat yang diberikan setiap malam. aku seperti sebuah kapal yang hanyut dalam arus keghairah, naluriku umpama dipukul ombak kegersangan aku begitu perlukan sauh yang gagah menyentuh dasar untuk mengelakkan aku terumbang-ambing. penat aku mengelamun mengingati peristiwa indah bersama abg gendut. aku cuba untuk melupakan dia. tapi semakin kuat rindu padanya. mungkin dia sedang menikmati hentakan yang hebat dari pak hasan membuatkan dia lupa terus cintanya padaku. "pak hasan" dia memang lelaki yang hebat pernah memuaskan batinku. masih lagi terasa seluruh batang koneknya memenuhi ruang bontotku. seminggu aku terasa pedih untuk membuang air, penangan konek pak hasan. aku tersenyum sendiri. aku bangkit dari katil, sambil membetulkan kain pelikatku yang terlondeh. mungkin kalau aku keluar mengambil udara malam dapat mengurangkan rinduku pada abg gendut. aku menuju kebalakang asrama. cuma cahaya samar-samar kerana seluruh lampu telah ditutup. dengar dengkuran budak-budak lain yang telah lena di ulit mimpi. aku melabuhkan bontot ku di tepi longkang. aku sandarkan badarku sambil menghela nafas. pandanganku terus kedepan rumah warden masih terang benderang. kelihatan dari celah-celah tingkap yang terbuka luas cikgu zaki mundar- mandir di ruang tamu. melihat susuk tubuh cikgu zaki dari jauh membuah aku teringat kembali abg gendut. mungkin abg gendut akan mirip cikgu zaki bila umurnya 40an. kain pelikat yang dipakainya terlodeh bawah perut kerana perutnya yang buncit. aku suka mengusap perut boroi abg gendut sambil menarik-narik manja bulu yang tumbuh dari pusat ke pangkal koneknya. aku tersenyum sendiri. cikgu zaki berbadan besar, tegap, tapi perutnya boroi, misai tebal. renungannya boleh menggetarkan hati. aku sedikit gerun bila jalan berselisih dengan cikgu zaki. semua orang mengatakan sikap garang cikgu zaki. susuk tubuhnya sahaja melambangkan kejantanannya. lengannya yang besar kalau aku kena penamparnya boleh masuk ICU. rinduku terhadap abg gendut semakin meresap keseluh tubuhku. sayu hatiku mengenangkannya. aku menekup mukaku ke lulut, air mataku tidak tertahan dan mula mengalir deras. entah kenapa perasaan ini berlaku aku cuba menahannya, namun ia tetap mengalir. entah berapa lama aku menangis... aku rasa seseorang duduk disisiku dan tangannya mengelus-elus belakangku. sentuhannya membuatku tenang. tapi aku malu untuk mengangkat mukaku. aku terasa tangan kanannya membelai rambutku. sambil jari-jarinya bermain di hujung rambutku. telapak tangannya penuh menyentuh ruang mukaku. jarinya yang kasar memegang mukaku sambil mendongakkan muka ke arahnya. "kenapa menangis kat sini?" terdengar suaranya garau. ibu jarinya menyeka air mataku. cikgu zaki berada di hadapanku... ahhhh... malunya.... "jom kita masuk rumah cikgu. nanti kamu ceritakan masalah kamu kat cikgu ye." dia memegang pinggangku sambil memapah aku menuju kerumahnya. aku seperti budak kecil yang dipimpim tangan hanya mengikut telunjuk cikgu zaki. kami masuk rumah ikut pintu belakang. cikgu zaki seorang duda tapi rumahnya kemas dan teratur seperti ada isteri yang mengemas setiap hari. aku terus mengekori cikgu zaki ke kamar tidurnya. wangi dan suram. cikgu zaki melabuhkan bontotnya ke katil sambil menarik aku duduk disebalahnya. "kamu rindukan abg sayang kamu ke?" terkejut aku mendengar soalan cikgu zaki. "mana cikgu tau?" spontan jawapan itu keluar dari mulutku. "semua pelajar di dalam asrama ini dalam pemerhatian cikgu. hubungan kamu yang akrab pasti menjadi perhatian cikgu." dia memegang mukaku, matanya tepat menerung mataku. aku cuba larikan pandangan darinya, terasa begitu malu tetapi seperti ada satu kuasa yang mengawal otakku untuk membalas renungannya. benar kata kawan-kawanku. "kamu sayang dia?" aku mengangguk lemah.... "kalau cikgu bagi apa yang dia bagi, kamu sayang cikgu macam kamu sayang dia?" aku terkejut sekali lagi dengan soalan itu. "saya tak faham apa cikgu maksudkan." adakah cikgu tahu aku telah serahkan terunaku pada abg gendut? "kamu suka ni kan" cikgu zaki meraih tanganku lalu meletakkan di celah kangkangnya. aku menyentuh konek cikgu zaki yang bergerak-gerak disebalik kain pelikat. mataku menjeling pergerakan konek cikgu zaki yang semakin membengkak besar. dadaku mula berdegup kencang. terasa darah mengalir deras, ghairah, tapi malu, tapi aku betul-betul inginkannya saat ini. "jangan malu" lalu cikgu zaki melucutkan kainnya dan mencampakkan ke lantai. aku dapat melihat susuk tubuh cikgu zaki yang telanjang bulat dengan koneknya yang terpacak keras. besar macam pak hasan punya. aku mula menggenggam batang konek cikgu zaki. ternyata tapak tanganku tidak dapat mencengkam penuh. aku elus perlahan-lahan. cikgu zaki menutup matanya menikmatinya. dia menolak kepalaku mendorong ke celah kelangkangnya. aku faham keinginannya. lalu aku masukkan koneknya yang tegang kedalam mulutku. kukulum sambilku sedut-sedut. lidahku bermain-main di batangnya. puas aku kulum batang koneknya. aku mula menjilat kepala cendawan yang kembang berkilat. aku main dilubang kencing cikgu zaki. cikgu zaki mula mendesis keghairahan. aku jilat dari kepala terus menurunu batang konek lalu aku berhenti bermain-main di buah pelir cikgu zaki. cikgu zaki meramas-ramas rambutku tanda keikmatan yang tak terhingga. "sayang....... romen cikgu sampai cikgu puasnya, bekas bini cikgu dulu tak pernah buat macam ni. cikgu nak rasa macam yang ada dalam filem blue". terdengar suara garau cikgu tersekat-sekat. pengalamanku pasti akan membuatkan cikgu zaki yang menduda lama merasai kenikmatan yang tiada tandingannya. "aku berhenti menghisap koneknya "bekas bini cikgu tak pernah isap konek cikgu ke?" aku sambung menjilat pangkat koneknya sambil menggigit-gigit manja sambil menarik bulu jembutnya dengan mulutku. "ermmmm... sedap sayang, bekas bini cikgu dulu cuma kangkang jer, lepas main tidur, cikgu tak pernah puas. cikgu mesti tengok blue sambil melancap untuk puaskan diri, ni pun cikgu teringin nak rasa kamu puaskan cikgu macam cerita blue yang cikgu pernah tengok" jawapan orang tengah ghairah selalunya jujur. aku mula menindih cikgu zaki. "cikgu pernah main dengan lelaki?" aku ingin kepastian. "tak pernah. tak tau nak cari orang nak kena jolok. cikgu baru aja layan cerita blue gay tadi, mana tau rezeki turun dari langit jumpa kamu menangis rindukan konek" usik cikgu zaki. aku balas senyumannya lalu aku jilat dari pangkat koneknya terus kepusat. aku tarik bulu-bulu yang tumbuh disekitar pusatnya dengan bibirku. cikgu zaki mendesis kegelian. aku teruskan meneroka tubuh yang aku gemari. aku singgah ke putingnya. aku jilat, sesekali aku gigit-gigit manja membuatkan cikgu zaki memegang kuat kepalaku. aku puas menyusu tetek cikgu zaki kiri dan kanan. merah-merah bekas aku love bite di teteknya. aku terus menjilat lehernya. cikgu zaki memejamkan mata. aku tanda love bite di tengkuknya pula. kini mulutku mula beralih ke mukannya yang masih terpejam kenikmatan. bibirnya terketap. aku kucup bibirnya. ternyata dia membalas ciumanku. kami berkulum lidah. puas..... cikgu zaki menolakku kasar... kini dia mengambil alih menguasai permainan... dia menindihku sambil kami bercumbu-cumbuan, misainya yang tebal menyucuk-nyucuk pipiku.. mulutnya terus hinggap ketengkukku. aku lemah denga jilatan misai tebalnyanya. cikgu zaki meninggalkan gigitan cintanya padaku... aku pasrah, lemah dengan sedutannya pada tengkukku. aku relakan segala perbuatannya, ini kali pertama lelaki bermisai tebal hinggap ke tengkukku... cikgu zaki menyerang buah dadaku.. sebelah digigit sebelah di ramas-ramas. setelah puas menyerang buah dadaku berganti-ganti kiri dan kanan. dia membalikkan badanku meniarap, cikgu zaki menindihku terasa batang koneknya bermain di alur bontotku. keras, padat. dia mula menggigit-gigit manja cuping telinga ku sambil membisik "cikgu nak lubang kamu, dah lama cikgu tak tonyoh lubang" aku rasa seperti gel sejuk di sapu kasar ke lubang bontotku. jari cikgu zaki mula menerokai lubang bontotku... "Arggghhhh.... cikgu.... errrmmmm" aku pasrah diperlakukan sedemikian. cikgu zaki menggenggam erat batang koneknya dan menghalakan tepat ke lobang bontotku. begitu sukar untuknya meneroka lubang bontotku. dia menambah pelincir... disapukan gel di kepala cendawan yang berkilat. cikgu zaki menarik pinggangku dekat ke batang koneknya, membuat aku menungging. di pegang kuat kedua tangannya di pinggang ku sambil dia menghentakkan sekuat hati koneknya masuk ke lubang bontotku. aku menjerit kesakitan... Arrrggghhhhh.... cikgu zaki membiarkan koneknya terendam di dalam juburku seketika. aku menekup mukaku di tilam. "sedap sayang" dia terus memulakan sorong tarik batang koneknya. bunyi peha dan bontot kami berlaga memecahkan kesunyian malam itu. sesekali dia menjolok hingga masuk habis koneknya kedalam juburku. aku mengerang nikmat.. kalau pak hasan dulu henjut kasar dan tergesa-gesa. tapi cikgu zaki memang pandai menghenjut, tegap, kekar begitu memuaskan aku... bontot aku sesekali di tampar kuat... aku terkejut dan menjerit. tindakanku membuatkan cikgu zaki semakin ghairah "sedap sayang?" perkatan itu diulang setiap kali dia membenamkan sedalam-dalamnya koneknya ke juburku. "sedap............" aku membalas dengan suara yang menggetar keghairan dalam nikmat. henjutan lelaki tua yang berpengalam.... membuatkan aku lupa terus pada abg gendut... kenapa aku begitu mudah melupakan cinta kami kerana cikgu zaki. mungkin kerana aku telah merana selama ini, ditinggalkan kesorangan oleh abg gendut. cikgu zaki hadir untuk mengisi kekosongan jiwa dan batinku. cikgu zaki meregangkan kakiku, aku terkangkang luas. aku cuba menoleh ke belakang. cikgu zaki menghenjut sekuat hati, henjutanyan semakin laju, aku dapat rasakan buah pelir cikgu zaki berlaga-laga dengan bontotku. semacam seluruh batang bersama buah pelir cikgu zaki nak masuk kedalam juburku. aku tak tahan dengan henjutan yang perkasa ini. badanku mengikut bergoyang-goyang. mukaku terhentak-hentak di tilam. batangku yang keras dan buah pelirku terbuai-buai. cikgu zaki mula mendengus seperti kuda yang berlari kencang. nafasnya begitu hangat menghembus cuping telingaku. aku terasa geli bercampur nikmat bila misainya yang tebal bergesel cuping telingaku. aku semakin pasrah....dia mula menggigit cuping telingaku. aku rasai hentakan yang padu persama pancutan air deras yang hangat berhambur bebas berirama di dalam juburku. otot juburku mengemut-ngemut kepenatan. terasa kepala cendawan cikgu zaki terhenjut-henjut dalam juburku memuntahkan maninya banyak sekali. dia membiarkan batang koneknya terendam seketika. "plup" bunyi konek cikgu zaki di tarik keluar dari juburku. aku rasa pedih sungguh. ada lelehan air mani bercampur darah di pahaku. "pergi basuh" suara garau cikgu zaki menarik tangan ku ke bilik air. cikgu zaki menyiram badanku dengan air sambil senyuman puas di sebalik misainya yang tebal. di sabun celah kelangkangku.."lubang ni luka ya, ini lubang milik cikgu seorang tau, jangan bagi orang lain" cikgu zaki mencium pipiku, terasa misainya yang tebal dan tajam menyucuk pipiku. perasaan cinta dan kasih sayang bersemi kedalam tubuhku bersama benih air mani cikgu zaki. setelah kami sama-sama mandi bersabun. cikgu zaki mengambil sabun lalu melancapkan konek ku yang masih tegang. aku ingatkan permainan kami selasai rupanya kini giliran cikgu zaki memuaskan aku. dia memelukku, mulutnya buas menggigit puting tetekku. tangan melancapkan konekku. aku yang telah terangsang sekian lama memancutkan air maniku bersepah-sepah di atas lantai. cikgu zaki tersenyum lagi "puas" cikgu zaki mencuci sabun dan air maniku, kami mengeringkan badan dan tidurberpelukan. "terima kasih bagi cikgu rasa tonyoh lubang jubur kamu. ini pengalaman pertama kali cikgu rasa main lubang bontot. memang sedap, kemutanya sekeliling batang cigu dapat rasakan. selalu tengok kat cd blue macam sedap pelakon tu jolok lubang bontot. tapi cikgu tak pernah jumpa orang yang nak kena jolok. kalau cikgu tau lubang bontot sedap macam ni, tak adalah cikgu merana gersang sekian lama. sayang jadi isteri cikgu ye?" cikgu zaki mengucup dahiku. cikgu zaki berjalan menuju almari lalu mengambil minyak gamat. "sini sayang" lalu di sapukan dengan kasih sayang minyak gamat ke lubangku yang telah koyak cedera diteroka orang tua yang lama tak dapat lubang. "minyak gamat ni biar cepat sembuh. nanti boleh tonyoh lagi." dia mungucup pipiku sambil memeluk erat aku. "sayang... mulai saat ini panggil cikgu abg ye?, abangkan suami sayang" aku membalas pelukan dan tidur dilengannya yang pejal.....kini aku telah menjadi milik cikgu zaki. sampai bila aku akan menjadi pemuas nafsu lelaki-lelaki yang gersang? mungkin aku akan ditinggalkan cikgu zaki pula? aku pun tak tau kerana aku pun gersang terhadap konek-konek lelaki, tapi saat ini aku perlukan konek cikgu zaki untuk memenuhi rintihan batinku yang sentiasa dahagakan air mani lelaki yng hebat berjuang bersamaku diranjang......





Di rogol Pak Abu Driver Bas

Sudah tiga tahun aku dilayan mesra, cikgu zaki menganggap aku sebagai isterinya. aku menjalaskan tugas mengemas, memasak dan memberi nafkah batin yang setelah sekian lama cikgu zaki tidak dapat dari bekas isterinya. cikgu zaki adalah lelaki yang kuat seks. batang koneknya yang besar dan gemuk selalu sahaja keras mencanak mahukan lubang untuk direndam. hampir setiap malam cikgu zaki menonyoh lubang juburku. kadang-kadang bangun pagi sebelum ke sekolah pun sempat dia jolok lubangku dan menaburkan air benih yang hangat di pagi hari yang dingin. aku rela menyerahkan lubang juburku untuk menjadi tempat pemuas nafsu cikgu zaki. semenjak aku tinggal bersama cigu zaki, susuk badanku semakin menarik. mungkin kerana jagaan pemakanan dan batin yang secukupnya yang cikgu zaki berikan. sedar tak sedar aku sudah memasuki tingkatan lima. ini merupakan tahun terakhir aku tinggal di asrama ini. keputusan percubaan haritu begitu memberangsangkan. cikgu zaki begitu berbangga dengan keputusan peperiksaanku. setiap kali aku mendapat markah yang teruk cikgu zaki akan menyiksa batinku dengan tidak memberikan penangan koneknya yang hebat. aku terpaksa belajar bersungguh-sungguh untuk mendapat hentakkan padu setiap malam bagi memuaskan nafsuku. hasil usaha cikgu zaki, keputusanku sentiasa cemerlang. malam itu aku baring di pangkuan cikgu zaki. "sayang, mesti rindukan abang bila sayang masuk universiti" aku memulakan bicara. cikgu zaki menyucup dahiku. "cari universiti yang dekat sini, belajar je kat sana tapi duduk sini." suara yang tegas menjawab segala persoalanku. aku tersenyum manja. aku memeluk perutnya yang semakin bulat membuncit tanda cinta kami.mulut kami bertaut. aku terlalu bahagia bila misai cikgu zaki yang bebal menyentuh bibirku. kami berguling-guling berbals-balas serangan. kain pelikat kami entah kemana. kini kami berbogel tanpa seurat benang di ruang tamu yang malas terang benderang. memang sudah menjadi kebiasaan kami beromen, maklumla rumah ni hanya sebuah di tepi padang sekolah dan tak pernah ada tetamu waktu malam hari. cikgu zaki mengankatku kebilik. tanpa kami sedari di sebalik tingkat terdapat suatu susuk besar sedang menghendap kami bermadu kasih. rupa-rupanya sudah sekian lama dia memehatikan hubungan terlarang kami. tangannya turut mengelus-elus koneknya yang semakin keras setelah melihat perbuatan kami. nafsunya semakin membara mahukan lubang lelaki untuk di tonyoh. seperti menonton cerita blue. tapi pengalaman melihat live adalah yang lebih nikmat. "aku mesti cari jalan masuk rumah ni" fikir pak abu. patutla dia tak pernah pandang perempuan lagi lepas bercerai rupanya ada penyedap tiap malam. pak abu tersenyum sendiri. pak abu adalah kawan baik cikgu zaki kat sekolah ni. dia driver sekolah. maklumla tak ramai staff yang berkerja di asrama ni. tapi semenjak aku menjadi isteri cikgu zaki, hubungan mereka renggang. cikgu zaki tak mahu keluar malam walaupun pak abu jemput depan rumah. mana taknya nanti rugi tak dapat tonyoh lubang jubur aku sebab aku dah tidur dulu. pak abu pusing keliling rumah.dia mencari akal untuk masuk kedalam dan memuaskan nafsunya yang betul-betul membara. koneknya masih keras mencanang di sebalik kain pelikatnya. dia ke pintu belakang rumah dan memulas tombol pintu. "gila... pintu tak berkunci. ini peluang aku. dah lama aku idamkan tubuh montok budak derdua ni. malam ni tau la aku kerjakan cukup-cukup." bisik pak abu. senyuman penuh nafsu terpancar di muka pak abu. lidah pak abu tak habis-habis menjilat misainya yang tebal. jantungnya berdetup kencang. pak abu berjalan perlahan-lahan di dalam gelap sambil membawa tali menuju ke bilik tidur kami. aku yang terlena kepuasan setelah mendapat konek cikgu zaki tidak sedar kami diikat kaki dan tangan oleh pak abu. pak abu mengikat cikgu zaki seperti seekorlembu korban. tertonggeng bontot cikgu zaki naik keatas. cikgu zaki terjaga dari tidur, terkejut. dia cuba meronta-ronta minta di lepaskan tetapi kudratnya tidak mampu. pak abu terus membenamkan mukanya ke celah rekahan jubur cikgu zaki. diduaknya bontot cikgu zaki luas-luas. terus menujah-nujah lidahnya tepat ke rekahan yang berkedut. cikgu zaki sedar malam ini terunanya akan diragut oleh seseorang. mukanya yang terbenam ke tilam tidak dapat melihat pak abu. hanya dia sedar seorang yang mempunyai tubuh yang besar dan kekar akan merobek lubang juburnya. semakin lama jilatan pak abu membuatkan cikgu zaki semakin lemas dalam nafsu berahinya sendiri. dia rela diperlakuakan apasaja setalah lidah pak aku menyusuk-nyucuk lubang juburnya. cikgu zaki mengerang seperti seorang pelacur murahan. aku seperti tak percaya lelaki yang tegas, garang boleh menjadi seperti ini kerana jilatan pak abu yang rakus menghunus sambil menarik bulu-bulu di celah jubur cikgu zaki. sesekali kedengaran cikgu zaki merengek-rengek minta di jolok juburnya. pak abu berdiri, tangan nya memegang bontot cikgu zaki supaya tertonggek ke atas. dia meludah tapak tangannya dan menyapukan air liur di kepala koneknya yang mengeras mahukan jubur dari tadi. lubang cikgu zaki yang masih teruna terlalu ketat untuk konek dewasa yang gemuk seperti pak abu. cikgu zaki menjerit kesakitan. namun pak abu tidak menghiraukannya. dia terus menekan masuk seluruh batang koneknya sedalam mungkin. pak abu mula menarik dengan kasar batang koneknya. terasa seperti semua isi dalam jubur cikgu zaki mahu keluar. panas, hangat bila batang konek pak abu bergesel dengan dinding juburnya. kemutannya semakin kuat seperti mahu terberak di sorong tarik pak abu. rupanyanya inilah kenikmata bila batang konek masuk ke dalam lubang jubur. semakin lama henjutan pak abu. semakin nikmat rasanya. cikgu zaki mengetap bibir menikmati asakan ganas pak abu. pak abu memakin laju mendera lubang cikgu zaki yang ketat. dia tersenyum leret kearahku. renungan matanya menakutkanku. pak abu bernafas kencang dan henjutannya semakin laju dan ganas. badan cikgu zaki ke kiri kanan menerima pukulan yang ganas itu. tidak lama kemudian terdengan keluhan pak abu menandakan dia telah sampai ke puncak kenikmatan. benihnya penuh mengisi lubang jubur cikgu zaki. cikgu zaki keletihan, pengsan setelah di rogol ganas oleh pak abu. pak abu lepaskan ikatan pada cikgu zaki. dia menghampiriku lalu berbisik. "kalau kamu beritahu zaki, nahas kamu." dia membuka ikatanku. aku rasa selamat. tetapi fikiranku ternyata salah. pak abu menarik aku keruang tamu. koneknya masih keras mencanang bergoyang-goyang ke kiri kanan bila berjalan. dia menolak aku tertonggeng di tepi sofa. lalau terus meludah lubang juburku. koneknya yang tegang terus di tonyoh ke lubang juburku tanpa amaran. aku menjerit kesakitan. dia menari rambutku, membuatkan badan aku melentik kebelakang. hentakan kasar pak abu ternyata memecah kesunyian malam. aku menyemut seluruh batang pak abu membuatkan pak abu mengerang setiap kali sorongan. " sedap... patut la zaki bela ko... macam pantat perempuan." pak abu berbisik ketelingaku. dia semakin ganas menujah-nujah juburku. tekni ini mengingatkan aku kepada pak hasan. aku tak pernah menerima henjutan yang lama seperti ini. kakiku seperti menggigil setiap kali seluruh batang pak abu masuk sepenuhnya. pak abu bangga dapat menundukkan aku. habis tetek aku diramas-ramas kasar. aku menguatkan kemutan untuk mempercepatkan pak abu klimak. aku membalas kasar setiap di membenam koneknya. pak abu semakin kuat berdengus. in tanda dia akan pancut sekejap lagi. dia memusingkan badanku dan meletakkan kaki ku kebahunya. terasa buah pelinya berlaga dengan buah peliku. henjutannya semakin laju. dan... Arggghhhhhh.... sedapnya... "aku puas betul dengan kamu.. ingat kalau kamu beritau zaki, nahas kamu aku kerjakan." pak abu menari koneknya yang mulai layu berlendir. dia menarik tangan ku menuju ke bilik semula. dia menolak kasar aku ke arah katil. sampil tersenyum puas bercekak pinggang melihat dua jantan terbogel keletih di atas katil. pak abu menyarongkan semua kain pelikatnya dan meninggalkan kami dengan benih. aku terasa pedih di jubur. mesti terkoyak. aku membelek jubur cikgu zaki. ada darah bercampur air mani meleleh di pehanya. kesian cikgu zaki, ini pengalaman pertama terunanya di ragut jantan.



Cikgu Zaki demam kesan daripada di rogol Pak Abu tempoh hari. doktor memberi mc kepadanya. pegngalaman pertama di liwat, cikgu zaki begitu terseksa bila nak berak, lubang juburnya terasa pedih dan dia berak bercampur darah mungkin dinding ototnya terluka akibat henjutan kasar pak abu. Sebelum pergi ke sekolah aku menyediakan teh panas, roti dan biskut di sebelahnya. aku begitu sayang kepadanya menyucup dahinya. kasihku melihat keaadaanya membuat hatiku sebal terhadap pak abu. cikgu zaki membalas dengan senyuman lemah. aku menyucup bibir yang bertatahkan misai tebal lalu bangkit menuju ke pintu. aku berhenti seketika lalu menoleh ke arah cikgu zaki. berat rasanya hatiku hendak meniggalkannya sakit seorang diri di rumah. balik dari sekolah, aku memasakkan bubur ayam untuk cikgu zaki. ku angkat badannya naik sedikit supaya senang aku suapkan makanan ke mulutnya. cikgu zaki memelukku. air matanya berlinangan. mungkin dia terharu dengan layananku. aku membalas pelukannya. setelah selesai makan, aku membetulkan badan cikgu zaki supaya di dalam keadaan selesa. aku selimutkannya. lalu aku bersiap-siap untuk aktiviti kokurikulum. petang ni aku berseluar pendek putih dan menyaruh jersi biru berjalur putih. cikgu zaki selalu menyatakan aku seksi bila menyarungkan jersi. dia selalu menarik putingku yang tersembul pada jersi yang licin. aku tersenyum sendirian melihat dadaku di cermin. aku tidak begitu fokus menjalani latihan hari ini. mungkin otakku masih teringatkan cikgu zaki yang sakit di rumah. aku berhenti berehat dan duduk ditepi dadang. fikiran aku terus melayang. kakiku aku lunjurkan, tangan kon menongkat kebelakang menahan badanku. nyamannya tiupan agin petang yang menghembus mukaku setelah penat berlatih. peluh jantan habis membasahi seluruh tubuhku. tanpa aku sedari pak abu yang asyik memerhatikanku dari garaj melangkah menghampiriku. dia mencangkung di belakangku. aku terkejut kerana misainya bergesel dengan cuping telingaku. "ikut aku, kalau tak nahas kamu aku kerjakan" suara pak abu kasar megarahkanku. aku menoleh ke arah suara itu. hampir sahaja mukaku tercuimnya. "pak abu, tolongla jangan buat macamni lagi... pak abu taukan tubuh saya ni milik cikgu zaki. dia demam kat rumah lepas pak abu rogol dia hari tu" aku merayu kepada pak abu. " aku peduli apa yang aku nak cuma lubang jubur kamu berdua. sekarang zaki dengan kamu dan jadi milik aku." mukanya bengis sambil tangannya menarikku supaya mengikutnya. aku bangkit dari padang dan terpaksa mengikutnya. kami memasuki garaj tempat jagaan pak abu. pak abu mengunci pintu garaj, lalu menekan tubuhku supaya berlutut di hadapannya. mukaku betul-betul di hadapan kelangkangnya. kelihatan bentuk koneknya yang mulai membengkak di sebalik seluarnya. pak abu membuka ikatan tali pinggang dan melucutkan seluarnya. terpelanting konek pak abu yang separa tegang dan menyentuh mukaku. "isap" kasar sungguh arahanya. aku membuka mulut, pak abu menggenggam koneknya dan menonyoh masuk kemulutku dengan kasar. dia mencengkam kuat kepalaku supaya batang koneknya masuk sepenuhnya ke mulutku. paka bu mula menghenjutkan keluar masuk btang koneknya dengan kasar. mulut aku di rogol sedalam-dalamnya. aku tersedak setiap kali kepala konek pak abu menyentuh tekakku. pak abu tidan menghiraukan air liurku yang meleleh jatuh ke lantai. sekaranga dia dikuasai dengan nafsunya. pak abu mendesah kesedapan setiap kuluman, terasa kebas mulut ku di rogol pak abu, hingus dan air mataku tidak dapat kubendung. semuanya meleleh ke lantai bersama air liurku. puas pak abu merogol mulutku. "pusing belakang. aku tak puas liwat juburko haritu" pak abu membalikkan tubuhku. sekali retap sahaja seluarku telah terlorotke bawah. "ermmm....sedap bontot ni" pak abu terus menujahkan koneknya yang basah dengan air liurku ke lubang juburku. "arghhh.... sakit pak abu" aku merintih. pak abu menekan badanku supaya membongkok dan bontotku menungging. tanganku dilipat kebalakang supaya aku tidak dapat melawan kehendaknya. pak abu menghentak sekuat hati koneknya masuk sedalam-dalamnya ke juburku. aku menjerit kesakitan setiap kali hentakan pak abu. dia mula menggigit tengkuk ku, lidahnya bermain-main di cuping telingaku. lututku mula menggigil, terasa begitu lama pak abu menghenjutku dari belakang. belum ada tanda-tanda pak abu akan memancutkan airnya. puas pak abu meneroka segenap lubang ku dari arah belakang. dia menyuruhku baring di atas lantai. kakiku di angkat kebahunya. pak abu terus menikam dan menghenjut lubang juburku lagi. aku lulai rasa kebas pada lubang juburku. seperti tidak dapat mengemut konek pak abu. namun pak bau masih gagah menjolokku. puas menjonjolok di tengah, dia bertukar posisi menjolok kekiri juburku. juburku mengemut seluruh batang pak abu kembali. kemudian dia menukar posisi ke kanan pula. suatu sensasi yang baru. selalunya aku hanya di jolok dari arah belakang. ternyata pak abu memang bijak memuaskan pasanagnnya. konekku mulai tegang dengan henjutan deras pak abu. pak abu melihat konekku yang tegang terus melancapkan aku sambil menghenjut kasar juburku. terasa seperti besi yang hangat keluar m,asuk dari juburku. semacam semua isi dalam juburku nak terkeluar ketika ini. aku mulai terasa ingin klimaks. aku cuba menahan supaya tidak terpancut. juburku begitu kuat mengemut untuk menahan dari terpancut. keadaan ini membuatkan pak abu pun mula mendesah.... "sedapnya.... kemut kuat..... celaka ketatnya lubang ni" pak abu mula merapu kenikmatan.... fikiranku hanya untuk menahan dari terpancut. tapi aku tidak berdaya menahan lagi dan akhirnya........ "arghhh........" air maniku terncut tinggi hingga terkena misai pak abu. pak abu menjilat air maniku. sambil tersenyum... dia juga mula ngerang dan memancutkan air maninya ke badanku. hangat, pekat banayak sungguh air maninya. berketul-ketul. pak abunyapu air mani kami. dia menjilat, lalu menyuakan air mani itu ke mulutku. aku hanya mengikut apa yang pak abu arahkan. "bontot kami ni memang lebih sedap dari pantat mak cik kamu tau la aku ajar lagi nanti." pak abu bersuara kepuasan sambil menindih aku yang lemas keletihan setelah di rogol pak abu. pak abu mengarahkan aku membersihkan diri di paip tempat basuh kereta. dia menggosok lubang juburku yang baru dijolok ganas. "puas sungguh main dengan kamu..." pak abu memujiku. namu aku rasa takut sekiranya perkara ini di ketahui cikgu zaki. tapi aku tak tau buat apa untuk mengelakkan pak abu yang mahukan kenikmatan lubang juburku. aku menyarungkan semula pakaianku dan pulang kerumah dengan longlai. habis tenagaku setelah di rogol pak abu. tapi ada perasaan puas di sudut hatiku seperti aku juga relakan perbuatan pak abu merogolku. mungkin henjutan ganas yang pak abu... aku pun tak tau.....





Pak Abu Memancing Cikgu Zaki

Semenjak Cikgu Zaki di rogol Pak Abu, hubungan aku semakin renggang. Cikgu Zaki mulai jarang menjamah juburku. Dia tidak mahu nyakiti juburku kerana terlalu menyayangiku. Setiap kali kami bermesra, dia cuba mengelakkan dari menyumbatkan koneknya masuk ke dalam lubang juburku. Aku sangat dahagakan konek Cikgu Zaki. Aku tidak dapat merasa kehebatan, kehangatan koneknya yang selalu terendam dalam juburku seperti dulu lagi. Kami hanya melancap bersama untuk melampiaskan keinginan nafsu masing-masing. Tapi tanpa pengetahuan Cikgu Zaki, aku menjadi pemuas Pak Abu tanpa kerelaanku. Pak Abu sudah tidak segan silu untuk meratahku setiap kali koneknya mengeras. Pantang tengok aku berseluar pendek dan berpeluh, nafsunya melonjak-lonjak mahu menyumbatkan koneknya kelubang juburku. Pak Abu stim bila tengok lelaki yang mempunyai tubuhku memakai seluar bola. lebih-lebih lagi bila pakaianku mula melekat pada tubuhku dan basah berpeluh. Habis seluruh tubuhku di cium dan di jilat. tetekku akan di gomol dan putingku akan di gigit-gigit. misainya yang tebal menyentut tetekku membuatkan aku lemah dan menyerahkan tubuhku untuk di jamah Pak Abu. Kalau dulu aku cuba melawan Pak Abu bila mahu merogolku, kini aku yang rela untuk di rogol Pak Abu. kadang-kala aku sengaja membuat aksi menggoda supaya Pak Abu ghairah dan datang memaksaku main di garaj kereta, di dalam bas, mahupun di stor menyimpan alat ganti kereta. Setelah aku menamatkan Tingkatan 5, aku mendapat memasuki Universiti. Cikgu Zaki begitu bangga dengan keputusanku yang cemerlang. tapi aku susah hati kerana akan berjauhan selama seminggu dengan Cikgu Zaki. Pasti aku tidak dapat menahan rinduku pada koneknya yang menjadi pujaan hatiku. Aku bersyukur kerana dapat melarikan diri daripada konek Pak Abu yang sentiasa tegang. Aku sangat takut sekiranya perbuatanku menyerahkan juburku pada Pak Abu walaupun tanpa kerelaanku sepenuhnya di ketahui Cikgu Zaki. Cikgu Zaki menyuruhku tinggal di asrama Universiti kerana aku ditaja biasiswa hasil keputusan SPMku yang cemerlang. Setiap minggu dia akan menjemputku untuk pulang ke rumahnya. Cikgu Zaki begitu rindukan aku setibanya di rumah. Dia terus menarikku ke bilik dan mencumbuku. aku membalas ciumannya lalu misainya yang tebal basah apabila air liur kami bersatu. Pakaianku dilepaskan satu persatu, lalu di campakkan jatuh ke lantai. aku meleraikan ikatan tali pinggang Cikgu Zaki. Dengan sengaja mendera batin Cikgu Zaki dengan melambat-lambatkankan mebuka zip seluar. Aku melurutkan seluar Cikgu Zaki, Kelihatan benjolan pada seluar dalam berwarna putih yang di pakainya. terdapat tompokan air mazi membasahi bentuk kepala cendawan yang masih dibungkusi seluar dalam putih. Aku terus menghidu dan menggigit-gigit manja kepala cendawan Cikgu Zaki. ku tarik seluar dalamnya, lalu terpelanting batang konek Cikgu Zaki yang sememangnya ingin dihisap dengan ganas oleh mulutku. tanpa berlengah, aku terus memasukkan seluruh batang konek Cikgu Zaki ke mulutku. Habis aku telan semuanya. Cikgu Zaki menutup mata sambil mengetap bibir merasai kenikmatan yang semakin jarang dirasai. aku mengulum konek Cikgu Zaki, sesekali aki berhenti dan menjilat kepala cendawan yang mekar gagah tegap berkilat. aku jilat dari lubang kencing perlahan menuju pangkal koneknya, jilat keliling pangkal konek, terus menuju ke buah belir Cikgu Zaki yang melayut sambil menyedut-nyedut kedua-dua biji nikmat Cikgu Zaki. "Abg rindukan Sayang, sayang ulang alik dari rumah je lah, boleh?" Terdengar suara garau Cikgu Zaki. "Errrmmmm....." jawabku yang sedang asyik mengulum konek dan buah pelir Cikgu Zaki. Cikgu Zaki memelukku dari belakang. aku sudah bersedia untuk memenuhi kehendak Cikgu Zaki. bontotku kuangkat menonggeng sedikit supaya senang batang konek cikgu zaki menerobos lubang juburku. Batang konek cikgu Zaki yang keras umpama batu digeel-geselkan ke alur bontotku membuatkan konekku turut menegang. Cikgu Zaki menggenggam koneknya lalu menghunuskan tepat ke lubang juburku. Aku bersedia untuk ditonyoh. Aku memberikan laluan batang konek Cikgu Zaki menerobos juburku sambil aku kemutkan dindingku berirama supaya memberikan sensari yang Cikgu Zaki idam-idamkan. Cikgu Zaki mengerang kesedapan setiap kali aku mengemut batang koneknya yang tertancap padu di dal;am ruang juburku. Sesekali terasa hembusan kuat dan hangat nafas Cikgu Zaki ke cuping telingaku. Cikgu Zaki terus menyorong tarik batang koneknya yang begitu padat dalam juburku. terasa begitu lama juburku tidak di jamah koneknya. aku betul-betul rindukan saat yang romantik bersetubuh dengan lelaki yang aku cintai. yang aku anggap suami. Nafas Cikgu Zaki semakin deras menderu. Henjutanya semakin laju mengayuh ketepian. Aku memastikan kemutanku semakin kemas untuk memastikan Cikgu Zaki puas melayari bahtera kali ini. "minum air abg......" Aku faham arahan Cikgu Zaki, Cikgu Zaki menarik keluar batang Zakarnya yang semakin hampir memuntahkan air mani. "pluppp...." bunyi batang konek Cikgu Zaki terlepas dari kemutan dinding juburku. Aku membalikkan tubuhku memandang wajah Cikgu Zaki yang berkerut-kerut menahan kenikmatan. Cikgu Zaki mengesot kehadapan dan kini celah kelangkangnya betul-betul berada di mukaku. Aku terus merai buah pelir Cikgu Zaki mengisap kasar. aku jilat dari pangkat juburnya terus ke pangkal konek. aku tekan lidahku kuat-kuat ambil menggigit manja buah pelirnya yang tebuai-buai. Cikgu Zaki memejamkan matanya sambil mengtap bibir, tangannya laju melancapkan koneknya yang tegang. Kepala cendawan Cikgu Zaki berkilat dan mengembang besar. aku tidak pernah lihat kepala cendawan Cikgu Zaki sehebat ini. Cikgu zaki mula menarik-narik rambutku. "buka mulut.... Arghhhhh...... ohhhh.... Arghhhhh...." keluh kesah Cikgu Zaki ketika air maninya yang pekat berketul-ketul memenuhi ruang mulutku. terasa hangat pancutan yang deras bertaburan di mukaku. Air maninya yang memenuhi mulutku terusku telan. Lidahku menjilat saki baki air mani yang meleh di bibir. Cikgu Zaki menyapu air maninya berketul-ketul di mukaku dengan jarinya lalu menyuruhku menjilatnya. Aku menjilat jarinya sambil sengaja aku gigit manja jarinya. Cikgu Zaki tertawa dengan keletahku. "Minum air abg supaya sayang ingatkan abg seorang, jangan nak menggatal dengan jantan lain kat universiti." tegas dan garau Cikgu Zaki mengigatkan aku. Terasa seperti gam melekit dimukaku aku tidak rasa selesa air mani Cikgu Zaki mula mencair dan mengering di mukaka. Aku cuba bangkit dari katil, tetapi Cikgu Zaki menolak ku baring semula dan menindihku. Dia menjunamkan misai tebalnya ke putingku. Aku mengerang kelazatan bila misai tebalnya menyucuk-nyucuk putingku. Cikgu Zaki mendera putingku dengan gigitan manja yang menggoda. aku memegang erat kepalanya kenikmatan. konekku mulai mengeras. Cikgu Zaki tau inilah kelemahanku. tangannya menggenggam konekku sambil melancapkan aku. aku mengeluh kesah. aku jadi tak keruan di lakukan sebegitu. terasa air maniku mahu terpancar. "sedapnya bang......sayang nak pancut" Cikgu Zaki tidak menghiraukanku. dia terus melancapkan konekku dengan laju. terasa badanku mulai kejang. aku merapatkan pehaku sambil mengangkat bontotku. aku benar-banar tidak dapat membendung lagi... "Argggghhh......" aku menghamburkan pancutan air mani yang deras dan banyak sekali. Air mani ku mengenai badan Cikgu Zaki dan bertaburan bebas di perutku. Cikgu Zaki menciumku. "Puas?" Aku mengangguk lemah setelah keletihan melayan nafsu orang yang paling aku sayangi. Cikgu Zaki memapahku masuk kebilik air. Kami mandi bersama-sama. Terasa begitu lama kami tak merasai kenikmatan yang hebat seperti ini. Kami tidur sebentar untuk menghilangkan penat bertarung pedang..... beberapa bulan pertama aku sungguh sengsara kerana berjauhan dengan Cikgu Zaki. Aku akan menyimpan kenikmatan ini untuk selamanya. Beberapa bulan berlalu, Pak Abu sudah lama tidak mendapat lubang jubur untuk ditonyoh. Keinginannya membuak-buak. Pak Abu sudah meneliti rutin aku balik bercuti setiap minggu ke rumah Cikgu Zaki. Kesempatan ini harus digunakan untuk menjerat sepasang suami isteri yang duduk berjauhan. Pak Abu mencari jalan untuk menjamah jubur pasangan ini. dua-dua jubur telah Pak Abu tonyoh dengan ganas. Petang minggu ni Pak Abu sengaja datang bertandang ke rumah Cikgu Zaki. aku bersiap-siap untuk pulang ke asrama universiti. Pak Abu bergaya sambil tersenyum melihatku. Dia terus bersembang dengan Cikgu Zaki. sesekali aku melihat tangannya mengambil kesempatan menepuk bontot Cikgu Zaki atau mengelus-elus tangan Cikgu Zaki. aku merasa cemburu dengan sikap Pak Abu. Aku sudah siap dan mengangkat beg galasku keruang tamu. "Dah nak balik ke?" Garau suara pak Abu. Aku hanya mengangguk dan tersenyum. "Siapa yang hantar?" Pak Abu menambah soalan. Aku hanya menuding jari menunjuk ke arah Cikgu Zaki. "Jomla Pak Abu hantarkan, Pak Abu pun nak kebandar ni. Bosanla keluar seorang-seorang, balik nanti ada juga temankan Zaki kan." Pak Abu cuba memancing Cikgu Zaki. Cikgu Zaki yang tidak mengenali perangai Pak Abu yang sebenar begitu gembira menerima pelawaannya. Di dalam fikiran Pak Abu hanya ingin menutuh jubur kami berdua. Giannya terhadap kenutan lubang sempit kami sentiasa terkenang-kenang sehingga mengeraskan koneknya setiap malam. Aku seperti tidak menyangka sikap Pak Abu berbeza sekali. Sikapnya begitu ganas ketika merogolku. namun kini sikapnya begitu mengambil perhatian terhadapku. Kami singgah minum de gerai tepi jalan untuk menghilangkan dahaga. Pak Abu belanja kami minum dan makan laksa. dia tidak habis-habis merenungku sambil tersenyum nakal. Aku tahu apa yang sedang Pak Abu fikirkan. Setelah selalai menikmati makanan di gerai itu kami meneruskan perjalanan ke asrama universitiku. Pak Abu menurunkan aku di tepi pagar asrama. Aku menjabat salam Cikgu Zaki dan mencium pipinya dengan kasih sayang. kemudian Pak menjabat tangan Pak Abu. Pak Abu mengambil kesempatan ini menciumku. terkejut aku dibuatnya. Aku mendapati di telapak tanganku note RM50. "Buat belanja jangan membazir" Pesan Pak Abu sepertinya seorang bapa yang penyayang. Mereka masuk ke dalam kereta dan beredar meninggalkan aku sendirian. Aku melambai sehinggalah kereta Pak Abu hilang dari pandangan. Hari mulai gelap. pak Abu rancak berbual dengan Zaki. Dia sengaja menjurus cerita yang meransangkan nafsu Zaki. "Kita singgah sekejap menikmati keindahan malam kat tasik ye Zaki" Pak Abu sengaja memandu keretanya menuju ke taman tasik. Zaki tidak dapat menolak keinginan Pak Abu. Kereta di berhentikan. Pak Abu keluar dari perut kereta lalu terus melangkah menyusuri kegelapan taman tasik di malam hari. Zaki mempercepatkan langkah untuk mengekori Pak Abu. Pak Abu berhenti di sebalik pokok yang rimbun menhadap ke tasik. jauh dari pandangan orang lain. Tangannya kasar merentap Zaki, dia memeluk erat Zaki. "Aku lama idamkan tubuhmu Zaki" Zaki terkejut tapi tidak menolak perbuatan pak Abu. Pak Abu terus menggomol tubuh Zaki. misainya yang tebal bertaut di leher Zaki sambil lidahnya menjilat-jilat leher Zaki. Zaki pasrah dengan kelakuan Pak Abu. Dia sudah menduga Pak Abu sememangnya inginkan tubuhnya seperti yang telah berlaku dari mula perjalanan lagi. Sebenarnya Zaki juga ingin mencuba lubang jubur pak Abu tanpa pengetahuan Pak Abu. mereka beromen di balik pokon yang rimbun melempiaskan keghairahan yang terangsang sekian tadi. Pak Abu mula meraba konek Zaki yang mengeras di dalam seluar. Dia menarik zip seluar zaki dan melurutkan seluar dalam zaki supaya dapat menyentuh konek zaki yang hangat dan keras. Zaki turut melakukan perbuatan yang sama. mereka benar- benar hanyut dalam nafsu yang tidak dapat dibendung lagi. Pak Abu memang jaguh kalau menggoda, rayuannya membuat zaki akur untuk menghisap koneknya di kawasan terbuka. walaupun gelap, namun taman ini pasti akan hadir insan yang tidak dijangka bila-bila masa. Pak Abu Mengeluarkan koneknya yang keras mencanak. Zaki mengulum konek Pak Abu..."Sedap.... Zaki sedut kuat lagi... masuk dalam-dalam" rengek Pak Abu. Sepuluh minit Zaki mengulum konek Pak Abu, kini giliran Pak Abu pula ngulum konek Zaki. Pak Abu menyerang konek Zaki dengan ganas. Zaki terangkat-angkat bontot bila kepala cendawannya menyentuh tekak Pak Abu. Badannya tersandar di batang pokok melikmati setiap sedutan mulut Pak Abu seumpama vacum. Nikmat sedutan orang tua yang berpengalaman. Kemudian Pak Abu menyuruh Zaki menungging memegang batang pokok. Dia terus menjunamkan mukanya di celah belahan bontot Zaki. Habis di jilat rekahan jubur Zaki yang berbulu. sesekali mulutnya menarik-narik bulu yang terdapat disekitar jubur Zaki. Zaki mengerang kenikmatan. Pak Abu geram dengan jubur zaki lalu menggigit kedutan jubur Zaki. Zaki menjerit kenikmatan. Pak Abu pula menghadap batang pokok lalu menunggingkan bontotnya melentik. Zaki mengulangi perbuatan Pak Abu.. "Sedap Zaki.... pandai sungguh ko memuaskan juburku" Pak Abu mederam kenikmatan. Zaki menggigit bontot pak Abu yang pejal.. Pak Abu tidak dapat menahan keinginannya menjolok jubur Zaki. Di tarinya zaki, lalu disuruhnya menonggeng seperti anjing. Pak Abu Mengangkang di atas bontot Zaki yang melentik. Koneknya digenggam kemas supaya masuk tepat ke lubang jubur Zaki. Zaki seperti ketakutan. pengalam di rogol tempoh dulu membuatkan dia trauma. Namu pak Abu tidak menghiraukan Zaki. dia terus menyorong tarik koneknya. zaki dengan spontan mengemut-ngemut batng yang berlaga dengan dinding juburnya. sakit yang dirasai semakin hilang. kini berganti dengan nikmat. dulu dia tidak rasa nikmat sebegini. Sampai lenguh Zaki menungging Pak Abu masih belum nampak mahu menamatkan tujahannya. Kemudian Zaki berdiri lalu memaksa Pak Abu menonggeng. Zaki menjolok jbur tua Pak Abu. Pak Abu terkejut dengan tindakan Zaki namun tidak sempat berbuat apa-apa. dia kini menikmata tujahan yang nikmat dari Zaki. Pak Abu menyepit konek Zaki dengan kemutan yang kuat. Zaki semakin melajukan tujahan... koneknya memuntahkan airmani ke dalam bontot Pak Abu. Terasa letih menguasai diri. koneknya mulai mengendur dan keluar bersama lelehan air mani menitik ketanah dari lubang jubur Pak Abu. Pak Abu tersenyum puas. dia mengangkat sebelah kaki Zaki lalu menonyoh koneknya sedalam mungkin. Pak Abu menjubur Zaki sekali lagi. kali ini henjutannya laju dan kuat. henbusan nafasnya semakin laju... Pak Abu sudah sampai kehujungnya. Dia mekan Zaki supaya mencangkung di hadapannya. Pak Abu meghalakan konek tepat ke muka Zaki. "Nganga.... minum air aku" arah Pak Abu... Zaki menganga dan Pak Abu menghamburkan air maninya yang pekat dan kental setelah sekian lama di peram dalm buah pelirnya yang bergantungan. Kepala koneknya masuk ke dalam mulut Zaki sedalamnya. terasa air deras mengalir pekat melalu tekak Zaki. Zaki menyedut-nyedut saki baki yang tertinggal di lubang kepala konek Pak Abu seperti yang aku selalu buat ke atasnya. Pak Abu kenyiluan diperlakukan sebegitu tetapi membiarkan Zaki menghirup segenap air maninya. mereka membetulkan seluarnya lalu menuju kereta seperti tiada apa-apa yang telah berlaku antara mereka. Pak Abu memulakan bicara seperti biasa. Mereka singgah minum di kedai mamak sebelum balik ke rumah. Namun Pak Abu sentiasa tersenyum setelah dapat apa yang di idam-idamkan sel;ama ini. Sekiranya mudah sungguh untuk menawan hati Zaki, pasti dia tidak merogol Zaki dulu. Pak Abu menghantar Zaki hingga ke pintu rumah. "Zaki.... aku anggap ko macam isteri aku..... sebab ko dah minum air aku tadi, aku nak ko ingat peristiwa ini sampai bila-bila. aku betul suka kat jubur kamu." Pak Abu mengucapkan ucapan cinta yang mencairkan jiwa Zaki. Pak Abu mengucup mulut Zaki sambil memeluknya. misai dewasa yang lebat mereka bertaut lama. mereka lupa dia bercumbuan di kawasan terbuka. Zaki tercegat di depan pintu sehingga pak Abu hilang dalam kegelapan malam... rasa bersalah menduakan aku terasa di lubuk hatinya...... namun kenikmatan bersama Pak Abu tidak dapat membendung segalanya.... Dia mula dilamun cinta untuk memuaskan nafsu serakah Pak Abu yang pernah merogolnya. namun Zaki tidak pernah menyangka orang yang budiman itu yang pernah merogolnya sehingga dia demam seminggu.... Zaki menghempaskan tubuhnya di katil... masih terasa air mani pak Abu di tekaknya... nikmat sekali rasanya... dia mula terlena...... Pokok menjadi saksi persetubuhan mereka..





Abang Teksi

Aku tidak menyangka aku begitu mudah mengikuti orang yang baru beberapa minit aku kenali. Mungkin wajahnya yang ikhlas untuk menolongku... atau mungkin aku tak sanggup lagi hidup bergelandangan. terus terang aku jatuh hati melihat susuk tubuh abg teksi ini. Aku suka melihat wajah bertatahkan misai tebal yang selalu menguntumkan senyuman. namun aku takut sekiranya keinginan terhadap kaum sejenis aku menyebabkan yang baik hati ini akan menjauhkan diri dariku.

Kulitnya hitam manis semanis senyumannya yang setiasa menguntum. hatiku cair bila wajahnya merenungku....ingin rasanya aku menghampiri untuk mengucup bibir yang bertatahkan misai tebal. akan ku lumati bibirnya, kusedut-sedut lidahnya sehingga dia keghairahan. mungkin selalu berjemur di terik matahari untuk mendapatkan pelanggan menyebabkan kulitnya begitu gelap.. Umurnya mungkin dalam lingkungan 40an, tapi badannya masih padat, sedap untuk digomol setiap malam, perutnya buncit padat tersarung dalam uniform putih pamandu teksi. seluarnya yang mebungkus padad ponggong pasti mengiurkan jejaki yang meminati kaum sejenis seperti aku. sambil duduk desebelah pemandu, aku merenung wajahnya yang tenang. Saat ini aku benar-benar sangat terhutang budi terhadap kebaikan yang di berikan kepadaku. apa saja yang di mintanya pasti akan aku lakukan semampuku untuk membalas budinya.

kami memasuki perumahan agak mewah, gated house. aku semacam tak menyangka hidup semewah ini. teksi memasuki ruang rumah banglo semi-D. tapi aku tidak berani untuk bertanya lebih lanjut. mengajak aku masuk ke dalam rumah. luas ruang tamunya, tetapi berselerak dengan surat khabar dan bungkusan makanan yang tidak di buang. Jom, abang tunjukkan bilik tidur. aku mengekorinya menuju bilik tidur. wah katil besar....enaknya kalau dapat tidur atas katil yang empuk ni. bilik lain semuanya tertutup rapat. bilik tidur pun berselerak dengan pakaian yang bersepah dilantai. aku meletakkan beg sandang ku di tepi dinding. berdiri tecengat memerhatikan yang selamba mananggalkan pakaiannya satu persatu di hadapanku.

kini hanya memakai seluar dalam... ternyata jelas kelihatan bonjolan di hadapan yang menjadi idamanku selama ini. terlalu lama aku tidak dapat kenikmatan bonjolan itu. aku pura-pura cool... walaupun hatiku betul-betul berdebar mehidak bonjolan yang mengiurkan. aku melihat seluruh tubuh yang tidak bersalut sehelai benang pun. perutnya yang boroi terasa sahaja aku ingin memeluknya dan menggomol sepuas-puasnya. teteknya yang gebu.. ingin sahaja aku ramas-ramas danku gigit-gigit manja sehingga menjerit kenikmatan namun itu semua hanya angan kosongku yang kegersangan setelah sekian lama tidak dapat curahan air mani lelaki...

pintu bilik mandi pun dah tertanggal. mencapai tuala lalu mencampakkan kepadaku. "pergi la mandi... jap lagi kita pergi makan kat luar. selalunya abang bungkus je. tapi mi ada ni boleh teman abang borakkan..." senyumannya menggoda... mata aku masih tidak dapat mengelak dari merenung bonjolan . "abang madi dululah..." dia terus menuju ke bilik air lalu menanggalkan seluar dalamnya dan ditinggalkan bergulung di atas lantai. terkontang-kanting koneknya yang gemuk mengetu-ngetuk pahanya kiri dan kanan setiap kali dia melangkah. "tengok apalagi tu.... cepat la mandi.. abang dah lapar ni.." aku masih teragak-agak... adakah ni species sama macam aku..

aku tak berani untuk memulakan... takut nanti di halau , tak pasal-pasal kena merempat macam dulu. tapi aku turut berbogel dan sengaja berdiri dipintu bilik mandi seolah-olah menunggu gilaran. tapi hatiku begitu inginkan tubuh yang dibaluti buih sabun... aku pura-pura bersembang dan membuat kelakar untuk menanti giliran mandi. "tolong gosok belakang abang..... tak sampai la" seolah-olah orang mengantuk di sorongkan bantal aku terus sahaja berada di belakang lalu menggosok belakangnya.... konek aku mula mengeras sebaik sahaja menyentuh badan yang padat. tanpa aku sedari tanganku mulai menggosok-gosok lalu meramas-ramas bontot yang pejal. tanganku menepisku. dia terus mengambil tuala dan keluar dari bilik air... aku merasa kecewa.. aku cepat-cepat membasuh sabun yang melekat di badanku. senyum melihat aku keluar dari bilik mandi... di mencampakkan kain pelikat kepadaku... aku mengeringkan tubuhku, namun mataku tak puas melayari segenap susuk tubuh .

kami berjalan bersama menuju ke kedai makan tomyam tak jauh dari rumah. belanja aku makan tomyam malam ni. sedapnya... lama sungguh aku tak menjamah nasi rupanya. selama aku hidup gelandangan aku haya makan roti sahaja. "esok ikut abang jumpa kawan abang" ada kerja kosong kat tempat dia kerja. tapi jangan buat perangai pulak, kerja rajin-rajin." memulakan perbualan selepas kenyang aku melantak. dia menghidupkan rokonya... kepulan asap rokok sedikit menyesakkan dadaku. melambai pelayan kedai lalu membayar.... "jom balik, mengantuk pulak bila perut dah kenyang"

terus menelentang terkangkang di atas tilam. sekejap sahaja sudah terdengar dengkuranya. aku masih terkebil-kebil melawan nafsuku yang menghangatkan malam ini. mataku melihat benjolan di celah kelangkang tegak berdiri di sebalik kain pelikat yang membungkusi bontotnya yang padat. walaupun cahaya samar, mataku begitu jelas dapat melihat segenap urat yang berselirat pada batang gemuk . aku singkap kain yang dipakai . ternyata dia tidak sedar apa yang aku buat ke atasnya.

nafsuku semakin menggila bila melihat konek dengan lebih dekat... aku terus menghidu bau aroma konek yang telah lama aku tidak jumpa. aku terus menjilat seluruh batang yang keras berurat.. ku masukkan ke dalam mulutku.. kukulum keluar masuk sambil lidahku memintal-mintal konek yang aku giankan dari tadi. konek penuh dengan air liurku... basah pangkal koneknya. sesekali aku gigit-gigit manja koneknya. puas aku mengulum dan menyedut daging keras berurat milik . aku mengalir ke buah pelir yang mengkal berbulu. aku sedut sebiji berganti-ganti kekiri dan kanan. sesekaliku tarik tarik kerandut yang membungkusi buah yang tergantung kemas. aku semakin geram dengan buah pelir ... aku masukkan kesemuanya sehingga bibirku menyentuh pangkal juburnya.

tidak berdengkur lagi... kini dengkurannya bertukar menjadi erangan yang berat... begitu menikmati layanan yang aku berikan.... habis seluruh bahagian konek, pangkal konek sehingga alur juburnya aku jilat... dengan kepakaran yang aku ada pasti lelaki yang aku goda akan mengidamkan saat ini. aku menyerang pangkal konek sehingga mukany berkerut menahan kenikmatan. lidahku terus aku tarik menuju pusat . aku berhenti seketika bermain main di pusat .... perutnya yang buncit kuusap-usap manja... bulu-bulu di pusatnya yang bercantum dengan bulu koneknya begitu kemas dijaga rapi. bibirku menarik bulu-bulu yang ada di setiap tubuh badan . badannya mulai meliang lintuk setiap kali aku menarik-narik bulunya denga menggunakan bibirku.

puas aku meneroka tubuh . mulutku begitu inginkan menyonyot tetek lelaki yang tegap sasa ini. aku ramas-ramas sepuasnya. sesekali aku sepit putingnya sambilku pintal-pintal... mulutku aku benamkan ke belah teteknya dan sebelah lagi aku ramas-ramas..... ku nyonyot puting membuat dia mengelinjang sepiti cacing kepanasan. tanmgannya menekup kepalaku kuat membuatkan aku melekap pada teteknya yang gebu. aku terus mendera kedua-dua tetek sehingga kemerah-merahan... lidahku terus nakal mendera tengkuknya. puas akusedut tengkuk . mengerang lagi dia menikmati kehebatab lidah jantanku. kini aku semakin berani unutk menggomoli tubuh . aku hujani dengan cumbuan. matanya masih terpejam menikmati kuluman lidah yang berganti-ganti. kami bergeuling, tindih menindih saling berganti...

aku mencari batang abnag teksi yang keras terpacak lalu ku duduk untuk memasukkan batangnya kelubang juburku. aku kemut sambil ku hayun keluar masuk batang . aksiku umpama menunggang kuda. teteknya aku ramas sambil gentel. nafasku begitu laju.... aku menguatkan kemutan sambil menghentakkan ponggongku turun naik. terasa besar benar batang konek menerobos bontotku yang telah lama tidak ditonyoh. mulai menunjukkan tanda-tanda klimaks. nafasnya menderu laju...... aku melajukan henjutan bontotku sambil megemaskan kemutan.... sesekali ku goyangkan pinggulku kekiri dan kekanan. mengerutkan mukanya menahan dari memancutkan air maninya... tapi aku terus melajukan henjuta turun naik aku kemut batangnya berirama...... memegang pinggangku sekuatnya dan menghentakkan pangkal koneknya rapat ke bontotku. aku dapat rasakan kepala konek terhangguk-angguk di dalam juburku memuntahkan air maninya.. dia menarik tubihku rapat lalu menciumku. "sedapnya lubang kamu ni... abang dah lama tak dapatlubang....kenapa ajar abang main lubang bontot ni..." bisik ketelingaku.. aku menarik bontotku dari konek ... letihnya menguli konek yang besar... aku terlentang keletihan di sebelah . peluh membasahi tubuh kami bercampur air liur. semerbak bau air mani bercampur liur dan keringat memenuhi bilik ini... mata aku mulai layu... kepenatan menyula jubur sendiri..... nikmat.........

sedang enak aku di buai mimpi terasa sesuatu yang sedap sedang keluar masuk dari juburku..... aku megerang kenikmatan..... sedapnya lubang ni........ menghentak koneknya keluar masuk sekuat hatinya kedalam lubang juburku. aku mula mengerang menikmati setiap inci keneknya yang melanggar dinding juburku... rupa-rupanya.. gian lagi setelah menihat bontotku tertonggeng ketika tidur.... "sedapnya lubang jubur ni.... kalau tau aku tak la gersang lama sangat" merapu sambil menghenjut kan batangnya keluar masuk ke bontotku.

aku tahu begitu gersang setelah dua kali perkahwinannya gagal... dia tidak berani untuk mengadakan hubungan dengan perempuan lagi... serik bercinta dan takut mengandung luar nikah... kini dia tidak perlu takut semua itu kerana aku ada untuk memuaskan nafsunya yang gersang sekian lama... aku rela untuk menyerahkan lubang bontotku walaupun aku sedang tidur..... bagiku begitu baik untuk ku......

aku akan di hentak bertubi-tubi setiap malam... kadang kala sehingga empat lima kali... namun aku tetap melayani nafsu yang begitu kemaruk lubang yang nikmat mengemut hebat setiap inci batangnya. kemutan ini merupakan suatu yang diinginkan setelah sekian lama koneknya tidak dikemut cipap. namun kemutan sekeliling konek membuatkan akan melupakan kemutan cipap yangs edikit longgar. ternyata aaku idam-idamkan...... aku bahagia bersama ..... koneknya pasti tegang bila melihat bontotku... aku sedia untuk di tonyoh walaupun di mana aku berada. bagiku.. kebaikan menolongku dari hidup merempat membuatkan aku terhutang budi dan aku sanggup untuk menyerahkan body aku sebagai gantinya....... kini aku sentiasa dalam dakapan hanyut dalam kenikmatan seakan-akan terbang di awang-awangan.....





Dua Duda Bertemu

Semenjak Pak Abu menghantar aku balik ke asrama universiti tempoh hari, perangai Cikgu Zaki mulai berubah. Setiap malam telefon tidak diangkat, rinduku semakin mendalam terhadapnya, aku tidak dapat mendengar suaranya sebelum tidur. Kena rogol lagi ke Cikgu Zaki dengan Pak Abu, Demam ke Cikgu Zaki sekarang, kenapa dia tak menghubungiku. banyak persoalan bermain di benakku. Hujung minggu aku terus menunggu di pintu pagar asrama seperti biasa. sejam menunggu namun batang konek Cikgu Zaki tidak muncul tiba. mungkin dia sedang sakit sekarang. aku nekad mengambil teksi untuk pulang ke rumah cikgu zaki. risau hatiku terhadap lelaki yang paling aku sayangi. Semenjak dapat tutuh jubur Zaki di taman tasik tempoh hari, setiap petang Pak Abu akan menunggu Zaki dengan sekuntum mawar merah di pintu rumah. Senyuman Pak Abu begitu menggoda Zaki. Pak Abu tidak segan silu untuk mengucup pipi Zaki sambil menyelitkan mawar merah tanda cintanya kepada Zaki. mereka akan berpelukan masuk ke dalam rumah untuk bermesra. Pak Abu sememangnya jaguh dalam ilmu diranjang. pengalamnya sememangnya membuatkan Zaki terlena kepuasan dalam pelukan Pak Abu setiap hari. Pak Abu akan melayan Zaki sepanjang hari mencari segenap titik kelemahan zaki. Pak Abu memimpin zaki seolah-olah rumah itu kini menjadi kepunyaan Pak Abu. Tali leher zaki di leraikan lembut. dua misai tebal milik pak abu tidak lekang bercantum dengan misai zaki. bibir mereka melumat dan berganti-ganti menyedut lidah. dua lelaki yang boroi berbogel tanpa seurat benang di ruang tamu begitu asyik melayani keghairahan mabuk cinta. Pak Abu ingin memiliki zaki sepenuhnya. bontot zaki di tonggeng melentik, pak abu pasti akan menjilat lubang jubur zaki yang kemerahan bekas baru kena tonyoh. dia berbangga kerana dapat memecahkan teruna zaki dan kini miliknya. dia juga rela menyerahkan teruna miliknya untuk di tonyoh zaki walaupun begitu perit saat batang konek zaki yang setanding dengannya mampat di sorong masuk keluar dari juburnya. perut zaki tersandar di sofa. bulat punggungnya begitu mengiurkan pak abu. puas dia bermain dengan celah zaki. habis basah dengan air liur bontot zaki yang bulat dan gebu. pak abu menepuk kasar bontot zaki sehingga bergegar. zaki merengek manja di perlakuan sebegitu oleh pak abu. pak abu meromen zaki dari hadapan. habis dipulun konek zaki sepuasnya. zaki memejamkan mata kenikmatan. pak abu memang pandai memuaskan zaki sehingga dia lupa dunia luar untuk selama seminggu bersama pak abu. di sekolah, zaki tidak sabar untuk balik dan mendapat layanan istemewa dari pak abu. satu badan zaki penuh dengan air liur pak abu. pak abu bersandar keletihan meromen zaki. kini zaki mengambil peranan untuk menaikkan keghairahan pak abu semula. zaki meromen pak abu sepuas-puasnya. konek pak abu mengeras kembali. zaki menggenggam koneknya lalu menyuakan ke lubang pak abu. kedua-dua kaki pak abu di angkat dan diletakkan di bahu. zaki menghenjut jubur pak abu sambil merenung mata pak abu. kuyu mata pak abu menerima konek zaki. zaki terus meliwat jubur tua pak abu. ternyata jubur ini telah zaki robek setelah sekian lama pak abu menjada lubang terunanya. kemutan pak abu yang masih ketat mumbuatkan zaki hilang pertimbangan. zaki memuntahkan air maninya ke jubur pak abu dengan hentakan padu. zadi menindih pak abu keletihan. dia membiarkan konekny terendam seketika di dalam lubang jubur pak abu. pak abu mengemut kuat sehingga konek zaki keluar dari lubang juburnya bersama lelehan air mani hangat bercampur darah di peha pak abu. nikmat sungguh konek zaki. pak abu bangun dan menindih zaki dari belakang. memang sedap meliwat zaki dari posisi ini. dinding jubur zaki begitu kuat mencengkam konek pak abu. pak abu tidak teragak-agak untuk menghenjut laju dan kasar ke dasar jubur zaki. rambut zaki ditarik membuatkan jubur zaki melentik. kemutan zaki semakin kuat. bila kemutan zaki mula berkurang, pak abu menarik bahu zaki pula untuk melentikkan bontot zaki. pak abu menghenjut jubur zaki dengan ganas sambil meramas-ramas tetek zaki. dipintal-pintal puting zaki, membuatkan zaki merintih kenikmatan, kemutan zaki semakin kuat mencengkam batang konek pak abu.... pak abu menarik badan zaki rapat menyentuh perutnya yang boroi. mereka sama-sama berdiri. pak abu terus meramas-ramas perut zaki yang boroi dengan rakus... menggomol seluruh tubuh zaki. misainya yang tebal hinggap di leher zaki... membuatkan zaki meliang-lintuk kegelian dalan keghairahan. menonyoh jubur zaki dalam keadaan berdiri begitu enak sekali. lutu zaki menggigil lemah setiap kali pak abu menghentak batang konek pak abu sedalam-dalamnya. bunyi peha dan bontot zaki yang bergegar setiap kali kena hentakan pak abu terdengar di sekitar ruang tamu rumah. rintihan, rengekan zaki menikmati layanan buas pak abu memecahkan sunyi rumah itu. pak abu menunjukkan tanda-tanda sudah sampai masa untuk memuntahkan lahar percintaan mereka. pak abu menyuruh zaki melutut di hadapanya. muka zaki tepat di konek pak abu. pak abu melancapkan koneknya yang tegang berkilat. lendir dari jubur zaki menjadi pelincir pak abu.... aroma jubur zaki menusuk hidungnya sendiri... pak abu mula mengerang kenikmatan, dia memegang kepala zaki sekuatnya lalu menyuakan kepala cendawan yang berkilat masuk ke mulut zaki. zaki menyedut-nyedut kepala cendawan pak abu membuatkan pak abu terus mencurahkan isi air maninya penuh ke tekak zaki. seminggu zaki minum air mani pak abu yang berkhasiat. pak abu percaya zaki hanya ingat padanya kerana dia telah memberikan susu lelaki yang berkhasiat kepada zaki. tidak setitik pun pak abu benarkan air maninya mengalir keluar dari mulut zaki. saki baki air mani yang berada di lubang kencing kepala cendawan pak abu turut disedut-sedut sehingga kering. pak abu tersenyum puas setiap kali dapat memberi minum air maninya ke dalam tekak zaki. misinya untuk memiliki zaki sepenuhnya kini tercapai. dua lelaki duduk bersandar kepuasan setelah berjuang bersama melayari bahtera percintaan. pak abu menarik zaki supaya zaki bersandar di dadanya yang bidang. dia mengucup pipi zaki. "aku puas tutuh jubuh kamu zaki, aku betul-btul sayangkan kamu, jangan kamu mainkan perasaan aku ye zaki" pak abu membisikkan ucapan cinta ke telinga zaki. di luar rumah aku yang tiba awal hanya memerhatkan gelagat dua lelaki boroi yang bersetubuh. air mataku mengalir, aku risaukan cikgu zaki sakit... rupanya cikgu zaki saki-sakit sedap. aku begitu bencikan pak abu kerana telah merogolku dan kini merampas cikgu zaki dariku. aku nekad membuka pintu setelah kedua duda kepuasan menikmati jubur masing-masing. pintu ku buka luas. terkejut cikgu zaki dengan kehadiranku yang mengalirkan air mata. pak abu hanya tersenyum mengejek memandangku. cikgu zaki yang telanjang bulat bersama pak abu tergamam di atas sofa tidak berbuat apa-apa. di hanya melihatku meninggalkan rumah itu..... air mataku begitu laju...... aku menahan teksi dan balik ke asramaku.... mengapa pak abu sanggup melakukan semua ini.......semuanya telah terjawab atas perubahan sikap cikgu zaki. berkali-kali telefonku berdering. aku biarkan sahaja, aku menutup telefonku... sukar untuk menumpukan pelajaran. final exam semakin tiba. aku mesti dapat keputusan yang cemerlang supaya senang mendapat kerja. berbulan-bulan aku membuat diriku sibuk dengan pelajaran membuatkan aku lupa dengan kenikmatan konek. setelah seharian penat belajar, aku terus terlena dan segar semula untuk menuju puncak kejayaan. telefonku terus mati selepas peristiwa persetubuhan pak abu dengan cikgu zaki. aku tidak mahu mengingati peristiwa itu. mungkin cikgu zaki berbahagia dengan pak abu sekarang. aku tidak mahu ambil tahu lagi. kini aku telah tamat belajar. fikiran aku ula bercelaru kerana tidak tahu arah nak di tuju. aku teringatkan kampung, sudah lapan tahun aku meninggalkan kampungku. masih bencikah ayah terhadapku. aku pun malas nak ambil tahu. yang penting aku boleh hidup dan cukup makan. duit simpananku semangkin berkurangan. aku masih tidak mendapat kerja. begitu susah untuk mendapat kerja. aku selalu ke air port untuk menumpang tidur di balai menunggu. bila pagi tiba, aku terus bersiap untuk mencari kerja. Pagi itu aku sarapan dan minum di kawasan pemandu teksi air port. aku duduk seorang sambil memikirkan keadaanku. dari jauh kelihatan seorang pemandu teksi tersenyum-senyum kepadaku. aku membalas senyumannya. hensem.... tubuh badannya tegap besar, perutnya boroi sedap untuk dipeluk. mesti koneknya besar fikiranku menjurus ke arah itu. sudah hampir setahun aku tidak mendapat konek. lelaki itu membawa secangkir kopi lalu duduk di sebelahku. "pagi-pagi dah menung tak baik untuk rezeki" dia memulakan bicara. "memang belum sangkut satu rezeki pun" aku membalas selamba. "kenapa?" tanya lelaki itu lagi. susah betul la nak cari kerja. dah sebulan macam ni. satu pun tak sangkut. "sekarang duduk kat mana? abg selalu nampak kamu tidur kat sini, tunggu siapa?" tanya lelaki itu lagi. "saya singgah untuk tidur kat sini sebab ada tempat tinggal, kerja pun tak ada."aku menjawab persoalannya. "tak ada saudara maraka?" soalnya lagi. aku hanya menggeleng. "macam ni sementara ni duduk dengan abg. abg pun tinggal seorang. nanti abang tanya kawan-kawan abg, mana tau ada kerja kosong." lelaki itu tersenyum, bergerak-gerak misainya yang tebal. "aku sedikit terkejut. "betul ke ni bang" aku memastikan. "betullah...." lalaki itu mengusap pehaku. "eh... jom kita balik rumah abang dulu" dia menarik tanganku. aku mengekorinya. "lupa pula nak tanya siapa nama adik?" lelaki itu terus bertanya. "suhaimi" jawapku ringkas. "eh... sama pulak nama kamu. nama abang pun suhaimi." ni ada tanda keserasian antara kita ni. dia ketawa kecil. aku pun turut ketawa. aku masuk ke dalam perut teksi limo bersama lelaki yang baru aku kenali menuju kerumahnya.... aku terus memerhatikan wajah lelaki yang begitu baik hati ingin menolongku di saat aku betul-betul memerlukan pertolongan.





Raja Di Hatiku

Aku masih belum mendapat kerja walaupun begitu banyak interview aku hadiri. aku tidak memilih. aku seperti putus asa untuk menghadiri interview. namun abang teksi sentiasa ada di sisi menyuntik semangat sambil menyuntik koneknya ke lubang juburku. selama aku tinggal bersama abang teksi, tugas harianku di rumah mengemas rumah dan membasuh pakaian abang teksi. rumah yang dulunya tidak terurus, kini kemas dan bergaya. pakaian abang teksi tidak lagi berkedut seperti buah pelirnya yang aku jilat saban hari. Menjadi rutin harian, aku meyambut kepulangan abang teksi di muka pintu... ku cium pipinya yang masin. aku buka butang bajunya satu persatu... ku tanggalkan seluarnya hingga abang teksi hanya memakai seluar dalam sahaja. memang menjadi kebiasaan kami memakai seluar dalam sahaja di rumah. Abang teksi menarik aku duduk bersamanya menonton tv. sambil mengusap-usap aku.... dia mencapai walletnya dia atas coffee table di depan kami. abang teksi mengeluar kan not RM300 lalu menyerahkan kepadaku. "sayang, ini duit nafkah dari abang ye" tersenyum dia menyerahkan duit itu kepadaku. "apa ni bang... abang dah banyak tolong saya" aku cuba menolak pemberianya. aku takut kalau abang teksi salah anggap terhadapku. dia cukup sudah memberi nafkah batin yang sempurna kepadaku. kini dia mahu memberi RM300 setiap bulan kepadaku. "jangan tolak pemberian abang.... katanya tegas. dulu sebelum sayang layan abang macam ni. abang banyak habis duit cari pelacur. tapi bila sayang ada, segalanya berubah. abang puas main lubang sayang tiap kali abang nak." dia mencium bibirku, terasa tajam misainya yang tebal meyentuh kulitku. terasa lemah bila abang teksi mencumbuku dengan romantik. "sepatutnya abang bagi lebih dekat sayang kerana jaga abang selama kita hidup bersama. dulu pun abang bagi duitkan dekat bekas isteri abang." abang teksi melanjutkan kata-katanya setelah puas melumati mulutku. aku hanya merenung mata abang teksi mendengar dengan teliti setiap butiran yang keluar dari mulutnya. "dulu abang bersusah payah untuk menyediakan segala kemewahan untuk bekas isteri abang. walaupu abang cuma bawa teksi tapi dia mahu gaya hidup yang mewah. mungkin jodohnya dengan lelaki yang lebih kaya boleh memuskan kemahuannya. jadi hubungan kami setakat itu sahaja. semua itu di luar kemampuan abang." abang teksi mula meluarkan isi hatinya yang terbuku. aku terus memeluknya sambil mendengar. "sayang jangan tinggalkan abang ye.....abang anggap sayang macam isteri abang. tiap malam abang jolok lubang sayang. kalau sayang tak kerja pun abang adakan boleh sara makan minum sayang" aku mencium pipinya dengan kasih sayang. Abang teksi menarik tanganku menuju bilik mandi. paip shower di buka, berhamburan air keluar jatuh membasahi rambut abang teksi dan mengalir ke bawah. aku mencapai sabun lalu kugosok belakang abang teksi. manja sungguh kekasih hatiku. abang teksi membalikkan tubuhnya menghadapku. kedua tangannya di depangkan. aku terus membersihkan celah ketiaknya. tanganku turun menggosok kedua teteknya yang gebu... terus mengusap-ngusap perutnya buncit yang aku peluk setiap malam... buih sabun penuh meleleh menuju ke batang konek abang teksi yang aku kemut setiap malam. aku menggosok-gosok bulu nipis yang selalu aku trim milik abang teksi. kerandut yang mengandungi buih pelir abang teksi tak lupa aku bersihkan. jariku gatal menarik-narik bulu-bulu yang tumbuh sekitar lubang jubur abang teksi. aku menggosok-gosok kedut yang berada di sekeling lubang juburnya. abang teksi memejamkan mata menikmati kenikmatan jariku. aku geram bontot abangteksi yang padat lalu kuramas-ramas geram. abang tesi ketawa lalu menarik tanganku. kini giliran aku mandi dibawah shower. kami berpelukan... jiwa kami bersatu... aku dapat merasai kasih sayang dan cinta yang hadir dari abang teksi kepadaku. Aku mencapai tuala yang tergantung di tepi bilik mandi. aku keringkan segenap tubuh badan abang teksi. dia mencapai kain pelikat lalu menyarungkan kebadannya. dia terus merebahkan badannya ke katil. aku turut menghampirinya lalu memeluk tubuhnya. beberapa minit sahaja kedengan dengkurannya. abang teksi benar-benar keletihan setelah seharian berkerja. aku memejamkan mataku.... aku terjaga kerana ada tangan kasar menggomolku. aku membuka perlahan-lahan melihat kepala abang teksi berada di dadaku. misai lebat milik abang teksi menyucuk-nyucuk tetekku yang digenggam erat. terasa geli bercampur nikmat bila lidah abang teksi bermain di putingku. sesekali aku tidak dapat menahan nikmat lalu menggemgam erat rambut abang teksi. badanku meliang lintuk menahan kenikmatan mulut abang teksi. aku pasrah di perlakukan apa saja. pasti kemerahan sekitar tetekku setelah diserang dan disedut bertubi-tubi oleh kerakusam mulut abang teksi bermisai tebal. abang teksi memang pandai meromen aku sehingga aku rasa rela di perlakukan sebegitu. sebalah tangan abang teksi mengangkat kakiku ke bahunya. di meludah air liur ketapak tangannya lalu menyapukannya ke kepala cendawan yang berkilat, kini basah dengan air liur abang teksi. dua biji bantal di letak bawah bontotku. aku pun tidak sedar bila bantal tersebut ada di bontotku. lubang juburku terjongket memudahkan batang konek abang teksi yang keras berurat merobos lubang juburku. abang teksi belum menjolok masuk batang koneknya. dia sengaja menggesel-geselkan batang konekku mendera nafsuku. aku menggeliat kegelian setiap kali kepala cendawannya menyucuk-nyucuk cuba untuk melepasi kedut juburku. terkemut-kemut juburku setiap kali kepala cendawan abang teksi menyentuh kedut juburku. aku memejamkan mata sambil mengetap bibir kenikmatan. abang teksi semakin geram untuk menjolok lubangku yang basah bercampur air liurnya. tujahan yang kasar merobos masuk ke lubang juburku. aku menjerit sakit dan terkejut. tapi abang teksi semakin ghairah bila aku mula mengerang setiap kali juburku mengemut batang keras berurat miliknya keluar masuk di sorong tarik. segenap dinding juburku ku kemut kemas untuk memberikan kepuasan maksima kepada abang teksi. mataku kuyu menahan nikmat konek abang teksi merenung muka abang teksi. abang teksi semakin mengganas, aku dapat melihat senyuman bernafsu yang abang teksi lemparkan kepadaku. tujuhan dan hentakannya ke lubang juburku semakin laju dan kuat. bunyi peha kami berlaga menyemarakkan lagi nafsu abang teksi. tubuhku bagaikan dihempas-hempas di atas katil yang empuk setiap kali menerima hentakkan kuat abang teksi. terasa buah pelir kami berlaga-laga.... abang teksi cuba memasukkan sepenuh batangnya masuk ke dalam juburku. batang konekku turut mengeras tegang. tangan abang teksi melancapkan konekku. kepala konekku berdenyut-denyut tanda aku semakin hampir memancutkan mani. juburku semakin kuat mengemut untuk menahan air mani ku terpancut keluar. abang teksi sememangnya suka saat ini. "kemut kuat lagi sayang..... sedap....." kedengaran suara abang teksi seakan merintih kenikmatan... aku tidak dapat menahan pancutanku... aku menghamburkan pancutanku tegak menembak ke atas. air maniku yang pekat singgah ke misai lebat abang teksi dan dadanya..... aku lihat lidah abang teksi menjilat air maniku yang melekat di misainya yang lebat. ini pertama kali dia merasa air maniku. abang teksi menarik keluar koneknya lalu menghalakan ke mukaku. sebelah tangannya laju melancapkan koneknya yang begitu keras, tegang, kelihatan urat-urat timbul disekitar batangnya. kepala cendawannya berkilat basah. sebelah lagi tangannya menggenggam rambutku supaya koneknya rapat tepat ke mulutku. aku membuka luas mulutku sambil lidahku menjilat-jilat kepala cendawan abang teksi. kini kedua belah tangannya menarik kepalaku. seluruh konek abang teksi dibenamkan ke mulutku. abang teksi menghenjut koneknya dalam mulutku. sesekali terasa kepala cendawannya berlaga dengan anak tekakku. aku mengecilkan kulumanku. abang teksi menarik rapat kepalaku ke pangkal koneknya. bibirku betul-betul menyentuh bulu jembut abang teksi yang kemas. segenap ruang mulutku menerima daging gemuk keras tegang berurat sedang memberi beberapa das air maninya menghambur masuk terus ke tekakku. aku dapat rasakan kepala cendawan abang teksi berdenyut-denyut melepaskan air maninya berlaga-laga dengan dinding mulutku. penuh mulutku dengan batang konek abang teksi dan air maninya. aku terus menelan air maninya....... "sayang kena selalu minum air mani abang, biar selalu ingat abang seorang aja." abang teksi mengeluh setelah keletihan memancutkan air maninya yang pekat dan banyak unutk aku minum. terasa seperti menelan ketulan hingus lalu di tekakku. bau seperti klorok. rasa masin dan payau.... sedikit manis.. entah... aku tak dapat menggambarkan rasa air mani abang teksi. dia masih membiarkan koneknya terendam dalam mulutku. aku menyedut-nyedut saki baki air mani yang ada di lubang konek abang teksi. abang teksi rasa ngilu dan kegelian. abang teksi menarik koneknya lalu baring menyambung tidurnya. wajahnya kelihatan letih namun kepuasan setelah dapat memancutkan air kenikmatannya. begitu mudah dia menyambung tidur. beberapa minit sahaja kedengaran jelas dengkurannya. aku masih terkebil-kebil... terasa panas lubang juburku yang baru kena tala dengan abang teksi. mulutku masih kebas dan terasa payau setelah di henjut tadi. aku mulai memelapkan mata... letih menahan henjutan ganas di lubang jubur dan mulutku dari seorang lelaki yang aku anggap seperti suami. aku mengiringkan badanku sambil merenung muka lelaki yang sangat aku sayangi sehingga aku terlelap. jam loceng berbunyi... letih di hayun semalam masih terasa... mengantuk masih menguasi mataku. aku bangun dan duduk seketika.... perlahan-lahan aku membuka mata melihat lelaki yang bergelimpang bogel tanpa seurat benang di sisiku. kelitan air mani kering di tubuhnya. aku mengusap dada dan perutku yang tegang dengan air mani kering juga. aku bangun menuju bilik air untuk membersihkan diri. terasa segar dan haruman sabun melekat di tubuhku. langkahku semakin segar untuk menyediakan sarapan pagi... aku meyediakan nasi goreng dan kopi panas. siap sahaja sarapan di meja makan, aku masuk kebilik semula untuk mengejutkan abang teksi dari tidur. memang sukar untuk mengejutkannya. tapi aku ada cara tersendiri.. abang teksi pasti terjaga.. aku merapatkan mulutku ke batangnya yang tegang kerana sejuk pagi.... mulutku yang suam pasti akan memberikan satu kejutan yang nikmat kepadanya. aku mengulum konek abang teksi... abang teksi membuka matanya sambil tersenyum..... apabila abang teksi membuka matanya. aku terus meraik kedua belah tangannya... memang berat... tubuh badannya yang besar dan pejal tak mampu aku mengangkatnya. setiap pagi dia pasti ketawa kerana aku cuba mengangkatnya. aku memeluknya sambil mengiringinya untuk memandikannya. manja sungguh suamiku ini..... pagi-pagi begini memang malas untuk mandi... abang teksi hanya berdiri tegak di bawah shower. matanya masih tertutup melayang ngantuk. aku membukakan paip shower. terkejut abang teksi kesejukan terkena air shower. aku terus menyabun setiap tubuh badannya. bekas air mani kering turut ku bersihkan dengan sabun. semua celah-celah aku gosok. dari hujung rambut hingga hujung kaki aku bersihkan. kini aku bilas badannya dengan air bersih terasa harum bau sabun memenuhi ruang bilik mandi. aku singgah mengulum konek abang teksi sebenum mematikan air shower. tuala aku lapkan sehingga kering tubuh abang teksi. celah-celahnya juga turut aku lapkan. abang teksi terus menuju kehujung katil duduk. aku mengambil haruman deodorant.. kuangkat dan kusapu pada ketiaknya. aku ambilkan seluar dalam lalu kusarungkan membungkusi konek yang berendam dalam juburku setiap malam. baju kemeja yang telah ku gosok kemas ku sarungkan pada tubuh badan abang teksi yang besar. aku kepilkan butang bajunya satu persatu... kini aku pakaikan seluar, kuzipkan dan ku pakaikan tali pinggang. betul-betul macam raja, abang teksi minta aku layan dia. namun aku negitu cintakan dia dan rela untuk melakukannya. aku spray minyak wangi ke tubunhnya dan menarik tangannya untuk menikmati sarapan pagi sebelum memulakan kerja. kadang kala abang teksi sengaja menyuruhku menyuapkan makanan kemulutnya. begitu manja terasa... bahagia benar aku hidup bagaikan suami isteri bersamanya.... selesai sarapan aku akan menghantarnya ke pintu pagar kesehingga teksi yang dia pandu hilang dari pandanganku. kawan abang teksi menawarkan aku kerja sebagai pembantu pejabat di officenya. setelah berbincang dengan abang teksi aku menerima tawaran itu. memang sukar mencari kerja pada zaman gawat ini. ijazah yang aku sandang pun belum boleh menjamin pekerjaan. aku mengenakan baju kemeja zaman belajarku. kulihat dicermin, sedikit lusuh... yang penting aku dapat duit tiap bulan. gaji sebulan RM800. boleh la dapi pada duduk diam kat rumah. kerja office boy memang senag cuma sediakan dokument untuk staff yang ada dalam office tu. photostat.. kadang aku rasa buang masa belajar tinggi-tinggi tapi tak dapat jawatan yang memuaskan. namun aku bersyukur dengan kerja yang aku dapat setelah sekian lama menunggu. dapat gaji bulan pertama, aku peruntukkan untuk abang teksi. kami makan seafood di tepi pantai. habis RM100 untuk malam itu. abang teksi memarahiku kerana membazir. tapi aku nyatakan memang niatku untuk menikmati saat romantik makan berdua di tepi pantai yang undah dan di bawah cahaya bulan. pengalaman ini tidak ternilai jika dibandingkan dengan RM100. abang teksi tersenyum dengan penjelasanku.dengan selamber dia mencium pipiku. aku sedikit malu dicium di kawasan terbuka seperti itu. hujung minggu ni aku mengajak abang teksi untuk pergi membeli baju baru di jusco. selebihnya ku simpan. abang teksi tidak benarkan aku berbelanja boros. setiap perbelanjaanku di periksa. secara automatik aku memegang amanah seorang suami untuk berjimat cermat. buku simpanan aku selalu di teliti abang teksi. "untuk kegunaan ketika susah." katanya. wang bulanan yang abang teksi berikan kepada terus aku simpan tak teruk langsung semenjak aku mendapat kerja sebagai office boy. setiap hari abang teksi akan meghantar dan mengambilku kerja. dia tidak benarkan aku pergi sendirian. pada mulanya aku takut untuk menyusahkannya setelah abang teksi menjelaskan ini adalah tanggungjawabnya dan dia bahagia untuk melakukannya aku begitu gembira. aku terlalu menyayanginya....





Mamak Dan Abang Teksi

Hari ni penat sangat rasanya badan aku setelah banyak sungguh exec humbankan kerja kepadaku. semua kerja nak urgent dan siap ontime. memang kebiasaan kami singgah makan dulu sebelum balik ke rumah. sesekali kalau balik awal atau hujung minggu baru aku meyediakan makanan untuk suami tersayang. lepas mandi kami duduk bersama menonton TV. namun mataku begitu berat untuk menahan mengantuk. aku minta izin untuk tidur dulu. aku mengucup abang teksi lalu meninggalkannya menonton tv di ruang tamu. Aku hempaskan badanku ke katil dan terus terlena.

Sedang enak dibuai mimpi, aku terjaga dari tidur setelah terdengar pintu rumah di ketuk dari luar. Berat rasanya badan untuk bangun dari tidur, aku menuju ke pintu dan kelihatan abang teksi terlebih dahulu membuka pintu rumah. Mamak jiran sebelah rumahku rupanya, Pak Said namanya. Mereka bersalaman, ada bungkusan plastik seperti VCD di tangan mamak. mereka menuju ke sofa sambil mamak terus meletakkan VCD tu kat atas coffee table. Aku masih mamai tercegat mengantuk memerhatikan abang teksi dan mamak rancak berbual. Aku menuju semula ke katil. Aku cuba menyambung tidurku namun sukar untuk melelapkan mata setelah terganggu oleh bunyi ketukan pintu tadi. Aku duduk di rirai katil sambil memerhatikan mereka di ruang tamu. Sekiranya dari ruang tamu hanya nampak samar-samar bilik ni kerana gelap, namun aku boleh melihat luar dengan jelas.

Abang teksi mengambil VCD yang mamak bawa tadi. tayangan di pasang. "cerita apa ni mamak?" abang teksi terkejut melihat VCD gay yang mamak bawa kali ni. ini merupakan pertama kali mamak membawa VCD gay ke rumah ini. Sebenarnya abang teksi gembira dapat melihat cerita ni saja buat-buat tanya kat mamak. Mamak sememangnya sudah merancang unutk menggoda abang teksi malam ni. Beberapa adengan mereka tonton Konek Mamak semakin mengeras tan mamak tanpa segan silu terus membuang kain pelikat yang tersarung pada tubuhnya kelantai. kini mamak dewasa yang berbulu kebat seluruh tubuhnya berbogel tanpa seurat benang di hadapan abang teksi. tangannya mengocok-ngock koneknya yang mengeras. di kaca TV kehilatan negro yang koneknya begitu besar sedang mengefuck mat saleh dengan ganas sekali. kedua-duanya berdadan besar.

Adengan itu seperti mengundang untuk meniru aksi terlarang. Mamak dengan rakus Sterus mendekap mulut abang teksi sebaik-baik saja dia berpaling melihatnya. Mulut abang teksi dilekapkan erat. Oomp, oomp abang teksi tak boleh nak bersuara bila bibir bermisai lebat mereka bertemu. Mamak yang gempal tadi menggomol tubuh abang teksi yang sedap sambil badannya yang sasa tu menghimpit di sofa. mamak merapatkan tubuhnya yang sudah bogel sekian lama lalu mencumbui abang teksi. abang teksi membalas godaan mamak. mereka lupa aku masih wujud dalam rumah ini dan memerhatikan aksi hangat mereka. Abang teksi cuba meronta-ronta tapi badan mamak terlalu kuat menghimpitnya. Lepas tu tangan kiri mamak mula merasa-ramas tetek abang teksi yang menggunung. lelaki berbadan besar sememangnya mempunyai tetek yang seakan tetek perempuan sedikit. Setekup telapak tangan dewasa kalay di ramas-ramas. Terasa geli-geli sedap abang teksi diperlakukan sebegitu oleh mamak. Lepas tu dia kucup bibir abang teksi sampai tak boleh nak bernafas rasanya. Lidah dia tu terus menjalar dalam mulut abang teksi. Tangan yang kanannya sekarang dah mengusap sambil meramas-ramas punggung abang teksi. Dia ramas punggung abang teksi kuat kuat. Kemudian, tangan tu merayap masuk dalam kain pelikat abang teksi tu. Dia lalukan jari telunjuknya di sepanjang paha saya lalu menuju ke kedutan jubur abang teksi. bermain-main di celah jubur abang teksi yang berkedut. Abang teksi resah gelisah, kegelian sungguh sampai menggelepar dibuatnya. Mulut abang teksi masih tak boleh bersuara sebab lidah si mamak tu masih lagi menujah-nujah lelangitnya. Abang teksi dah mulai naik sasau. Geli terasa amat sangat rasanya. lubang juburnya mula terkemut-kemut kembang-kuncup berdenyut-denyut menahan permainan jari mamak.

Mamak tu londehkan kain pelikat abangteksi. Tangannya merayap-rayap di merata tubuhnya. tetek abag teksi masih lagi di serang dengan ganas, diramas-ramas dengan kuat. Putingnya digentel-gentel sehinggakan abang teksi terlonjak-lonjak macam kera kena belacan. Melentik-lentik tubuh genuk abang teksi bila mulut bermisai tebal mamak menyentuk teteknya. di sedut-sedut seperti bayi menyusu. Kedua belah tangan mamak menyokong badan abang teksi supaya mukanya mudah melekap pada tetek abang teksi. penuh love bite kemerahan di sekitar tetek abang teksi. Mamak tu rebahkan tubuh abang teksi yang sama gemuk macam badan mamak juga ke sofa. Dia terus menindih abang teksi. Perut buncit mereka berlaga. bulu lebat mamak yang dibasahi pelut keghairahan menitik membasahi tubuh abang teksi. Abang teksi berasa bertambah sempit dadanya bila hihimpait lelaki gemuk yang perkasa seperti mamak. konek mereka semakin terasa keras macam nak menikam sesiapa saja, berlaga-laga bila mereka mula bergomol. Sememangnya batang konek dia terlalu besar tegang kebiru-biruan. Urat-urat nampak timbul terang pada batangnya. kepala batangnya berkilat dan berminyak-minyak. Besar sungguh batangnya. Panjang pulak tu. Mungkin betul kata abang teksi dalam 9 inci sebab mana ada pembaris masa tu nak pergi ukur konek mamak tu. Batang dia tu asyik terjolok-jolok di beberapa tempat sekitar celah kelangkang abang teksi. Abang teksi pula rasa macam orang mabuk bila dan kena romen dengan mamak. Mamak tu ramas dan gentel tetek dan pilin puting abang teksi macam orang gila.

Ternyata abang teksi begitu asyik dan tak dapat menahan keseronokan, kenikmatan yang mamak berikan. Dia mula melebarkan kangkangnya seluas-luasnya tanda rela di tonyoh oleh mamak. Mamak masih menindih menindih abang teksi lagi dengan kuat. Abang teksi kedengan ran mula mendengus-dengus. Argh....... argh......... aragh........... Mamak cepat la......aku tak tahan ni....., mamak aku nak konek ko....... mamak nak konek...... abang teksi lupa diri bila mula mengerang-ngerang. tindaka itu membuat mamak memakin ghairah dan agresif. Lepas tu dia angkat kedua-dua kaki abang teksi ke atas bahunya dan menolak ke depan sikit. Dia ambil bantal sofa lalu letak bawah punggung abang teksi. Abang teksi rasa memang dah tak tahan sangat nak rasa konek mamak yang besar dan gemuk. Kalaulah batang mamak tu masuk juburnya alangkah sedapnya bila dikemut-kemut, fikirnya.

Mamak cepat la... dah tak tahan ni......nak konek mamak..... nak konek mamak nakkk!! Abang teksi merengek-rengek manja. Dah tak malu untuk merayu konek mamak. Tapi mamak melabuhkan mulutnya ke celah jubur abang teksi yang terhidang di depan mata. sekali lagi seksaan yang menikmatan terhadap abang teksi. penderitaan nikmat ini membuatkan abang teksi tergila-gilakan konek mamak. habis basah lubang jubur abang teksi di kerjakan mamak. sengaja mamak bsahkan lubang jubur abang teksi untuk memudahkan batang koneknya yang hitam berkilat dan gemuk untuk memecah teruna abang teksi idamannya.

Mamak mengocok-ngocok koneknya yang tegang. Abang teksi terasa juburnya seperti dijolok batang yang keras macam kayu yang besar. Macam nak terkoyak rasanya juburnya. Besar betul batang Mamak ni. Lama juga mamak tu cuba menujah masuk jubur abang teksi. namun setengah batang masuk dah nak mamak tarik keluar balik. Abang teksi pun menarik punggung mamak tu ke bawah supaya rapat ke juburnya. Batang dia masuk lagi sikit-sikit. Abang teksi tarik penggung mamak tu ke bawah. Sambil dia mengangkat punggungnya ke atas. memang abang teksi dah tak malu lagi. Dia mahu mamak jolok saja batang gemuk seluruhnya ke dalam jubur. Sedapppp!!!!!!!!!!!!!!!! Batang Mamak memang sedap, besar, keras . Mamak terus menjolok-jolok jubur padat abang teksi. Rapat batangnya masuk dalam jubur dan berlaga-laga dengan dindingnya. Jubur abang teksi rasa penuh sendat dengan batangnya. Sakit tapi nikmat menguasai permainan. Mamak tu tekan koneknya sedalam-dalam. Selepas beberapa saat mamak tu tarik ke luar sikit batangnya kemudian jolok ke dalam lagi. Aduiii sedapppnya mamak.......... Lepas dia pun sorong tarik batangnya. Abang Teksi rasa macam nak pitam di jolok mamak ber konek gemuk. Abang teksi turut menarik punggungnya ke bawah setiap kali mamak hentak batangnya dan tarik batangnya nak keluar. Lidah mamak tu memang menjilat habis abang teksi. Sekejap-kejap dia gigit kat tengkuk, habis merah dipulun tek abang teksi. Abang teksi pasrah rela di tonyoh mamak berkonek gemuk berurat keras macam kayu.

Sorong tarik mamak tu makin laju. Jubur abang teksi dah banjir berlendir bercampur darah. Namun dia hilang rasa sakit juburnya yang mamak koyakkan dengan senjata tumpul tang gemuk itu. Abnag teksi semakin kemut dengan kuat-kuat batang mamak setiap kali dia sorong tujah kedalam juburbya. Sampai Mamak tu mendengus, ahh.......ahh…....ahah..... kemut kuat lagi...... sedap.... kemut........ setiap kali dia sorong ke dalam. Abang teksi berdengus kesedapan.jugak agh......., agh........ agh....... tak terkata. Kemudian, Sorong tarik tu berjalan sampai agaknya lama. terasa panas dinding abang teksi bila batang mamak yang besar dan gemuk itu berlaga dengan dinding juburnya. Saya rasa bagai nak pecah jubur di kerjakan konek mamak tu. Sorong tariknya makin laju. Tangannya terus meramas tetek abang teksi sampai lebam.. begitu geram kelihatan pada muka mamak yang sedang menghenjut jubur abang teksi. pasti jubur abang teksi kemerahan melecet di jolok konek raksasa mamak. Sedap…... nikmat..... hilang la pedit dan sakit di jubur abang teksi.......

Satu perasaan seperti nyilu bila konek mamak masuk menyentuh lubang bedekatan buah pelir abang teksi, rasa nak meletup lubang juburnya. Punggungnya bergegar dan bergoyang-goyang. Kakinya yang dibahunya tu merapat. Mamak tu pulak semakin sedap laju sorong tarik lubang jubur abang teksi semacam nak keluar semua isi dalam juburnya. Lalu.... aaahhhh….abang teksi pun uhhhh… terpancut deras air maninya terkena bulu-bulu yang lebat pada badan mamak. rasa dunia berpusing. Kemutan yang kuat ketika air mani abang eksi terpancut membuatkan mamak turut klimak.... arg........ dia memuntahkan air maninya kedalam jubur abang teksi... mamak menghentak keras sedalamnya lalu berhenti sorong. dia biarkan konek raksasanya terendam dalam lubang jubur abang teksi seketika. Dia rapatkan badannya ke badan abang teksi. Menggelepar, kejang…dan terpancutlah benih Mamak dalam jubur abang teksi. Abang teksi memejam rapat matanya. Lepas setengah minit agaknya dia pun lepaskan kakinya dari bahu mamak. Abang teksi rasa letih yang amat sangat namun begitu puas bersetubuh dengan mamak. Kemudian Mamak mendepangkan kangkang abang teksi seluasnya lalu ditarik keluar batangnya daripada jubur abang teksi. terselahlah jubur abang teksi yang kemerahan melecet bercampur lendiran air maninya. lelehan air mai bercampur darah mengalir di pehanya ketika batang konek mamak di cabut dari jubur abang teksi. Walaupun konek mamak besar kini sudah lembik dan terkulai.

mamak mencari kain pelikatnya yang bergulung di lantai itu lalu menyarungkan kembali kain pelikatnya. Abang teksi tersadai tak bermaya berbogel bersama lelehan airmani ber campur darah di atas sofa. sofa itu basah macam di siram hujan kerana keringat persetubuhan tadi. badan mamak basah kuyup berpeluh.... melekit bulu-bulu yang lebat di sekitar tuburnya. bau aroma kejantana memenuhi ruang tanu rumah ini. mamak tu keluar rumah meninggalkan abang teksi yang terlentang kepuasan. Di peha abang teksi masih boleh kelihatan benih Mamak masih lagi meleleh keluar dari juburnya.

Aku turut inginkan konek mamak untuk menyetubuhi lubung juburku suatu hari nanti. aku turut basah setelah melancap ketika menyaksikan adengan tadi... rasa mengantuk dan letih.. lalu aku tidur berbogel sahaja di bilik... manakala bang teksi tidur berbogel diruang tamu.........





Askar Pencen

Abang Teksi betul2 sudah berubah..... aku semakin sunyi..... gersang..... Malam minggu aku sendirian di rumah.... abang teksi keluar merayap entah ke mana dengan mamak sebelah rumahku... pak said...Rendaman konek Pak Said dalam jubo Abang Teksi membuatkan dia melupakan aku.... bosannya..... tak sangka lelaki yang selalu menjuboku.. kini suka dijubo orang lain... mungkin dia telah mula sukakan konek sepertiku....

Aku terlalu bosan malam ni...... aku melangkah keluar rumah. angin begitu kuat menghembus pipiku... aku mendongak ke langit. hitam pekat... tiada sebutir bintang pun kelihatan... malam ni nak hujan agaknya... aku teruskan langkah... berjalan tanpa hala tuju..... sedang leka aku berjalan sambil berkhayal, sebuah kereta berhenti menghampiriku.... tingkap diturunkan.....

Hati aku berdebar-debar pertama kali aku melihat wajah lelaki yang berada di dalm kereta. Apabila melihat wajahnya yang sedikit begis. aku sukakan lelaki yang berwajah bengis tetapi kacak. misainya yang tebal membuatkan aku sangat ghairah melihatnya. "nak kemana jalan malam-malam ni?" dia menyapaku. "saja jalan-jalan bang" aku membalas pertanyaannya. "masukla dalam kereta... abang pun tak ada teman nak jalan-jalan malam ni." Aku masih berdiri di hadapan cermin.. aku masih berkira-kira, fikiranku sedikit takut untuk mengikutnya... maklumla tak kenal. dia seperti faham apa yang aku fikirkan. lantas membuka pintu keretanya... "cepatla masuk... abang ni macam orang jahat ke?" dia menyukir senyuman. hatiku cair melihat senyumannya yang begitu menggoda.

Aku masuk ke dalam perut kereta. aku meneliti tubuh lelaki itu... memang taste aku.... dia memakai pagoda... berkain pelikat... badan padat..... aku merenung ke celah kangkangnya... ternampak benjolan melintang... pasti dia tak memakai spender. Siapa nama kamu? dia memulakan bicara. "mi" jawabku... "Panggil abang man je". abang dari mana tadi? aku pula menambah rencah bicara. "dari rumah. boring la malam minggu terperap sorang-sorang" jawabnya selamba. "mana wife abang?" aku semakin ingin mengenalinya... "dia dah tak ada" abg man merenungku dengan pandangan yang sedih... "sorry, saya tak beniat buat abg bersedih" balasku sambil tanganku menyentuh pahanya... abg man membalas dengan senyuman sambil menggenggam tanganku erat... abg man pesara tentera... patutla badanya padat.. mungkin masih dalam 40-an...

Aku merenung wajahnya sambil menjeling senjata abg man yang terbungkus di sebalik kain pelikatnya... abg man bercerita sambil memandu... tapi mataku hanya tertumpu ke benjolan konek abg man yang tebal... tanpa aku sedari.. rupanya abg man perasan perbuatanku. "asyik tengok konek abg je dari tadi? nak ke? dengan selamber abg man menegurku. aku terkejut dan malu dengan teguran abg man. Abg man lantas menarik tangan ku lalu diletakkan di atas benjolan kainnya yang tegang menjunjung kain pelikatnya. aku terus mengelus-elus koneknya yang masih berbungkus kain pelikat sambil mengurut-urut dengan perlahan-lahan.Spontan aku terus meras-ramas konek abg man tanpa segan silu. Abg man tersenyum kesedapan. Aku semakin berani menyelakkan kain pelikat abg man... tangan ku mengelus-elus buah pelir abg man.. Dia sedikit mengeluh... Koneknya begitu gemuk... penuh genggamanku.. pasti puas kalau dapat ni.. fikirku...

Abg man memberi lampu signal untuk berhenti di tepi jalan. gelap, sedikit semak. jarang ada kereta nak lalu jalan ni. di membetulkan duduknya. konek abg man berdiri tegak hadapanku. dia memegang batangnya yang sudah lama tegang menyuruhku menghisap batang koneknya. aku terus menjilat kepala konek abg man yang bekilat. besar... lebih besar dari konek mamak..."sedapnya sayang" pandai sayang isap konek...... aku terus melurutkan ikatan kain pelikat abg man abg dan jatuh ke pangkal kakinya. terpelanting koneknya yang gemuk untuk aku santap makan malam.... terhidang batang konek abg man yang kekar dan besar. aku pegang dan urutkannya perlahan-lahan sambil mulutku menjilat koneknya seperti ice-cream yang lazat. kenyal seperti hot dog...

"sedapnya sayang...."keluh kesah abg man yang mula ghairah dgn jilatanku. aku memainkan lidah di celah lubang koneknya..... tangannya di letakkan di belakang kepala sambil bersandar di kerusi pemandu menikmati lidahku pada koneknya....dia mula mendongakkan kepalanya kerana tidak tahan dengan belitan lidahku yang bemain-main di kepala koneknya yang bekilat dan mulai basah dengan air mazi... "isap lagi.....isap lagi sayang! dalam-dalam... dah lama abg tak kena isap! ..."pinta abg man seperti merayu manja. tak sangka wajah yang begis, suara garau bertukar manja bila lidahku menyonyot konenya....apalagi...aku menggunakan pengalamanku untuk memastikan abg man menikmati setiap sentuhan lidah ku.... abg man bagai keawang-awangan setiap kali aku mula memasukkan batang abg man ke dalam mulutku. "ahhhhhhh..sedapnya sayang! isap sayang! abg tak tahan ni....."rayuan abg man membuatkan aku semakin ghairah untuk mengulum koneknya.

Aku mula menyorong keluar masuk koneknya yang besar dan berurat ke dalam mulutku. Abg man mengusap-usap rambutku, sesekali dia menekan kepalaku dan mengangkat punggungnya supaya koneknya boleh masuk sepenuhnya ke dalam mulutku. Aku mengecilkan kulumanku dan menyedut kuat untuk menambah kenikmatan pada batang konek abg man. Aku melajukan keluar masuk isapanku. berlaga-laga kepala konek abg man menujah-nujah langit-langit, pipi dan kadang-kadang terkena anak tekakku. Abg man mendegus panjang merasai nikmat yang amat sangat. pinggangnya bergoyang. aku meramas-ramas bontotnya yang pejal, kekar dan berisi. sesekali jariku bermain-main di celah-celah rekahan bontotnya yang berbulu....

"Sayang... abg tak tahan ni...."tiba-tiba abg man dengan berbogel keluar dari kereta dan membuka pintuku, dia menarikku keluar dan menolak aku meniarap di kerusi belakang. seluarku direntap dengan ganas dan rakus, terlurut seluarku jatuh ke bawah.... bontot bulatku terdedah tertonggeng... pakaianku di buka satu persatu sehingga aku telanjang bulat tanpa seurat benang. Abg man memelukku dari belakang. aku merasai perutnya yang buncit menyentuh tubuhku... aku memang menginginkan kenikmatan tubuhnya yang berisi itu. abg man memaut pinggang ku... dia mula menjilat pangkal leherku membuat mataku terpejam kenikmatan. aku lupa kami berbogel di tepi jalan. dia terus memaut tengkukku lantas mencium sambil mengigit-gigit dgn perlahan-lahan. aku cuba memalingkan mukaku untuk membalas ciumannya. Misainya yang tebal menyentuh bibirku... Aku bagai hilang arah dgn ciumannya.aku jadi lemas. lidah kami berganti-ganti berkuluman. Mataku terpejam terkena cucukan misai tebal abg man... nikmat.....

Abg man meludah kan tapak tangannya lalu menyapukan pada lubang juboku.... tangannya menggenggam erat batang koneknya yang keras terpacak sekian lama. senjatanya itu perlahan-lahan ditusuk ke lubang juboku. "aku menonggeng dan melentikkan bontotku yang bulat supaya senang untuk abg man menujah masuk batang koneknya. dia berdiri di belakangku memegang pinggangku setelah kepala koneknya memasuki lubangku. perlahan-lahan dia menekan batang koneknya yang gemuk dan keras memasuki lubang juboku. aku merengek kesakitan.... terasa konek abg man begitu tajam memasuki lubang juboku. mungkin aku begitu sudah lama tak dijolok..... abg man memegang bahuku sambil menghenjut sekuatnya seluruh koneknya masuk ke juboku. aku menjerit...."arghhh... abg......" abg man semakin ghairah dengan jeritanku... dia semakin melajukan tujahan batang koneknya keluar masuk kejuboku..... aku menjerit perlahan. aaaaaaahhhhhhggggg...sakit abg!

Abg man yang semakin ghairah setiap kali aku merengek.... aku rasakan konek abg man yang besar berurat menjadikan aku tidak karuan dan jadi serba tak kena... rasa sakit... pedih.... sedap..... nikmat....... "sayang.....sedap tak rasa konek abg......" abg man berbisik ghairah ke telingaku.... lidahnya sibuk bermain ke telingku... kekadang dia menggigit manja telingku.... "sedap bang...." aku seperti di pukau oleh batang konek abg man... abang man menghentak sekuatnya koneknya ke juboku "Sakit abg! perlahan sikit! pintaku. "Sedapkan sayang ..Sayang rasa sedap tak? " pujuk abg man yang rakus merobek lubang juboku. "sedap"aku bang.. seperti dipukau.. walaupun sakit aku tetap menyatakan sedap.. .

Setiap kali batang konek abg man keluar masuk, aku dapat merasa seluruh batang koneknya dan dinding juburku mengemutnya dengan kuat. "aku merengek-rengek manja" abg man menghayunkan dgn penuh bertenaga. peluh jantan kami mula basah menitik-nitik. peluh nikmat kami bersatu. bau jantan yang bersetubuh semerbak memenuhi ruang kereta. aroma yang meningkatkan nafsu syahwat kami.. sesekali terasa angin bertiup hinggap ketubuhku... aku memang merasai nikmatnya henjutan abang man. dia semakin laju menghayun batangnya yang keras itu ke dalam lubang juboku. plap!plap!plap!....bunyi pehanya berlaga ke bontotku memecah kesunyian malam.... dia menghentak sedalam-dalamnya lubangku. aku kesedapan...kenikmatan.... mataku terpejam.....aku menjerit kenikmatan setiap kali abg man membenamkan dalam-dalam batang koneknya ke dalam lubang juboku. Sesekali abg man seakan menggerudi lubang juboku... Dinding juboku turut mamainkan peranan untuk menambahkan kenikmatan persetubuhan dengan abg man, juboku kuat terkemut-kemut batang konekya... kemutan dinding juboku pasti membuatkan sekeliling batang abg man seperti diramas-ramas sekuatnya. Setiap kali aku menguatkan kemutan, abg man mengangkat mukanya sambil dia mendengus kesedapan. "arghhhh! sedapnya sayang!! kemut kuat lagi sayang!!!!!

Abg man membenamkan mukanya ke pipiku... misainya yang tajam itu menyucuk tepian pipiku. "ehm...ehm... sedap abang! abg! sedapnya! ...abg man menghayunkan dgn lebih laju. aku bagai berada di awangan. sedap apabila abg man menarik keluar koneknya dan menekan laju seluruhnya masuk ke dalam juboku. cap!cap!cap! kedengaran bunyi kecil apabila abg man menghayun batangnya masuk ke dalam lubangku.

Abg man memelukku erat sambil menarik tubuhku melentik kebelakang.. aku mengangkat badanku. misainya yang tebal hinggap dileherku. tajam menyucuk-nyucuk leherku.. tapi aku pasrah... rela di lakukan apa saja.. abg man mula menggigit leherku... "arhg... abg...." aku merengek.. dia memaut dengan pelukan erat tubuhku. Nafasnya semakin deras... aku tahu... abg man sudah semakin hampir berlabuh.... Aku menguatkan kemutanku untuk memberi sensasi yang luar biasa pada abg man... plap!plap!cap!cap! hayunannya masih bertenaga.... ah!ah!ah!ah! yeh!yeh!emh!emh! sedapnya!!!!..... laju......suara kami kedengaran berselang seli.

"Abg nak pancut ni....sayang! ...rintih abg man. ermmm!!!!! arg!!!! ah!!!!!!!!! abg pancut sayang! abg man seperti tak tentu arah. bibirnya mengertap. dia mengigit lelerku lagi.... satu hentakkan kuat membuatkan bontot bulatku bergegar... Berda-das air mani hangat memancut-mancut deras ke dalam lubang juboku. "Arghhhhhh!!!!!!!abg man menjerit kuat seiring dengan pancutan benih-benih nikmat. Aku dapat merasakan denyutan kepala koneknya yang memancutkan air mani hangat miliknya dalam juboku. tubuhnya terhenjut-henjut menahan rasa sedap..... nikmat...... bersetubuh denganku!

Abg Man menyarungkan semula kain pelikatnya sambil bersandar di tepi kereta.... mengah kepenatan setelah menyetubuhi aku. aku menyarungkan semula seluarku. terasa air hangat meleleh ke peha ku... aku derdiri disampingnya... abg man memelukku lalu mengucup pipiku... "terima kasih sayang... bisiknya. rintik hujan mulai menitik hinggap ke wajah kami. kami cepat masuk kedalam perut kereta untuk beredar meninggalkan tempat bersejarah persetubuhan kami.....





Di Rogol Cikgu Zul

Perkenalan aku dengan askar pencen begitu indah. Dia mencarikan aku kerja baru dan menyuruh aku berpindah ke rumah kawannya yang begitu dekat dengan tempat kerjaku. Kini aku menyewa bilik di rumah kawannya. Setiap hari, mudah dia datang ke rumah sewaku. kadang-kala dia tertidur menungguku balik kerja. terasa bahagia ketika bersamanya kini......

Kawannya seorang guru. Tinggal seorang di sini. anak bininya duduk berasingan di kampung. Sebulan sekali dia balik menjengok anak bininya. Dia memang peramah, bukan saja hensem dan bijak. Aku panggil dia cikgu jer. nama penuhnya pun aku tak ingat. Dia tak kisah pun kalau abg askar pencen bermalam di rumahnya. Abg askar buat rumah tu macam rumahnya jer. kadang tu pakai spender jer kehu, kehilir, duduk kat ruang tamu dengan cikgu zul. Cikgu ni ialah kawan karib abg askar. Kalau dia selalu bermalam di rumah ni pun cikgu tak kisah.

Petang itu cuaca memang sangat panas. Cikgu Zul yang sedang menonton tv asyik mengeluh kepanasan. kelihatan peluh menitik-nitik membasahi tubuhnya walaupun kipas ligat berpusing. Cikgu Zul berbadan besar. Penuh bulu dada bercantum ke bulu koneknya. Jambang kalau tak bercukur setiap hari mesti macam benggali jual kapet. "aku tersenyum memerhatikan cikgu zul kepanasan". Selalu dia simpan misai bercantum dengan janggut yang di trim kemas. Memang segak dengan watak seorang cikgu.

Aku biasala hujung minggu macam ni berbaring depan TV, tonton je cerita ntah apa-apa ntah yang ada. lepas mandi... terasa segar... bau sabun mewangi memenuhi ruang tamu. bergolek tanpa baju. Cuma berseluar pendek putih, agak sempit. "wanginya cik zul tersengih sambil menegurku." sesekali aku melayan celoteh cikgu zul. Dalam keadaan terlentang, bahagian konekku jelas membonjol. Menyerlah. Sesekali aku nampak Cikgu Zul memfokus ke arah itu. Dia pun tak berbaju, tapi cuma berkain pelikat. sambil menyemak kertas ujian anak muridnya dia menceritakan kisah hidupnya. aku lihat bulu dadanya begitu basah kuyup. patutla dia sibuk mengeluh kepanasan.

Cikgu Zul bingkas bangun. dia ambil tuala lalu menuju ke bilik mandi. Mataku mengekori gerak-gerinya hingga dia masuk ke bilik mandi. Bunyi air shower kedengaran jelas... kedengaran cikgu zul bersiul-siul sambil menyanyi, perkara yang biasa di lakukan ketika sedang mandi.

Terasa dahaga bila panas macam ni. aku ke dapur untuk mengambil air dalam peti sejuk. terkejut aku melihat Cikgu Zul mandi tidak menutup pintu. Aku dapat lihat dengan jelas Cikgu Zul yang sedang mandi berbogel. badannya yang dilitupi sabun... bontotnya pejal..koneknya yang besar juga ditumbuhi bulu yang lebat. Aku memegang cawan sambil memerhatikan cikgu zul mandi...Aku rasa terpegun bila melihat konek cikgu zul yang besar dan terjuntai itu.... Konekku mula menegang dan semakin mengeras. Cikgu Zul menoleh dengan tiba-tiba ke arah aku mebuatkan aku tersentak, aku cepat-cepat pergi ke ruang tamu...

Aku merebahkan badan di depan TV. mataku mula rasa mengantuk. Cikgu Zul keluar dari bilik mandi sambil bersiul-siul. dia duduk di tepiku menyambung kerjanya dengan bontotnya berbalut tuala lagi. Aku pura-pura cool seolah-olah tidak nampak dia mandi bogel tadi. Patutla dia tak curiga bila abg askar menutuh bontotku setiap kali dia tidur di sini. pasti cikgu zul pun minat konek.. aku tersenyum sendirian.

Suasana di luar mulai mendung. patut la tadi panas sangat. Angin mulai meniup kencang masuk ke ruang tamu. Di depan TV aku terlena. Aku terkenangkan konek cikgu zul yang begitu gemuk sebelum keras. konekku mengembang.. Dalam mamai, aku rasa sesuatu menggosok-gosok di bahagian konekku, menjalar membuatkan konekku semakin keras menegang. Aku tak larat untuk membuka mata sebaliknya mebiarkannya kenikmatan ini berlanjutan.... Cikgu Zul yang dari tadi melihat konekku tegang di balik seluar semakin berani mengurut-urut konekku. Aku rasa tegang bila kemaluanku makin membesar di balik seluar. terasa senak. namun urutan cikgu zul dari batang ke kepala konekku membuatkan aku jadi tak menentu... kubiarkan saja. Mataku masih aku kututupkan. sedap......

Melihat aku tidak sedarkan perbuatannya, perlahan-lahan Cikgu Zul melondehkan seluarku, terdedah lah sebatang daging yang keras terpelanting keluar dari seluar pendekku. tegak ke atas... keras. Kubiarkan perbuatan Cikgu Zul itu. Tangannya menggenggam erat konekku. konekku dilancap.... dipicit-picit.... di elus-elus.... diusap-usap. Cikgu Zul lancapkan konekku dengan perlahan membuat nafsuku terangsang dan nafasku turun naik.

Tiba-tiba aku rasa sesuatu yang hangat dan basah, kesat dan sedap bermain-main di konekku. kali ini aku tidak dapat berpura-pura tidur lagi. aku tidak dapat menahan kenikmatan kuluman cikgu zul lalu aku mendengus... ishhhh....arrggghhh. Bontotku terasa mencengkam lalu spontan aku mengangkat badanku membuatkan konekku tertujah sedalamnya sehingga ke tekak cikgu zul. Tanganku menggenggam rambut cikgu zul. sambil meramas-ramas. mataku terbuka dan kulihat Cikgu zul sedang asyik mengulum kepala konekku. Dia terus menjilat, menyonyot dan memasukkan batangku ke dalam tekaknya. arghhh... arghhh... arghhh..., aku menahan sedap. memang berpengalaman.

Tanganku terus mencengkam erat rambut Cikgu Zul. Erat. Dia terus mengasasak aku dengan hisapan demi hisapan. Kepala cendawanku, batangku, telur, semuanya dia hisap.

"Cikgu"....... aku mengerang. "sedapnya Cikgu"......

Dia terus melakukan itu. Badanku rasa bergegar. Nafas ku jadi kencang. Pangkal batang aku rasa begitu sedap, terasa macam nak terpancut, nikmatnya memang berbeza.

"Cikgu.. saya nak terpancut ni... Jangan cikgu.... arghhh... Ahhhh, cikgu"

Cikgu Zul mengangkat mukaya tersenyum keghairah. matanya tajam merenung tepat ke mataku. Dia membenamkan mulutnya ke tetekku... bermain-main di putingku... aku menggeliat kenikmatan... dia terus menjilat perutku. Aku menahan supaya tidak terpancut ketika ini... Cikgu Zul semakin ganas, dia bingkas bangun lalu merebahkan badannya yang besar menindihku. Dia lantas menyerang tengkukku belum pun sempat aku berkata apa-apa. Dia mengucup, mengulum bibirku. Habis aku kena romen cikgu zul. sedap....di pulun habis tubuhku. ternyata dia betul-betul dahagakan tubuh jantan. Lidahku dihisap.....Nikmatnya. Seluruh badanku diraba sambil menggeselkan bulu dadanya ke dadaku. Dalam kelemasan itu kulihat Cikgu Zul menanggalkan tualanya. Aku dapat rasakan koneknya yang tadi membonjol disebalik tuala kini bersentuh ke perutku.... hangat...besarnya macam konek mat salleh.......

Cikgu Zul melutut, menghalakan koneknya ke mulutku. Besar sungguh konek Cikgu Zul. tak boleh nak genggam...Ini pertama kali aku jumpa konek sebesar ni. Kepala konekya begitu besar. batangnya berurat. terasa penuh bila koneknya memasuki ruang mulutku. Cikgu Zul memasukkan batangnya perlahan-lahan ke dalam mulutku. memang dasar cikgu. Dia mengajarku cara menghisap batang supaya memberi kenikmatan yang maksimum kepada pemilik zakar. Aku menyedut sekuat batangnya sambil menyorong keluar masuk.. Cikgu Zul suka aku telan semua koneknya hingga aku tersedak-sedak terkena tekak. Nikmatnya menghisap konek. konek abg askar tak segemuk ini. teringat abg askar aku menjadi takut....

"Suka?" tanya cikgu zul. "Suka... tapi takut...Nanti abg man tahu" jawabku.. "Kalau dia tau pun dia tak marah cikgu......" selamber jer cikgu zul menjawab.

Cikgu zul menghisap konekku pula. Aku menjerit kesedapan. lidahnya bermain-main di pangkal batangku... lalu dia menjilat terus menuju tetekku. pengalam menghisap tetek bininya di gunakan menghisap tetekku. Dia menghisap putingku, menyonyot tetek ku sambil mengigit-gigit manja putingku. Sedap sekali. puas bermain diputingku... dia bermain di celah kangkangku semula. Dia menyedut buah zakarku, sambil tangannya mencengkam erat konekku yang basah dengan air liurnya... tangannya laju melancapkan konekku. konekku semakin keras.... timbul semua urat konekku. kepala konekku mengembang berkilat... tegang...aku rasa sesuatu mahu terpancar keluar. Aku semakin mengerang.

"Cikgu saya nak terpancut ni....tak tahan ni cikgu... sedapnya.." aku mengerang.. Dia tidak meperdulikan sebaliknya dia berhenti melancapkanku, berhenti menghisap telurku dan mulutnya terus menghisap batangku pula... hisapan demi hisapan begitu mendera batangku. sehingga aku rasa badan aku jadi kejang. tanganku terus mencengkam rambut cikgu zul. seluruh batangku masuk dalam mulutnya. Begitu sedap yang tak terkata terasa di seluruh tubuhku..terasa begitu nyilu kepala cendawanku di sedut mulut cikgu zul.

"Cikgu.....Ahhhhhh.....Ahhhhh. Ahhhhhh." aku angkat badanku... tanganku menarik kepala cikgu zul rapat kepangkal konekku. cecair hangat mengalir deras menuju lubang kencingku. Aku memancut berdas-das air maniku yang hangat ke dalam mulut cikgu zul. Aku lepaskan sepuas-puanya ke dalam mulut cikgu zul... berdenyut-denyut konekku di dalam mulutnya. cikgu zul cuba melawan. namun tanganku kuat menekan kepalanya, aku membenamkan konekku sambil menyiram air maniku yang hangat, kental, pekat dan banyak hingga ke tekaknya. Aku lihat matanya terbeliak menahan konekku di mulutnya. Aku lepaskan cenggaman tanganku sebaik sahaja konekku mulai mengendur. tersedak cigku zul ... berair matanya... cairan putih kental meleleh di misai dan janggutnya. aku tersenyum puas. Aku keletihan setelah mengeluarkan benihku.

"Suka?" aku pula yang menyoal cikgu zul.... Cikgu Zul membalas dengan senyum sinis.

Aku terlentang kepuasan setelah batangku mendapat layanan istimewa cikgu zul. Ku sangkakan permainan ini sudah berakhir... Cikgu zul mengesat air mani dimisainya dengan belakang tangan... dia menindihku. kedua-dua tanganku di pegang erat. dia berlutut di celah kangkangku mengangkat kadua-dua pehaku ke atas. Menolak pehaku ke arah dada ku hingga juburku terdedah ke arahnya. Degan rakus dia menindih ke atas tubuhku. Mungucup bibirku, aku cuba mengelak.... misai dan janggutnya yang tebal berbau air maniku. basah bibirku bersatu dengan air liur cikgu zul.

"Cikgu... jangan nati abg man tau" aku merayu..... namun rayuanku memberikan rangsangan yang semakin ganas. Cikgu Zul meludah lubang juburku. becak.... Sambil itu jarinya menjolok-jolok bermain di juburku. Jari Cikgu Zul.... Perlahan-lahan dia bermain memberikan aku satu kenikmatan lain. Dia memasukan dua Jari....... "Cikgu..." aku terkemut-kemut menahan jolokan jari cikgu zul......

"Cikgu...jangan" tanyaku lemah. Batangku kembali mengeras.

Dia menjawab "jangan takut....abg man tak marah" Juburku terasa dilumuri sesuatu yang lekit seperti gel. Sejuk... nyaman.... Cikgu Zul menghalakan kepala koneknya yang gemuk ke lubang juburku. Cikgu Zul menekas sekuatnya kepala koneknya berusaha memasukkan ke duburku yang masih ketat untuk menerima konek raksasanya..

"Cikguuuu, jangan..." jerit aku. Di luar sana hujan telah lama turun dengan lebatnya. "plop"...Aku menjerit kesakitan bila kepala cendawan cikgu Zul berjaya menceroboh ke lubang belakangku. otot kemutku terus mencengkam kepala cendawan cikgu zul. Terasa sakit yang amat sangat... seolah-olah nak koyak juburku. Cikgu Zul memaksa kepala cendawannya masuk semakin dalam, dia menyuruhku agar aku tidak menahan kemasukan itu sebaliknya merelakan dengan relax. Aku rasa bagai nak terberak....Sakit tapi penuh nikmat terutama bila cikgu Zul menegang-negangkan batangnya di dalam lubang ku. Ahhhhh..... aku menjerit tanpa dapat ditahan. Dia terus mengasak-asak ku. Dia semakin ghairah mendengar jeritanku.... Makin lama makin ganas sehingga dia langsung tak menghiraukan jeritanku malah makin terus menggila....dia menyorong tarik batangnya. Keperitan dijolok bercampur kesedapan itu tidak dapat aku gambarkan.....

"kemut kuat......"sentak cikgu zul seakan marah... "plap....plap...." tangannya menampar-nampar bontotku. aku mengemut batang raksasa cikgu zul.... cikgu zul menghentakkan koneknya sekuat hati ke juburku. hangat... terasa setiap inci konek raksasa cikgu zul melanggar dinding juburku. penuh memenuhi ruang juburku. henjutan yang kasar keluar masuk juburku. aku menggelengkan kepala menahan hentakan demi hentakan cikgu zul....

Cikgu zul melepaskan sebalah kakiku turun. kini dia memeluk sebelah kakiku sambil menyorong batangnya yang besar berurat keluar masuk juburku... aku megetapkan bibir... sakit... mataku terpejam...... "plop...ploppp..." bunyi peha cikgu zul berlaga bontotku. bulu dada cikgu zul basah kuyup..... sesekali memerik peluhnya membasahi tubuhku.... aroma jantan yang sedang bersetubuh... mengasyikkan... mengkhayalkan....

Puas menjuburku dari depan.... "plop..."dia menarik koneknya keluar dari juburku. cikgu zul menyuruhku menonggeng. kakiku di kangkangkan luas.... bontotku melentik macam anjing nak kenak jolok... doggy style la katakan... juburku yang mulai lega, kini di tujah konek raksasa cikgu zul semula. "Arghhh.... cikgu...." ku megerang bila kepala takuk cikgu zul meloloskan ke juburku... Cikgu zul mencangkung atas bontotku... bontotku ikut tertarik ke atas..... dia semakin menggila menghentak juburku.... pedih..... badanku terpelanting sama setiap kali konek cikgu zul keluar masuk juburku.

"Sedap jubur kamu ni...patutla man bela kamu. patutla dia tak main betina" bisik cikgu zul... "cikgu... laju"....Aku hanya mampu mengerang kesedapan..... Cikgu zul menjilat telingaku...habis basah dengan air liurnya.... sebelah tangannya menarik erat tubuhku... rapat ke tubuhnya.. terasa basah belakangku bersatu bengan bulu dadanya yang berpeluh. tangan sebelah lagi meramas-ramas rambutku. Aku menguatkan kemutan... aku tahu cikgu zul sudah sampai klimaks.... aku tonggengkan bontotku sambil ku kemutkan batang konek cikgu zul. dia menarik kuat bahuku.. dan hingga akhirnya. satu hentakkan kuat membenamkan konek raksasa miliknya..... "Arghhhhh........." dia meraung melepaskan pancutan-pancutan panas ke dalam jubur ku.... juburku mencengkam konek cikgu zul. aku kontrol kemutanku. koneknya berdenyut-denyut dalam juburku tetapi masih keras. "plop"....Dia mencabut koneknyanya.... di cengkam kuat koneknya dihalakan ke mulutku, aku membuka mulut, lalu dengan cepat dia memasukkan koneknya dalam mulutku dan memancut sisa cecair putih itu ke dalam mulutku. Aku terus menghisap konek bercampur lendiran bontotku dan menelan air benih cikgu zul...ku sedut-sedut hingga ke pancutan terakhir...

"lama abg tak fuck orang.... bila dengar kamu main dengan man... konek abg tak boleh tahan... " cikgu zul melepaskan apa yang terbuku di dadanya selama ini. Cikgu Zul kelihatan puas, memandang ke arahku. tangannya meramas-ramas bontotku yang diratah sebentar tadi. . Sambil berbogel dia mencapai tuala dan terus ke bilik mandi. Badan sasa nya yang berbulu lebat itu betul-betul hebat dalam keadaan bogel, koneknya begitu gemuk terpelanting kiri dan kanan bila dia melangkah ke bilik mandi. Aku terlentang kelesuan. Terlanjang. Batangku masih mengeras, seolah-olah mahukan lagi. Juburku terasa perit. cikgu Zul langsung tidak risau. juburku sakit dan rasa takut diketahui abg askar. Penangan konek raksasa Cikgu Zul.





Pecah Teruna Cikgu Zul

Kini Cikgu Zul dan abg askar bermadu untuk meratah juburku. rupanya cikgu zul dah minta kebenaran untuk menjubur aku dari abg askar kerana terlalu gersang. Banyak benda yang mereka kongsi bersama. patutla abg askar tak bagi aku bayar sewa rumah. Rupanya tubuhku sebagai ganti untuk sewa bulanan. aku mulai tawar hati dengan mereka. tapi aku takut dengan abg askar. Mana boleh suka-suka nak pass aku dengan orang lain. aku mula rasa terkongkong. Malam tu macam biasa aku duduk di rumah dengan cikgu zul. Kalau abg askar tak bawa keluar, aku tak berani nak jalan-jalan takut kena marah. lain la kalau cikgu zul yang ajak. Abg askar terlalu sayangkan cikgu zul. semua miliknya milik cikgu zul. Aku duduk lepak dalam kat ruang tamu sambil layan komik baru beli petang tadi. Cikgu Zul pulak di depan TV tengok citer apa ntah. Tetiba aku rasa nak ke bilik air.... sakit perut.... Aku nampak Cikgu Zul relaks jer kat ruang tamu cuma pakai spender putih. Sexy betul.... menampakkan susuk tubuhnya yang agak besar berisi tegap, penuh dengan bulu dada.... bau badannya dah aku hafal... nasib baik dia jenis yang wangi.... Cikgu Zul toleh tengok aku kemudian tengok TV balik. Aku lama di toilet berak sambil berkhayal....Aku cuci jubur aku bersih-bersih. ambil sabun mandi..... mandi lagi.... ermmm... wangi....

Aku keluar dari toilet aku tengok TV masih terpasang. Cerita blue gay. Cikgu Zul dah terlena. Stim konek aku tengok Cikgu Zul yang cuma memakai spender tidur di depan mata. Aku lurutkan spender Cikgu Zul, kini dia telanjang bulat tanpa seurat benang. Koneknya yang gemuk memang jadi santapan aku selalu. Bontot Cikgu Zul begitu mengngiurkan . Aku memerhatikan susuk tubuh Cikgu Zul yang tegap dan berisi tu. Puting dada Cikgu Zul sebesar duit lima puluh sen mekar jelas nampak. Bontot cikgu Zul kelihatan padat dan bulat. Aku pun mula menjilat jubur Cikgu Zul.... Aku terus memeluk dan mencium bibir cikgu Zul dgn rakus sekali, Cikgu Zul membuka matanya lalu tersenyum memandangku seolah-olah sengaja menungguku. aku sedut lidahnya dalam-dalam, Cikgu Zul mengerang kesedapan. Sesekali jilat misai Cikgu Zul yang tebal... ermmmm....memang nikmat sekali.

Setelah agak lama berkucupan dengan Cikgu Zul, aku melepaskan pelukan nya dan menjilat dadanya yang penuh ditumbuhi bulu.... teteknya yang membonjol seperti tetek perempuan. setekup aku ramas-ramas dan aku uli-uli. aku gigigt-gigit manja putingnya yang mula menegang. dia merintih2 kesedapan. aku terus menaikkan syahwatnya dengan menjilat-jilat sekitar puting sebesar duit lima puluh sen itu. Cikgu Zul mendengus kesedapan,

“sedapnya....... terus isap tetek abg.......…buat apa saja kat abg, abang rela". Cikgu Zul merintih kenikmatan.

Puas aku kerjakan tetek dengan puting cikgu zul, lidahku bermain-main sekitar perutnya yang berbulu lebat. sesekali ak menarik-narik bulu-bulu dadanya dengan mulutku, membuatkannya merintih. lidahku semakin nakal turun ke pangkal batang cikgu zul. Bulu Koneknya lebat sekali berbeza dengan abg man yang rajin cukur bulu koneknya. Aku tarik bulu koneknya dengan mulutku. terangkat-angkat bontotnya yang pejal setiap kali aku menarik bulu koneknya. mata cikgu zul terpejam menikmati setiap jilatanku.

Aku geram dengan konek raksasa cikgu zul. seminggu aku pedih bila berak. gara-gara kena tutuh cikgu zul. Batangnya yang tebal pasti puas bininya kena tutuh. patutla anak ramai. Aku terus menghisap konek cikgu zul. bau konek ini membangkitkan nafsu ku. sesekali aku jilat lubang kencing cikgu zul yang mula menitikkan air mazi. Cikgu Zul masih menutupkan matanya sambil mulut mendesis menahan kesedapan. “arhh….sedap” Cikgu Zul melayan setiap sedutanku. Aku teruskan menyedut koneknya, terasa penuh mulutku dengan kepala cendawan cikgu zul. aku menyedut dengan laju dan ganas, “slurp…slurp..”memang sedap sekali kulum konek cikgu zul.... Konek orang yang dah kawin lebih puas…konekku pun semakin mengeras. Aku hisap konek cikgu zul sambil menonggeng. konekku aku halakan kemulut cikgu zul yang terlentang, dia mencapai konekkku lalu sama-sama menghisapnya. nikmatnya menghisap dan dihisap.........

Puas menyedut konek raksasa cikgu zul. aku turun ke bawah kelangkang cikgu zul lalu menjilat telo cikgu zul yg tergantung, besar mengandungi benih yang aku minum selalu...sedap tak terkata! Walaupun rasanya payau, bau macam klorox, tapi aku penggemar air konek.... aku sedut-sedut kerandut telo cikgu zul. terangkat-angkat bontot pejalnya. sesekali aku gigit-gigit manja sambil aku tarik bulu-bulu yang tumbuh di celah-celah juburnya. aku belum puas main dengan telo cikgu zul. ku kulum kedua-dua telonya masuk dalam mulutku. lidahku tekan kuat setiap kali aku menjilat telonya. cikgu zul menekan kepalaku tanda dia tidak tahan dengan tindakanku. mulutnya mengerang setiap kali lidahku menekan telonya... "arghhhh..... sedap... tekan kuat lagi" cikgu zul mengerang manja dan mengada-ngada.

Lidah ku mula menuju ke lubang jubo cikgu zul. Aku mengangkat peha cikgu zul rapat ke perutnya yang boroi. terdedah la jubur cikgu zul bila bontotnya terangkat ke atas. aku jilat lubang juburnya cikgu zul yg penuh dengan bulu disekitarnya. Cikgu Zul mengerang kesedapan, “arhhh..sedapnya….abg tak tahan ni”. Aku tau kelemahan setiap jantan ialah lubang juburnya. bila kena jilat pasti nak kena jolok. Setiap kali lidahku bermain di alur celah rekahan bontot cikgu zul, badan cikgu zul mengigil-gigil menahan kenikmatan dan kesedapan. Aku kuak celah bontotnya seluas-luasnya seumpama mahu membelah durian dan aku membenamkan mukaku ku ke rekahan bontotnya. Lidahku tonyoh sedalam-dalamnya ke lubang juburnya. sesekali mulutku menarik-narik bulu lebat yang tumbuh sekitar lubang juburnya. Aku sedut daging yang berkedut sekitar jubur cikgu zul. Basah lubang juburnya dengan air liurku... bergegar-gegar bontot cikgu zul yang pejal menahan kenikmatan sedutanku.

Aku menyuruh cikgu zul menonggeng supaya senang ku menjilat lurah nikmatnya itu, dia yang dalam khayal dan kenikmatan tanpa berlengah menuruti segala kemahuan ku. Bulat melentik bontot cikgu zul yang sedang menonggeng. memang berpengalaman cikgu zul ni. tanpa ku suruh dia lentikkan bontotnya supaya senang aku menjilat lurah juburnya. Aku kerjakan sepuas-puasnya, menggigil-gigil lutut cikgu zul bila lubang juburnya aku sedut sekuat hati. Sambil menjilat juburnya, tangan kananku mengenggam batang konek cikgu zul lalu melancap konek raksasanya yang tegang berurat, sementara tangan kiriku meramas-ramas bontotnya yang pejal. Sesekali jari ku bermain-main di kepala takuk cendawan cikgu zul. lubang kencing cikgu zul mula meleleh air melekit. Aku masukkan jariku kemulut cikgu zul. cikgu zul menjilat-jilat jariku yang melekit dengan air mazinya.

Konek ku cukup keras... aku tekan sekuatnya kepala cendawanku yang kembang berkilat ke lubang jubur cikgu zul. Juburnya masih teruna. belum pernah kena tutuh. aku lah orang pertama yang mengajar cikgu zul erti nikmat di jubur. boleh dikatakan aku mengajar cikgu zul menikmati konek di dalam lubang jubur.. “Plop....arhhh..sakit......” terkemut-kemut otot jubur cikgu zul. aku terus tekan batangku masuk ke dalam jubur cikgu zul. “arhhh..sakit.... sakit....”cikgu zul menjerit antara dengar tak dengar suaranya. Ku masukkan sepenuhnya batangku kali ni, bontot cikgu zul bergerak-gerak mengikut hentakanku. Aku sorong tarik konek ku.... Henjutan konek ku bertambah laju, cikgu zul merintih-rintih kesedapan, otot juburnya terkemut-terkemut menahan tujahan ku. Terasa penuh konek aku dlm lubang juburnya. Kelazatan yang tak dapat ditandingi. aku peluk erat tubuh cikgu zul sehingga melentik. semakin kuat kemutan jubur cikgu zul yang padat. Jubur cikgu zul menerima hentakkan kuat dan tujahan ku bertalu-talu. aku henjut semakin lama semakin laju. tubuh cikgu zul terangkat-angkat setiap kali menerima tujahan ku.

Peluh membasahi bulu dada cikgu zul. aku meramas teteknya sambil menjolok laju jubur ketatnya. Cikgu zul mula mendengus... ”abg nak pancut.....”” cikgu zul merintih... aku tidak menghiraukannya terus mehenjut dan melancapkan koneknya. Cikgu Zul cuba menahan aku dari melancapkannya lagi dan....terpancutlah air mani pekat keluar dengan derasnya dari konek cikgu zul. Banyak juga air maninya di atas lantai. Juburnya terkemut-kemut kuat ketika memancutkan air maninya membatkan aku tidak dapat menahan lalu sama-sama memancutkan air mani ku ke dalam lubang jubur cikgu zul. Juburnya yang semakin kuat mengemut konekku, memang sedap, tak tahan dengan kemutan itu, air mani yg sampai ke kepala konek ku terus terhambur keluar. Berdas-das air maniku terpancut memunuhi lubang jubur cikgu zul, air hangat kusemai di jubur cikgu zul....bergegar bontot cikgu zul menahan hentakan terakhirku. Kembang kuncup kurasakan jubur cikgu zul. "plop"..... aku menarik konekku dari lubang jubur cikgu zul yang becek dengan air jantan.... cikgu zul mengucupku dengan perasaan cinta....... kami tersenyum kepuasan dalam keletihan..





Pak Ghani Driver Lori

Malam ni aku betul-betul bosan. cikgu zul kata nak pergi ajar tuisyen malam ni. aku berjalan keluar rumah. nak cari kedai makan. lapar rasanya seharian terperap kat rumah. rasa bosan tengok dinding. tak ada kawan nak bersembang. kalau ada cikgu zul, boleh jugak usik-usik dia.. tak pun tolong semak kertas ujian anak muridnya. kadang-kadang boleh tergelak besar tengok karangan budak-budak tu. Dalam samar-samar malam aku melangkah berhati-hati. takut temasuk longkang pulak. kalau ikut jalan short cut lintas belakang rumah pak ghani dekat sikit nak pegi kedai makan. Jarang orang nak lalu jalan ni sebab semak sikit. sunyi pulak tu.....

Pak ghani kerja sebagai driver lori pasir. susuk badan memang taste aku la.... besar.... perut boroi.... tengok lengan kekarnya yang timbul urat je pasti koneknya berurat juga. keras konek aku bayangkan konek pak ghani. tapi pak ghani ni tak pernah nak senyum. kadang malu aku nak tengok mukanya yang bengis. dengan misai yang tebal macam polis pencen lagaknya. kalau tengok celah kangkangnya yang berbonjol pasti membungkus konek yang besar.

Sedang aku melewati belakang rumah pak ghani. lampu dapur rumahnya terbuka. pasti pak ghani ada di rumah. aku pun curi-curi mengintai kalau-kalau ada pak ghani malam ni. aku mengintai melalui cermin dapur pak ghani. aku dapat lihat dengan jelas pak ghani berdiri di tepi meja dapur. memakai baju melayu pink dan berkain pelikat. hensem.... aku yang ditelan kegelapan malam memang tidak dapat dilihat dari dalam rumah. Aku merasa hairan melihat wajah pak ghani berkerut seakan kenikmatan... matanya kuyu..... kadang kala terpejam..... Aku pun mengamati dengan betul-betul posisi pak ghani. jelas kelihatan susuk tubuh pak ghani sedang berdiri memegang meja makan sambil menonggeng sedikit. Baju melayu pinknya disingsing ke atas hingga terdedahla perutnya yang boroi tertampung di atas meja makan itu dan badannya bergerak-gerak resah. Aku semakin yakin pak ghani sedang memejamkan mata dan mengerang perlahan sambil menggerakkan badannya kedepan dan belakang seperti terlalu lemah. kain pelikat pak ghani sudah terlucut di kaki. terkontang-kanting koneknya yang semakin mengeras. sepertinya ada satu susuk tubuh lain sedang menjunamkan mukanya ke punggungnya. Orang itu sedang menjilat jubur pak ghani dengan lahapnya. Aku semakin teruja untuk melihat aksi mereka seterusnya. Aku berdiri disebalik cermin dapur dan terus mengintai pak ghani untuk memerhatikan aksi mereka yang seterusnya.

pak ghani semakin resah gelisah mengeliatkan badan. aku tertanya-tanya siapa lelaki yang sedang membenamkan mukanya di jubur pak ghani. lelaki itu begitu rakus menjilat jubur pak ghani. tangannya ligat meramas tetek pak ghani sambil menggentel-gentel puting pak ghani yang sedang keras tegang.. berselang-seli tangan lelaki itu galak melancapkan batang konek pak ghani yang tengah keras terpacak. bergayut-gayut telo pak ghani ketika koneknya dilancapkan. macam telo lembu kat padang belakang rumah aku. boleh tahan besar konek pak ghani. sesuai dengan tubuhnya yang kekar. pak ghani semakin mendengus keghairahan. lelaki itu menarik mukanya dari rekahan jubur pak ghani. dia cuba menarik bulu jubur pak ghani yang terlekat di lidahnya. terkejut aku melihat wajah lelaki yang menjilat jubur pak ghani ialah cikgu zul. aku memang pasti penjilat jubur itu kerana aku boleh melihat dengan jelas. dalam hatiku sedikit gembira kerana aku ada peluang untuk menikmati tubuh pak ghani suatu hari nanti. lelaki itu semakin sibuk melayani jubur pak ghani. dia begitu asyik dan sedang leka menjilati bontot dan rekahan jubur pak ghani.

Cikgu zul yang semakin expert memegang kedua-dua pipi bontot besar pak ghani dan dikuaknya supaya rekahan jubur pak ghani semakin terbuka luas seluas-luasnya, dan nampak dengan jelas lidah ganas cikgu zul menjunam masuk dan keluar menjilati segenap inci lubang bontot pak ghani. pak ghani merengek halus, begitu manja dan megada-ngada tak seperti wajahnya yang bengis. dia semakin melentikkan bontotnya jauh kebelakang untuk memudahkan cikgu zul menjilat dengan lubang jubur pak ghani. Perut pak ghani yang agak boroi itu tersandang di atas meja makan . cikgu zul semakin rakus menjilat jubur pak ghani sambil tangannya melancapkan batang besar pak ghani yang semakin keras. pak ghani semakin mendengus kencang, tangan cikgu zul semakin ligat melancapkan batang pak ghani. muka cikgu zul dijunamkan ke bontot pak ghani dengan ganas. cikgu zul mula mengedut-nyedut dan menggigit-gigit manja daging jubur pak ghani. pak ghani yang semakin ghairah diperlakukan sedemikian.. lututnya mula menggeletar..badannya yang padat berisinya sudah mula mengigil setiap kali cikgu zul menyedut daging juburnya. matanya begitu kuyu menerima tujahan lidah cikgu zul.. begitu nikmat dikecapi pak ghani sekarang... tangan pak ghani cuba menghalang cikgu zul meneruskan tujahan lidah di lubang juburnya... "Arghhhh......." kedengaran dengusan pak ghani bersama pancutan air maninya bersepah di lantai dapur. air mani pak ghani keluar dengan deras dan banyak sekali dari batangnya yang besar itu. pak ghani keletihan tertunduk setelah air nikmatnya keluar dengan banyak sekali.

Cikgu zul berdiri mencumbui pak ghani. aku fikir mereka sudah sama-sama puas. rupanya persetubuhan ini belum berakhir. cikgu zul memeluk pak ghani dari belakang sambil tangannya menghunuskan batang konek raksasanya yang masih lagi terpacak itu ke lubang jubur pak ghani. Pak ghani seperti pasrah merelakan juburnya di jolok cikgu zul. dia membiarkan sahaja konek raksasa cikgu zul merobosi lubang juburnya. malahan bersedia dengan memegang erat meja makan. pak ghani melentikkan bontotnya mendorongkan kearah cikgu zul. Aku pasti pak ghani akan menjerit kuat bila kepala cendawan cikgu zul merobosi lubang juburnya. Dengan sekali tujahan yang keras dan kuat cikgu zul memasukkan batangnya ke lubang bontot pak ghani. "arghhh......" pak ghani menjerit agak kuat. tapi cikgu zul memang tak akan menghiraukan kesakitan pak ghani. dia semakin ghairah dengan jeritan kesakitan pak ghani seperti yang pernah aku rasai pertama kali di jubur cikgu zul. cikgu zul memegang erat pinggan pak ghani dan menghayun secara rakus kedepan dan belakang. setiap kali konek cikgu zul yang besar itu disorng tarik, bergegar-gegar bontot pak ghani. begitu juga bontot cikgu zul tegap setiap kali menghentakkan konek raksasanya masuk seluruh batang ke jubur pak ghani. Tubuh pak ghani yang agak gempal itu bergerak megikut hayunan cikgu zul. nampak lelehan darah di peha pak ghani tanda lubang juburnya melecet dan terkoyak kerana di jolok batang raksasa cikgu zul. pak ghani semakin mengerang sakit....sedap.... nikmat... juburnya dijolok konek raksasa cikgu zul. , dan cikgu zul begitu asyik menikmati jubur ketat pak ghani yang telah direnggut terunanya. dia memastikan koneknya tidak terkeluar dari kemutan hebat pak ghani. terasa asyik sungguh rasanya kemutan pak ghani sehingga dia tidak melepaskan koneknya dari lubang pak ghani. pasti pak ghani di dalam kesakitan yang amat sangat sekarang. pertama kali di jubur dan mendapat konek raksasa seperti milik cikgu zul, tetapi kalau dalam ghairah seperti ini sakit pun boleh tak rasa... aku tersenyum sendiri. nanti seminggu la pak ghani jalan kengkang... seperti terasa batang cikgu zul masih berada di celah juburnya. pak ghani mengerang dengan penuh kenikmatan. cikgu zul semakin rakus, dipeluknya badan pak ghani dari belakang dan tujahannya semakin rancak menusuk masuk sedalam-dalamnya dan keluar dari bontot pejal pak ghani. pak ghani semakin resah, dia melancapkan batangnya yang semakin keras sendiri. Cikgu zul melajukan tujahannya.... dan satu hentakan padat terus menusuk bontot pak ghani. tubuh cikgu zul megejangkan keras dibelakang pak ghani. Pak ghani memancutkan air mani untuk kali kedua sambil mengerang kenikmatan. cikgu zul turut tidak dapat menahan kemutan pak ghani ketika memancutkan air maninya yang kedua. cikgu zul menarik batangnya yang besar lalu menarik rambut pak ghani supaya mencanggkung di depannya. dia memasukkan koneknya yang berlendir jubur pak ghani lalu memancutkan air maniya yang pekat dan banyak untuk ditelan pak ghani. pak ghani menurut kemahuan cikgu zul. jelas penuh mulut pak ghani dengan batang cikgu zul yang besar dan air maninya yang banyak meleleh keluar dari mulut pak ghani. cecair pekat putih membasahi misai pak ghani yang lebat. rupa-rupaya cikgu zul ajar tuisyen dekat pak ghani. aku tersenyum melihat aksi seks antara pak ghani dengan cikgu zul... live. lepas ni tahu la aku ajar pak ghani yang tak nak senyum... aku pancut air mani kat misainya lebat biar dia tersenyum sentiasa bila nampak aku...... mereka duduk di atas lantai dapur keletihan..... aku menukar haluan ke kedai burger. aku cepat-cepat menuju ke belakang rumah pak ghani. aku berdiri di cermin tadi........ kelihatan mereka sudah berbogel tanpa seurat benang.... pak ghani sedang menindih cikgu zul dari belakang. dia sedang meromen cikgu zul... nasib baik aku tak rugi terlepas peluang tengok konek pak ghani yang besar merobos masuk jubur cikgu zul. ternyata pak ghani ini betul-betul kuat seks. dah pancut dua kali tapi masih nak jolok jubur lagi. dia menindih belakang cikgu zul. cikgu zul yang berpengalaman aku tutuh juburnya dulu melentikkan bontotnya yang pejal untuk di jolok pak ghani. pak ghani terus menghenjut bertubi-tubi jubur cikgu zul. tangannya meraba-raba bulu dada cikgu zul yang basah berpeluh. tangannya meramas-ramas tetek cikgu zul yang besar. sesekali puting cikgu zul di tarik-tarik hingga cikgu zul menjerit kesakitan. tangan pak ghani sibuk bermain dengan bulu lebat cikgu zul sambil menghentak juburnya.... cikgu zul mengetatkan kemutan supaya pak ghani hilang kawalan. pak ghani mahu memancutkan air maninya yang kali ketiga di dalam mulut cikgu zul. dia cepat menarik koneknya supaya cikgu zul menelan benihnya.....

pak ghani dan cikgu zul bercumbu-cumbuan.... kenikmatan... berlaga-laga misai tebal mereka.... masing-masing membenamkan misai ke bibir lawan. dua lelaki yang boroi berbogel tanpa seurat benang di tengah dapur berpelukan dengan ghairah yang tiada kesudahan..... memuaskan konek gersang yang sudah lama tidak menerima kemutan betina.... kini beralih kepada kemitan jantan yang telah berkawin.... darah kering di peha pak ghani tanda terunanya telah diserahkan kepada lelaki yang konek paling gemuk aku pernah jumpa. pasti pak ghani tidak dapat meninggalkan kenikmatan konek selapeas ini.......





Menutuh Pak Ghani

Pak Ghani bekerja sebagai driver lori. Mukanya bengis, bermisai tebal, umurnya dalam lingkungan awal 50an. Badannya besar... tubuhnya padat dan kekar... tangannya besar, timbul urat-urat tanda selalu kerja berat.... perutnya boroi tetapi padat... bontotnya yang padat berbalut seluar jeans yang usang dan sudah koyak. Aku selalu memerhatikan gerak-gerinya setelah tahu dia juga penggemar konek. Bininya jarang ada kat rumah. mungkin pergi tido rumah anak-anaknya yang sudah besar dan berumah tangga. Pak Ghani dalam kategori lelaki yang gersang konek jarang dapat lubang la.....

Malam tu macam biasa, aku usha Pak Ghani dari jauh... Lepas dia turun dari lorinya.. dia terus membuka zip seluar dan mengeluarkan batangnya dan terus melepaskan air kencingnya ke semak sebelah lorinya parking. Air deras memancut keluar banyak sekali. pasti Pak Ghani dah lama tahan airnya untuk keluar. Badannya basah berpeluh dan tidak berbaju, hanya bertuala putih tersangkut di bahu, tangannya masih erat menggenggam koneknya yang masih mengeluarkan sisa air kencingnya. Pak Ghani menoleh ke arahku dan tersenyum memandang aku. 'Sini lah tolong Pak cik angkat barang sikit'. Sambil tangannya mengelus-ngelus batangnya yang kepala cendawannya jelas begitu besar dan berkilat. terpercik-percik air kencingnya bila dia menggoyang-goyangkan koneknya. Lalu di simpan semula di dalam seluar jeans. Zip ditarik namun koneknya jelas berbentuk di sebalik seluarnya yang ketat.

Aku berdiri tidak jauh darinya terus melangkah menuju ke arah Pak Ghani sambil memerhati celah kangkangnyanya yang begitu menggoda nafsu jantanku. Lagi sekali dia memandang aku, kali ini tangannya mengelus bonjolan batangnya yang berkepala besar di balik seluar jeans. Pak Ghani seakan menggodaku. Aku asyik sekali melihat saiz badannya yang berisi.

"nak angkat apa Pak Ghani" aku memulakan bicara sebaik sahaja aku menghampirinya. "Kejap" Pak Ghani buka pintu lori dan menjangkaukan tangannya ke tengah- tengah tempat duduk." Sambil tertonggeng-tonggeng di hadapanku menyebabkan seluar jeansnya terlondeh sedikit. Aku tenung asyik bontotnya yang bulat, padat penuh dalam seluar jeansnya. Ternyata Pak Ghani tak pakai spender. Aku menikmati lurah bontotnya berbulu dan basah. lurah bontot Pak Ghani menaikkan ghairahku. Basah dengan peluh.... Belakang badannya juga basah akibat peluh. Mahu saja aku meramas bontot Pak Ghani sambil menjilatnya sekarang juga... keras konekku...

'Kejap ye.... tengok ni banyak barang Pak Ghani beli tadi tapi tak ada orang nak tolong angkat. Tak apa ke tolong Pak Ghani ni... dia melompat ke belakang tanpa menoleh. Tak sengaja badannya melanggar badanku. Badanku kini bersentuhan dengan badan pak Ghani yang basah berpeluh. Aku terjatuh terduduk di hempap Pak Ghani yang tidak dapat menyeimbangkan badanya yang besar setelah berlaga badan denganku. Dia segera bangun dan menarik tanganku. Aku bangun sambil mengusap tanganku yang terkena tanah. Aku tunduk membelakagi Pak Ghani sambil membetulkan seliparku yang tertanggal ketika terjatuh tadi. Pak Ghani dengan selamber menepuk -nepuk bontotku untuk membersihkan tanah di seluarku. Kemudian dia memegang bahu dan merapatkan mukanya kemukaku. "Pak Ghani minta maaf ye... tak perasan tadi..." terasa hangat nafasnya menghembus wajahku.. konekku semakin mengembang. Dia tersenyum lagi. Cair bila melihat senyuman misai tebalnya....'Ooooh, habis kotor seluar kamu.... Pak Ghani merenung seluar pendekku.

Kini tinggal satu beg plastik sahaja untuk di angkut. Setelah habis barang yang kami punggah dari lori ke dalam rumah. Pak Ghani berdiri bersandar pada lori dan mengeluar rokok dari dalam poketnya. "Hisap?...." Pak Ghani menawarkan rokoknya kepadaku.... "saya tak hisap rokok tu".... aku tersengih sambil menolak pelawaan pak ghani. Dia menyalakan sebatang dan menghisap dalam-dalam. kepulan asap putih dihembuskan... terpancar kepuasan diwajahnya dapat menghisap setelah lelah memunggah barang. Tangannya mengelus-elus batangnya yang berbonjol di sebalik seluar jeansnya.... "Hisap?...." Pak Ghani menyentuh bonjolan koneknya, matanya kini kuyu sambil merenung mataku., "Nakal la Pak Ghani ni.... ada ke suruh saya hisap rokok hidup Pak Ghani" aku pura-pura berseloroh dengan Pak Ghani....

"Pak Ghani hisap rokok hidup juga ke?" Aku memancing Pak Ghani.... "Ada juga baru-baru ni...." Selamber je Pak Ghani membalasku...

Pak Ghani menarik bahuku dan menyebabkan mukaku tersembam ke dadanya yang bidang... peluh di dadanya basah menyentuh kulit mukaku.. aku tergamam dengan sikap Pak Ghani yang bersahaja memelukku yang ku kira di kawasan terbuka.Pak Ghani menggenggam kuat tangan bahuku. Aku mendongak untuk memandang wajah dia. Aku rela di perlakukan begitu walaupun badan Pak Ghani melekit berpeluh. Pak Ghani melepaskan bahuku dan kembali menyedut rokok. Tangannya membuka butang seluar jeansnya dan melurutkan zip seluarnya. Terpelanting koneknya yang separuh tegang...

'Nah hisap rokok hidup Pak Ghani.....dia menolak kepalaku ke arak koneknya' aku tanpa berfikir terus menyambar koneknya yang berpeluh... masin dan berbau jantan.... Pak Ghani bersandar pada lori sambil tangannya meramas-ramas rambutku menikmati sedutan mulutku.. Sesekali Pak Ghani menolak rapat koneknya supaya aku menelan sedalam-dalamnya... "Argggghhhh.... Sedap mulut kami ni macam vacuummm...." Pak Ghani mengerang kenikmatan... Pak Ghani menjolok mulutku keluar masuk koneknya... "Sedap......" Sesekali aku tersedak bila koneknya menyentuh anak tekakku.... Aku menikmati konek Pak Ghani yang aku angan-angankan selama ini.

"Dah.....Suka hisap rokok hidup rupanya" Pak Ghani menarik kepalaku, sambil dia mengesat peluh di dahi dgn kain tualanya. Diletakkan kembali tuala itu di belakang lehernya. 'Nak hisap lagi?' Pak Ghani membiarkan koneknya terdedah berlendir dengan air liurku bercampur air mazinya. Tanganya yang kekar menggenggam rambutku erat membuatkan aku mendongak ke atas menatap wajah bengis Pak Ghani. Senyuman penuh nafsunya seakan mengejekku....

Pak Ghani menolakku berdiri rapat ke lori. Seluar pendekku direntap melurut ke bawah bersama spenderku.... terpelanting batang konekku yang sememangnya sentiasa keras sejak bersama Pak Ghani dari tadi.... dan kini dia pula menyedut-nyedut batang konekku.... di telan sedalam-dalamnya....sambil tangannya menggosok-gosokkan celah paha aku. Aku tunduk sambil menyapu kesan basah pada seluar uniform aku. Pak Ghani tersenyum sambil meramas-ramas koneknya yang keras dicelah kelangkangnya dengan penuh seronok.

Aku sudah lupa kami berada di kawasan terbuka...fikiranku cuma terbayang kepala koneknya yg besar tadi. Pak Ghani pantas mencapai bontotku dan meramas-ramas kuat bahagian bawah bontot aku yang bulat ketat. Tangannya yang besar berurat betul-betul membuatkan aku tergamam menikmati sentuhan jari-jemari kasar seorang jantan. Aku turut meramas tangannya dan pegang pergelangan tanganya . Pak Ghani pantas menolak dan memusingkan badanku rapat ke dinding lori. Tertonggeng bontotku menghadap pak ghani. Dia mencengkam rekahan bontotku yang bulat sambil menekan mukanya ke alur juburku.... Lidahnya terus di tekan sedalam-dalamnya ke lubang juburku... habis basah dengan air liurnya... tangannya yang kasar terus merenggangkan kedua belah kakiku. Habis daging kedutku disedut-sedut dengan lahapnya.

Aku memusingkan badanku lalu mengefuck mulut Pak Ghani seketika... puas bermain konek di mulutnya,,, aku menyuruh Pak Ghani menonggengkan bontotnya... begitu bulat dan lentik... pandai Pak Ghani ni.... aku periksa setiap inci bontotnya yang basah dengan peluh. Tangan aku meraba badannya dari atas hingga ke bontot bulatnya. Sambil mukaku aku benamkan ke celah rekahan bontotnya... nikmat.... jubur tua Pak Ghani berbulu.... basah dengan peluh bercampur air liurku... bulu di celah juburnya yang lebat dan panjang aku tarik-tarik dengan mulutku membuat pak ghani merengek-rengek kesedapan. wajah pak ghani yang bengis berubah seperti betina yang tak sabar nak kena tutuh... aku semakin stim melihat wajah lelaki bermisai lemah bila di jilat jubur.... sesekali tangannya menekan-nekan kepalaku supaya lidahku masuk lebih dalam ke lubang juburnya.... Pak Ghani cuba memalingkan kepalanya perlahan melihat aku mendera lubang juburnya... aku berhenti menjilat juburnya dan melemparkan senyuam... pak Ghani senyum puas di jilat jubur... geram aku lihat misainya yang lebat....

Aku berdiri dibelakangnya, setelah puas mendera jubur pak Ghani. Waktu itu batang aku pun semakin mencanak tegak mengeras. Walaupun sudah jadi kebiasaan, keseronokan menyentuh lelaki seperti itu selalunya membuatkan aku ghairah dan bernafsu. Bila aku raba celah pahanya, aku dapat rasa batangnya bergerak-gerak. Aku rapatkan badan aku pada belakangnya dan aku geselkan perlahan celah kelangkang aku dengan bontotnya. Tangannya yang tercari-cari ke belakang mula meraba-raba celah kelangkang aku. Akhirnya tangannya mengesel batang aku yang makin mengeras. Aku biarkan dia meramas-ramas batang aku yang mengembang keras, sambil tangan aku mula meraba dadanya sambil memintal-mintal putingnya. merengek-rengek pak ghani diperlakukan seperti itu..... selama ini dia yang melakuakn aksi ini ke atas bininya.. tak sangka malam ini dia di perlakukan seperti betina olehku...

Aku berdiri rapat ke badannya yang berpeluh basah dan bernafas kasar ke telinganya menikmati urutan pada batang aku. Aku pegang bahunya dan mengeselkan celah kelangkang aku pada tangannya yang tak henti meramas. 'Suka rokok hidup ye?' aku bisik ke telinganya. Pak Ghani mengangguk lemah. ternyata pak ghani betul-betul diawang-awangan. Aku renggangkan badan aku darinya. Aku tarik pinggangnya supaya melentik kebelakang. Pak Ghani memusingkan kepalanya untuk melihatku di belakang badannya. Matanya begitu kuyu sekali, dia tersenyum memandangku. Aku tidak membalas dengan senyuman penuh nafsu. Tanganku menggemgam konekku yang sudah sedia keras. Aku tunduk dan melihat celah bontotnya yang basah berpeluh bercampur liurku tadi. Aku bahunya dan aku tolak konekku ke dalam lubang juburnya. Masih ketat jubur orang tua ni... aku menekan lagi sekuatnya... "plop".... kepala cendawanku berjaya menembusi jubur pak ghani.... "arghhhh......" pak ghani menjerit kesakitan....tangannya menolak dinding lori dan bontot bulatnya semakin melentik kebelakang. aku pegang pinggangnya dan aku ttekan konekku semahunya ke ruang jubur pak ghani. Dia merengus perlahan tidak berkata-kata, sebaliknya mengikut sahaja apa yang aku lakukan. Berpeluh aku menghenjut lubang jubur pak ghani yang ketat... lutut pak ghani mula menggeletar menahan henjutanku dan menampung badannya yang besar dan berat. peluh masin kami bersatu.......

Pak Ghani menonggeng menunggu batang konekku keluar masuk juburnya. kemutannya menunggu apa yang begitu mencencam batang konekku sekeliling... erat umpama digenggam tangan yang kuat... Pak ghani tak tau apa yang bakal aku lakukan selepas ini. Aku regangkan kaki pak gani seluas-luasnya.... dia menonggeng dan tangannya memegang tanah... Aku ramas perutnya yang buncit sambil batang konekku terus menghentak juburnya yang ketat semahu-mahunya... pak ghani hanya mampu merengek-rengek setiap kali batang aku keluar masuk juburnya. Aku genggam bontot pak ghani kuat kuat.... aku hentak konekku... kadang aku kuak rekahan jubunya lalu ku hentak lagi konekku. setiap kali aku hentak konekku... pak ghani menjerit kesakitan.... aku tepuk kuat-kuat sampai bontot pak gahni yang pejal bergegar-gegar... pak ghani tak melawan hanya merengek dila diperlakukan sedemikian kerana juburnya masih dijolok batangku....

Aku menyuruh pak ghani merangkak macam anjing... konekku masih berada di dalam juburnya.... aku mengangkang belakang pak ghani... bontotnya masih melintik... aku jubur bontot pak ghani sambil tanganku melancapkan koneknya yang besar..... sesekali aku tekan sedalam-dalamnya konekku membuatkan pak ghani meronta-ronta.... sambil aku ramas teteknya dan perutnya yang buncit...... Aku senyum puas melihat mata pak ghani yang tadi kuyu kenikmatan bertukar terbeliak setiap kali aku tekan konekku sedalam-dalamnya.

Aku rasa nak terpancut... aku tarik rambut pak ghani lalu aku lancapkan konekku ke mukanya....... Pak ghani menjilat teloku yang basah berpeluh....."Arggghhhhhh"......... aku pancutkan air maniku yang pekat ke mulut pak ghani....... bersepah air maniku di misai tebal pak ghani.... ada yang meleleh di pipinya... pak ghani menjilat saki baki air maniku di misai tebalnya dam menelannya.... Pak ghani ternganga menarik nafas sambil memandang aku penuh kepuasan. Aku balas dengan senyum sinis sambil melihat dia meneguk air maniku ke dalam mulutnya. Pak ghani mengulum konekku sambil nyedut saki baki air maniku yan masih berdenyut-denyut keluar dari kepala cendawanku....

Pak Ghani berdiri lalu menyuakan koneknya yang besar dan meleh air mazi kemulutku... aku menelan koneknya keluar masuk....Kepala batang pak ghani yang besar bergerak-gerak dan dipenuhi lebat bulu hitam di hujung pangkal batangnya. Pahanya yang besar sungguh menghairahkan aku. Pak ghani pegang kepala aku paksa hisap batangnya yang agak besar untuk mulutku. Aku mengulum-gulum asyik sambil tanganku meramas bontot bulat pak ghani yang baru je aku tutuh. dia mengerang keseronokan apabila aku menghisap batangnya. puas merendam koneknya di mulutku...... pak abu mencari lubang juburku untuk di dera...

Pak abu terus pindah ke bahagian bontotku. tanganya memeluk pinggangku dan meraba pahaku, dia menggenggam batangnya dan bermain dicelah alur juburku. Pak Ghani meludah air liur pada telapak tangan. lalu melincirkan lubang bontotku dengan jarinya. dia menghalakan batangnya yang besar tepat pada lubang bontotku. dia pegang pinggangku dan menolak batangnya ke dalam lubang bontotku yang sudah biasa dengan batang-batang jantan....

Namun konek pak ghani membuatkan aku mengerang perlahan dan asyik sekali bila batangnya menerjah bontotku berkali-kali. Aku terus menonggeng sambil pak ghani berdiri menghentak bontotku berkali-kali dengan batangnya yang keras. Pak ghani memegang kepala Badrulku.... dia mengeluarkan batangnya dari bontotku, lega rasanya bila pak ghani menyeluarkan batangnya... aku menarik nafas panjang. Pak ghani menggangkat badanku lalu menamcamkan batangnya yang keras tepat ke juburku.... kakiku melingkari pinggangnya... kami main berdiri... badanku yang berat membuatkan pak abu dapat membenamkan seluruh batangnya ke juburku... dia memeluk erat tubuhku... terasa hangat batang pak abu di dalam juburku... cecair semulajadi turut hangat meleh keluar dari juburku.... konekku ktegang semula dan mencanak bila bergesel began perut pak ghani yang boroi....meleleh berair - air mazinya berlendir di hujung kepala batang konekku. pak ghani mencium mulutku sambil mencari-cari lidahku... misainya yang tebak menyucuk-nyucuk wajahku... aku kelemasan dengan juburku penuh konek dam mulutku penuh lidah pak ghani.... pak ghani terus merapatkan kepala cendawan batangnya ke lubang bontotku dan terus menekan habis batangnya masuk habis ke pangkal juburku.

Pak ghani semakin menggila bila megefuckku semakin ganas... aku dipeluk erat dan koneknya di hentak sekuat nafsunya... Apa lagi, aku menjerit sambil meronta-ronta kesakitan dibantaikan konek pak ghani. namun pak ghani semakin ghairah melihat aku melawan... dia melepaskan pelukannya dan membiarkan badanku melentik.... kedua tangannya memegang bontotku kemas dan terus menerjah batangnya bertubi-tubi ke dalam bontotku. Dia seronok melihat aku menahan rasa ngilu apabila batangnya masuk sepenuhnya ke dalam bontotku..... Aku meraung kesakitan bercampur pedih dan meminta pak ghani berhenti membantai lubang bontotku. Namun pak ghani memegang rambutku dan mengangkat kepalaku sambil dia sumbat batangnya yang tegang ke dalam juburku. Pak ghani bersungguh-sungguh menhenjutku sambil aku menahan perit dikerjakannya. Aku lihat pak ghani semakin sampai kehujungnya dan mengerang tidak tahan lagi.

'Aaaaarggghhhhhh….' Pak ghani menjerit panjang dan memancutkan air maninya ke dalam bontotku. dia cepat-cepat amenarik keluar batangnya yang masih mencanak keluar dari lubang bontotku yang melecet dikerjakan, air maninya masih hangat meleleh keluar dari celah bontotku. Pak Ghani memasukkan semula koneknya yang masih tegang...Air maninya yang penuh dalam bontotku melincirkan batangnya masuk semula ke juburku.

'Arghhhhh… saakit….' Aku merintih lagi, kali ini aku perit menahan batang semula batang pak ghani yang besar masuk rapat ke pangkal terus menghentak juburku. Aku meronta-ronta lagi cuba menahan sakit. Aku dapat rasa air pekat dan batang pak ghani yang bergeser dengan dinding juburku..Pak ghani tarik keluar batangnya dan dia pegang pinggang aku kemas-kemas. kali ini pak ghani bantai habis- habisan bontotnya aku. aku meraung-raung meminta belas ihsan.

'Nah rasa rokok hidup kali kedua' pak ghani membantai juburku dengan rakus...., air maziku masih meleleh keluar dari lubang koneku..... kini du alelaki berbogel tanpa seurat benamg di tepi lori..... pak ghani menindihku yang tertarap dia tas rumput... lubang juburku terasa begitu becak.... air mani pak ghani tadi, cairan semula jadi juburku.... bercampur peluh kami...... bau aroma kejantanan memenuuhi temapt persetubuhan kami.... pak ghani menghenjut juburku tanpa belas kasihan... batangnya begitu dahagakan lubang.... dia tidak mahu lepaskan peluang yang ada di depan mata... dia mahu membantai jubur di pepan matanya sepuas hati.... koneknya laju keluar masuk juburku... aku hanya mampu menerima setiap tusukan hebat batangnya dengan jeritan kecil.... sakit... sedap... nikmat.......

Pak Ghani duduk di celah juburku sambil membantai lubang juburku dengan rakus. terasa cendawan kembang pak ghani yang besar dan keras. Lama juga pak ghani menbantai bontotku dan dia begitu seronok setiap kali aku mula mengelupur cuba menahan rasa ngilu difuck ganas....Batang aku yang keras tertekan diatas rumput..... aku menonggengkan bontotku tinggi sedikit supaya batangku tak nyilu tersentuh rumput... namun setiap kali aku mengangkat bontotku, pak ghani akan membelasah habis-habisan lubang juburku. Lubang bontotku yang ketat semakin lama semakin membuatkan batang pak ghani keras dan kembang dalam juburku.... dan aku dapat rasa air mani pak ghani memancut keluar keluar sekali lagi. berdenyut-denyut koneknya dalam juburku...... aku mengemutkan juburku... "Plop..." terkeluar konek pak ghani yang berlendir melekit air mani bercampur cecair kekuningan dari lubang juburku..... kepala batang pak ghani yang besar berkilat sambil tangannya memegang pangkal koneknya yang berbulu lebat. Lama juga pak ghani dapat membantai juburku. kini dia terkulai dan terbaring kepenatan.

Aku pegang bontot pak ghani dan meramas-ramas bontotnya yang ketat. Aku peluk badannya dan aku biarkan batang aku yang masih keras di celah bontotnya....dalam bontotku yang penuh dengan air maninya. Aku tergolek di atas rumput telanjang bulat bersama pak ghani yang masih melekat pada celah kelangkang aku. Pak ghani terkulai lemah di sisi aku, batangnya terkeluar dari lubang bontotku tadi bersama lebihan air maninya yang mengalir keluar dari celah bontotku kini sudah tak bermaya lagi. Aku pandang badan pak ghani yang besar berbogel terbaring membelakangkan aku, dia tidak bergerak akibat kepenatan. Aku terliur melihat bontotnya yang basah dipenuhi air maniku bercampur peluh. Aku tarik bontotnya mengadap aku dan aku selamkan kepala aku pada celah bontotnya. Aku jelirkan lidah aku dan aku hisap lubang bontotnya dalam-dalam. Pak Ghani mula mengerang perlahan dan batangku mula separuh keras. dia biarkan saja aku melayan juburnya.

Nafsu semakin meronta-ronta untuk ... aku terus merodok pak ghani yang keletihan..... kali ini lubang pak ghani sedikit loggar dan mudah untukku jolok keluar masuk.... aku henjut ke kanan sehingga puas.... tukar ke kiri..... akhirnya aku memuntahkan sekali lagi air mani ku ke jubur pak ghani... aku membiarkan konekku terendam dalam jubur pak ghani... mataku begitu berat mengantuk..... kami tertidor tanpa seurat benang di tepi lori..... konekku masih tersepit di libang jubur pak ghani.....

Aku tersedar setelah terasa banyak nyamuk menggigitku.... aku meneliti pak ghani yang masih telanjang bulat di depanku. aku mengejutkan pak ghani yang masih terlena... memang sukar untuk mengejutkannya.... sedar je... dengan selamber dia menuju ke dalam rumah sambil telajang... aku mengutip pakaian kami dan sama masuk ke dalam rumahnya. pak ghani menyambung tidur di ruang tamu...... badanku gatal-gatal. aku mandi sambil membasuh noda di celah juburku... wangi......aku turut baring di sisinya dan memeluknya.... tanganku menggenggam bontot pak ghani yang tebal dan sedap setelah aku bantai dua kali.... aku tutuh pak ghani untuk kali ke tiga ketika pak ghani sedang tidur.....aku pancutkan air hangatku di misainya yang lebat....... berketul-ketul air mani putih pekatku...nikmat sekali..... letih menutuh jubur pak ghani......





Jolok Pak Ghani di tepi Lori

Pak Ghani bekerja sebagai driver lori. Mukanya bengis, bermisai tebal, umurnya dalam lingkungan awal 50an. Badannya besar... tubuhnya padat dan kekar... tangannya besar, timbul urat-urat tanda selalu kerja berat.... perutnya boroi tetapi padat... bontotnya yang padat berbalut seluar jeans yang usang dan sudah koyak. Aku selalu memerhatikan gerak-gerinya setelah tahu dia juga penggemar konek. Bininya jarang ada kat rumah. mungkin pergi tido rumah anak-anaknya yang sudah besar dan berumah tangga. Pak Ghani dalam kategori lelaki yang gersang konek jarang dapat lubang la.....

Malam tu macam biasa, aku usha Pak Ghani dari jauh... Lepas dia turun dari lorinya.. dia terus membuka zip seluar dan mengeluarkan batangnya dan terus melepaskan air kencingnya ke semak sebelah lorinya parking. Air deras memancut keluar banyak sekali. pasti Pak Ghani dah lama tahan airnya untuk keluar. Badannya basah berpeluh dan tidak berbaju, hanya bertuala putih tersangkut di bahu, tangannya masih erat menggenggam koneknya yang masih mengeluarkan sisa air kencingnya. Pak Ghani menoleh ke arahku dan tersenyum memandang aku. 'Sini lah tolong Pak cik angkat barang sikit'. Sambil tangannya mengelus-ngelus batangnya yang kepala cendawannya jelas begitu besar dan berkilat. terpercik-percik air kencingnya bila dia menggoyang-goyangkan koneknya. Lalu di simpan semula di dalam seluar jeans. Zip ditarik namun koneknya jelas berbentuk di sebalik seluarnya yang ketat.

Aku berdiri tidak jauh darinya terus melangkah menuju ke arah Pak Ghani sambil memerhati celah kangkangnyanya yang begitu menggoda nafsu jantanku. Lagi sekali dia memandang aku, kali ini tangannya mengelus bonjolan batangnya yang berkepala besar di balik seluar jeans. Pak Ghani seakan menggodaku. Aku asyik sekali melihat saiz badannya yang berisi.

"nak angkat apa Pak Ghani" aku memulakan bicara sebaik sahaja aku menghampirinya. "Kejap" Pak Ghani buka pintu lori dan menjangkaukan tangannya ke tengah- tengah tempat duduk." Sambil tertonggeng-tonggeng di hadapanku menyebabkan seluar jeansnya terlondeh sedikit. Aku tenung asyik bontotnya yang bulat, padat penuh dalam seluar jeansnya. Ternyata Pak Ghani tak pakai spender. Aku menikmati lurah bontotnya berbulu dan basah. lurah bontot Pak Ghani menaikkan ghairahku. Basah dengan peluh.... Belakang badannya juga basah akibat peluh. Mahu saja aku meramas bontot Pak Ghani sambil menjilatnya sekarang juga... keras konekku...

'Kejap ye.... tengok ni banyak barang Pak Ghani beli tadi tapi tak ada orang nak tolong angkat. Tak apa ke tolong Pak Ghani ni... dia melompat ke belakang tanpa menoleh. Tak sengaja badannya melanggar badanku. Badanku kini bersentuhan dengan badan pak Ghani yang basah berpeluh. Aku terjatuh terduduk di hempap Pak Ghani yang tidak dapat menyeimbangkan badanya yang besar setelah berlaga badan denganku. Dia segera bangun dan menarik tanganku. Aku bangun sambil mengusap tanganku yang terkena tanah. Aku tunduk membelakagi Pak Ghani sambil membetulkan seliparku yang tertanggal ketika terjatuh tadi. Pak Ghani dengan selamber menepuk -nepuk bontotku untuk membersihkan tanah di seluarku. Kemudian dia memegang bahu dan merapatkan mukanya kemukaku. "Pak Ghani minta maaf ye... tak perasan tadi..." terasa hangat nafasnya menghembus wajahku.. konekku semakin mengembang. Dia tersenyum lagi. Cair bila melihat senyuman misai tebalnya....'Ooooh, habis kotor seluar kamu.... Pak Ghani merenung seluar pendekku.

Kini tinggal satu beg plastik sahaja untuk di angkut. Setelah habis barang yang kami punggah dari lori ke dalam rumah. Pak Ghani berdiri bersandar pada lori dan mengeluar rokok dari dalam poketnya. "Hisap?...." Pak Ghani menawarkan rokoknya kepadaku.... "saya tak hisap rokok tu".... aku tersengih sambil menolak pelawaan pak ghani. mataku nakal memerhatikan bonjolan pak ghani yang kembang di celah kangkangnya. begitu menarik pemandangan cendawan di sebalik seluar jeans itu.. Dia menyalakan sebatang dan menghisap dalam-dalam. kepulan asap putih dihembuskan... terpancar kepuasan diwajahnya dapat menghisap setelah lelah memunggah barang. Tangannya mengelus-elus batangnya membetulkan parking batang koneknya yang berbonjol di sebalik seluar jeansnya.... "Hisap?...." Pak Ghani menyentuh bonjolan koneknya, matanya kini kuyu sambil merenung mataku., "Nakal la Pak Ghani ni.... ada ke suruh saya hisap rokok hidup Pak Ghani" aku pura-pura berseloroh dengan Pak Ghani....

"Pak Ghani hisap rokok hidup juga ke?" Aku memancing Pak Ghani.... "Ada juga baru-baru ni...." Selamber je Pak Ghani membalasku...

Pak Ghani menarik bahuku dan menyebabkan mukaku tersembam ke dadanya yang bidang... peluh di dadanya basah menyentuh kulit mukaku.. aku tergamam dengan sikap Pak Ghani yang bersahaja memelukku yang ku kira di kawasan terbuka.Pak Ghani menggenggam kuat tangan dan bahuku. Aku mendongak untuk memandang wajah dia. Aku rela di perlakukan begitu walaupun badan Pak Ghani melekit berpeluh. Pak Ghani melepaskan bahuku dan kembali menyedut rokok. Tangannya membuka butang seluar jeansnya dan melurutkan zip seluarnya. Terpelanting koneknya yang separuh tegang...

'Nah hisap rokok hidup Pak Ghani.....dia menolak kepalaku ke arak koneknya. aku tanpa berfikir terus menyambar koneknya yang berpeluh... masin dan bulu koneknya yang tebal dan lebat betul-betul berbau jantan.... Pak Ghani bersandar pada lori sambil tangannya meramas-ramas rambutku menikmati sedutan mulutku.. Sesekali Pak Ghani menolak rapat koneknya supaya aku menelan sedalam-dalamnya... "Argggghhhh.... Sedap mulut kami ni macam vacuummm...." Pak Ghani mengerang kenikmatan... Pak Ghani menjolok mulutku keluar masuk koneknya... "Sedap......" Sesekali aku tersedak bila koneknya menyentuh anak tekakku.... Aku menikmati konek Pak Ghani yang aku angan-angankan selama ini.

"Dah.....Suka hisap rokok hidup rupanya" Pak Ghani menarik kepalaku, sambil dia mengesat peluh di dahi dgn kain tualanya. Diletakkan kembali tuala itu di belakang lehernya. Seluar jeansnya sudah terlondeh hingga jatuh ke tanah... 'Nak hisap lagi?' Pak Ghani membiarkan koneknya terdedah berlendir dengan air liurku bercampur air mazinya. Tanganya yang kekar menggenggam rambutku erat membuatkan aku mendongak ke atas menatap wajah bengis Pak Ghani. terangkat misainya yang tebal dibibirnya bila dia mengukir senyuman penuh nafsunya seakan mengejekku....

Pak Ghani menolakku berdiri rapat ke lori. Seluar pendekku direntap melurut ke bawah bersama spenderku.... terpelanting batang konekku yang sememangnya sentiasa keras sejak bersama Pak Ghani dari tadi.... dan kini dia pula menyedut-nyedut batang konekku.... di telan sedalam-dalamnya....sambil tangannya menggosok-gosokkan celah paha aku. Aku tunduk memerhatikan perbuatan pak ghani itu. Pak Ghani tersenyum sambil meramas-ramas koneknya yang keras dicelah kelangkangnya dengan penuh seronok.

Aku sudah lupa kami berada di kawasan terbuka...fikiranku cuma terbayang kepala koneknya yg besar tadi. Pak Ghani pantas mencapai bontotku dan meramas-ramas kuat bahagian bawah bontot aku yang bulat ketat. Tangannya yang besar berurat betul-betul membuatkan aku tergamam menikmati sentuhan jari-jemari kasar seorang jantan. Aku turut meramas tangannya dan pegang pergelangan tanganya . Pak Ghani pantas menolak dan memusingkan badanku rapat ke dinding lori. Tertonggeng bontotku menghadap pak ghani. Dia mencengkam rekahan bontotku yang bulat sambil menekan mukanya ke alur juburku.... Lidahnya terus di tekan sedalam-dalamnya ke lubang juburku... habis basah dengan air liurnya... tangannya yang kasar terus merenggangkan kedua belah kakiku. Habis daging kedutku disedut-sedut dengan lahapnya.

Aku memusingkan badanku lalu mengefuck mulut Pak Ghani seketika... puas bermain konek di mulutnya,,, aku menyuruh Pak Ghani menonggengkan bontotnya... begitu bulat dan lentik... pandai Pak Ghani ni.... aku periksa setiap inci bontotnya yang basah dengan peluh. Tangan aku meraba badannya dari atas hingga ke bontot bulatnya. Sambil mukaku aku benamkan ke celah rekahan bontotnya... nikmat.... jubur tua Pak Ghani berbulu.... bau penuh..... basah dengan peluh bercampur air liurku... bulu di celah juburnya yang lebat dan panjang aku tarik-tarik dengan mulutku membuat pak ghani merengek-rengek kesedapan. wajah pak ghani yang bengis berubah seperti betina yang tak sabar nak kena tutuh... aku semakin stim melihat wajah lelaki bermisai lebat begitu lemah bila di jilat jubur.... sesekali tangannya menekan-nekan kepalaku supaya lidahku masuk lebih dalam ke lubang juburnya.... Pak Ghani cuba memalingkan kepalanya perlahan melihat aku mendera lubang juburnya... aku berhenti menjilat juburnya dan melemparkan senyuam... pak Ghani senyum puas di jilat jubur... geram aku lihat misainya yang lebat....

Aku berdiri dibelakangnya, setelah puas mendera jubur pak Ghani. Waktu itu batang aku pun semakin mencanak tegak mengeras. Walaupun sudah jadi kebiasaan, keseronokan menyentuh lelaki seperti itu selalunya membuatkan aku ghairah dan bernafsu. Bila aku raba celah pahanya, aku dapat rasa batangnya bergerak-gerak. Aku rapatkan badan aku pada belakangnya dan aku geselkan perlahan celah kelangkang aku dengan bontotnya. Tangannya yang tercari-cari ke belakang mula meraba-raba celah kelangkang aku. Akhirnya tangannya mengesel batang aku yang makin mengeras. Aku biarkan dia meramas-ramas batang aku yang mengembang keras, sambil tangan aku mula meraba dadanya sambil memintal-mintal putingnya. merengek-rengek pak ghani diperlakukan seperti itu..... selama ini dia yang melakuakn aksi ini ke atas bininya.. tak sangka malam ini dia di perlakukan seperti betina olehku...

Aku berdiri rapat ke badannya yang berpeluh basah dan bernafas kasar ke telinganya menikmati urutan pada batang aku. Aku pegang bahunya dan mengeselkan celah kelangkang aku pada tangannya yang tak henti meramas. 'Suka rokok hidup ye?' aku bisik ke telinganya. Pak Ghani mengangguk lemah. ternyata pak ghani betul-betul diawang-awangan. Aku renggangkan badan aku darinya. Aku tarik pinggangnya supaya melentik kebelakang. Pak Ghani memusingkan kepalanya untuk melihatku di belakang badannya. Matanya begitu kuyu sekali, dia tersenyum memandangku. Aku membalas dengan senyuman penuh nafsu. Tanganku menggenggam konekku yang sudah sedia keras. Aku tunduk dan melihat celah bontotnya yang basah berpeluh bercampur liurku tadi. Bahunya aku pegang erat dan aku tolak konekku ke dalam lubang juburnya. Masih ketat jubur orang tua ni, sukar untuk kepala cendawanku merobos lubang juburnya... aku menekan lagi sekuatnya... "plop".... kepala cendawanku berjaya menembusi jubur pak ghani.... "arghhhh......" pak ghani menjerit kesakitan....tangannya menolak dinding lori dan bontot bulatnya semakin melentik kebelakang. aku pegang pinggangnya dan aku tekan konekku semahunya ke ruang jubur pak ghani. Dia merengus perlahan tidak berkata-kata, sebaliknya mengikut sahaja apa yang aku lakukan. Berpeluh aku menghenjut lubang jubur pak ghani yang ketat... lutut pak ghani mula menggeletar menahan henjutanku dan menampung badannya yang besar dan berat. peluh masin kami bersatu.......

Pak Ghani menonggeng menunggu batang konekku keluar masuk juburnya. kemutannya..... sekeliling daging juburnya sememangnya menunggu batang keras ku keluar masuk... daging yang bertugas untuk mengcengkam batang konekku... terasa kemutannya di sekeliling batang konekku... erat umpama digenggam tangan yang kuat... Pak ghani tak tau apa yang bakal aku lakukan selepas ini. Aku regangkan kaki pak gani seluas-luasnya.... dia menonggeng dan tangannya memegang tanah... Aku ramas perutnya yang buncit sambil batang konekku terus menghentak juburnya yang ketat semahu-mahunya... pak ghani hanya mampu merengek-rengek setiap kali batang aku keluar masuk juburnya. Aku genggam bontot pak ghani kuat kuat.... aku hentak konekku... kadang aku kuak rekahan juburnya lalu ku hentak lagi konekku. setiap kali aku hentak konekku... pak ghani menjerit kesakitan.... aku tepuk kuat-kuat sampai bontot pak ghani yang pejal bergegar-gegar... pak ghani tak melawan hanya merengek dila diperlakukan sedemikian kerana juburnya masih dijolok batangku....

Aku menyuruh pak ghani merangkak macam anjing... konekku masih berada di dalam juburnya.... aku kangkang belakang pak ghani... bontotnya masih melintik... aku jubur bontot pak ghani sambil tanganku melancapkan koneknya yang besar..... sesekali aku tekan sedalam-dalamnya konekku membuatkan pak ghani meronta-ronta.... sambil aku ramas teteknya dan perutnya yang buncit...... Aku senyum puas melihat mata pak ghani yang tadi kuyu kenikmatan bertukar terbeliak setiap kali aku tekan konekku sedalam-dalamnya.

Aku rasa nak terpancut... aku tarik rambut pak ghani lalu aku lancapkan konekku ke mukanya....... Pak ghani menjilat teloku yang basah berpeluh..... "Arggghhhhhh"......... aku pancutkan air maniku yang pekat ke mulut pak ghani....... bersepah air maniku di misai tebal pak ghani.... ada yang meleleh di pipinya... pak ghani menjilat saki baki air maniku di misai tebalnya dan menelannya.... Selepas pak ghani ternganga menerima pancutan hangat dan kentalku tadi..... kini dia boleh menarik nafas lega sambil memandang aku penuh kepuasan. Aku balas dengan senyum puas apabila melihat dia meneguk air maniku ke dalam mulutnya. lazatnya dia meminum air maniku.....Pak ghani tidak puas setakat meminum air maniku. dia merapatkan mulutnya kekonekku yang melekit dengan saki air mani yang baru bercucuran dan mengulum konekku sambil nyedut saki baki air maniku yan masih berdenyut-denyut keluar dari kepala cendawanku.... Arghhh..... nikmat.... nyilu... bercampur geli bila pak ghani buat begitu... terasa misainya tajam menyucuk pehaku... tapi aku biarkan sahaja....

Pak Ghani bangun dan berdiri di depanku pula. dia memegang koneknya lalu menyuakan koneknya yang besar dan meleleh air mazi kemulutku... aku menelan koneknya keluar masuk....Kepala batang pak ghani yang besar bergerak-gerak melanggar pipiku. terasa tajam bulunya yang lebat hitam di pangkal batangnya menyentuh wajah hensemku. Pahanya yang besar kekar sungguh menghairahkan aku. tanganku meramas-ramas peha pak ghani. Pak ghani pegang kepala aku paksa hisap batangnya yang agak besar untuk mulutku. Aku mengulum-gulum asyik sambil tanganku meramas bontot bulat pak ghani yang baru je aku tutuh. melekit dengan kesan air semula jadi juburnya... dia mengerang keseronokan apabila aku menghisap batangnya. puas merendam koneknya di mulutku...... pak abu mencari lubang juburku untuk di dera...

Pak abu terus ke bahagian bontotku. tanganya memeluk pinggangku dan meraba pahaku, dia menggenggam batangnya dan bermain dicelah alur juburku. Pak Ghani meludah air liur pada telapak tangan. lalu melincirkan lubang bontotku dengan jarinya. kasar jarinya meratakan air liur ke celah rekahan bontotku yang pejal. dia menghalakan batangnya yang besar tepat pada lubang bontotku. dia pegang pinggangku dan menolak batangnya ke dalam lubang bontotku yang sudah biasa dengan batang-batang jantan....

Namun konek pak ghani membuatkan aku mengerang perlahan dan asyik sekali bila batangnya menerjah bontotku berkali-kali. Aku terus menonggeng sambil pak ghani berdiri menghentak bontotku berkali-kali dengan batangnya yang keras. Pak ghani memegang kepalaku.... sesekali dia mengeluarkan batangnya dari bontotku, terasa lega rasanya bila pak ghani menyeluarkan batangnya... tapi itu untuk seketika sahaja... pak ghani menghentak dengan kuat semula... aku menjerit kesakitan.. pak ghani mengulangi perbuatan itu berkali-kali... terasa kebas lubang juburku didera sebegitu...aku menarik nafas panjang.

Puas style itu... pak ghani bertukar selera skill lain...Pak ghani menggangkat badanku lalu menamcamkan batangnya yang keras tepat ke juburku.... kakiku melingkari pinggangnya... kami main berdiri... badanku yang berat membuatkan pak abu dapat membenamkan seluruh batangnya ke juburku... dia memeluk erat tubuhku... terasa hangat batang pak abu di dalam juburku... cecair semulajadiku turut hangat meleh keluar dari juburku.... konekku tegang semula dan mencanak bila bergesel began perut pak ghani yang boroi....meleleh berair - air mazinya berlendir di hujung kepala batang konekku. pak ghani mencium mulutku sambil mencari-cari lidahku... misainya yang tebal menyucuk-nyucuk wajahku... aku kelemasan dengan juburku penuh konek dan mulutku penuh lidah pak ghani.... pak ghani terus merapatkan kepala cendawan batangnya ke lubang bontotku dan terus menekan habis batangnya masuk habis ke pangkal juburku.

Pak ghani semakin menggila bila megefuckku semakin ganas... aku dipeluk erat dan koneknya di hentak sekuat nafsunya... Apa lagi, aku menjerit sambil meronta-ronta kesakitan dibantaikan konek pak ghani yang gemuk berurat dan besar sangat bila mengembang. namun pak ghani semakin ghairah melihat aku melawan... dia melepaskan pelukannya dan membiarkan badanku melentik terkulai ke tanah.... kedua tangannya memegang bontotku kemas dan terus menerjah batangnya bertubi-tubi ke dalam bontotku. Dia seronok melihat aku menahan rasa ngilu apabila batangnya masuk sepenuhnya ke dalam bontotku..... Aku meraung kesakitan bercampur pedih dan meminta pak ghani berhenti membantai lubang bontotku. Namun pak ghani memegang rambutku dan mengangkat kepalaku sambil dia sumbat batangnya yang tegang ke dalam juburku. Pak ghani bersungguh-sungguh menghenjutku sambil aku menahan perit juburku dikerjakannya. Aku lihat pak ghani semakin sampai kehujungnya dan mengerang tidak tahan lagi.

'Aaaaarggghhhhhh….' Pak ghani menjerit panjang dan memancutkan air maninya ke dalam bontotku. dia cepat-cepat menarik keluar batangnya yang masih mencanak... keluar dari lubang bontotku yang melecet dikerjakan, air maninya masih hangat meleleh keluar dari celah bontotku.

Pak Ghani mengelus-ngelus batangnya supaya keras semula. kemudian dia memasukkan semula koneknya yang sudah kembali tegang...Air maninya yang penuh dalam bontotku tadi melincirkan batangnya masuk semula ke juburku. Pak ghani mengfuckku kali kedua... koneknya keras kembali... 'Arghhhhh… saakit….' Aku merintih lagi, kali ini aku perit menahan semula batang pak ghani yang besar masuk rapat ke pangkal dan terus menghentak juburku. Aku meronta-ronta lagi cuba menahan sakit. Aku dapat rasa air pekat dan batang pak ghani yang bergeser dengan dinding juburku..Pak ghani tarik keluar batangnya dan dia pegang pinggang aku kemas-kemas. kali ini pak ghani bantai habis- habisan bontotnya aku. aku meraung-raung meminta belas ihsan.

'Nah rasa rokok hidup kali kedua' pak ghani membantai juburku dengan rakus...., air maziku masih meleleh keluar dari lubang koneku..... kini dua lelaki berbogel tanpa seurat benang di tepi lori..... pak ghani menindihku yang tertiarap di atas rumput... lubang juburku terasa begitu becak.... air mani pak ghani tadi, cairan semula jadi juburku.... bercampur peluh kami...... bau aroma kejantanan memenuhi tempat persetubuhan kami.... pak ghani menghenjut juburku tanpa belas kasihan... batangnya begitu dahagakan lubang.... dia tidak mahu lepaskan peluang yang ada di depan mata... dia mahu membantai jubur di pepan matanya sepuas hati.... koneknya laju keluar masuk juburku... aku hanya mampu menerima setiap tusukan hebat batangnya dengan jeritan kecil.... sakit... sedap... nikmat.......

Pak Ghani duduk di celah juburku sambil membantai lubang juburku dengan rakus. terasa cendawan kembang pak ghani yang besar dan keras. Lama juga pak ghani menbantai bontotku dan dia begitu seronok setiap kali aku mula mengelupur cuba menahan rasa ngilu difuck ganas....Batang aku yang keras tertekan diatas rumput..... aku menonggengkan bontotku tinggi sedikit supaya batangku tak nyilu tersentuh rumput... namun setiap kali aku mengangkat bontotku, pak ghani akan membelasah habis-habisan lubang juburku. Lubang bontotku yang ketat semakin lama semakin membuatkan batang pak ghani keras dan kembang dalam juburku.... dan aku dapat rasa air mani pak ghani memancut keluar keluar sekali lagi. berdenyut-denyut koneknya dalam juburku...... aku mengemutkan juburku... "Plop..." terkeluar konek pak ghani yang berlendir melekit air mani bercampur cecair kekuningan dari lubang juburku..... kepala batang pak ghani yang besar berkilat sambil tangannya memegang pangkal koneknya yang berbulu lebat. Lama juga pak ghani dapat membantai juburku. kini dia terkulai dan terbaring kepenatan.

Aku pegang bontot pak ghani dan meramas-ramas bontotnya yang ketat. Aku peluk badannya dan aku biarkan batang aku yang masih keras di celah bontotnya....dalam bontotku yang penuh dengan air maninya. Aku tergolek di atas rumput telanjang bulat bersama pak ghani yang masih melekat pada celah kelangkang aku. Pak ghani terkulai lemah di sisi aku, batangnya terkeluar dari lubang bontotku tadi bersama lebihan air maninya yang mengalir keluar dari celah bontotku kini sudah tak bermaya lagi. Aku pandang badan pak ghani yang besar berbogel terbaring membelakangkan aku, dia tidak bergerak akibat kepenatan. Aku terliur melihat bontotnya yang basah dipenuhi air maniku bercampur peluh. Aku tarik bontotnya mengadap aku dan aku selamkan kepala aku pada celah bontotnya. Aku jelirkan lidah aku dan aku hisap lubang bontotnya dalam-dalam. Pak Ghani mula mengerang perlahan dan batangku mula separuh keras. dia biarkan saja aku melayan juburnya.

Nafsu semakin meronta-ronta untuk menutuh pak ghani... aku terus merodok pak ghani yang keletihan..... kali ini lubang pak ghani sedikit loggar dan mudah untukku jolok keluar masuk.... aku henjut ke kanan sehingga puas.... tukar ke kiri..... akhirnya aku memuntahkan sekali lagi air mani ku ke jubur pak ghani... aku membiarkan konekku terendam dalam jubur pak ghani... mataku begitu berat mengantuk..... kami tertidor tanpa seurat benang di tepi lori..... konekku masih tersepit di lubang jubur pak ghani.....

Aku tersedar setelah terasa banyak nyamuk menggigitku.... aku meneliti pak ghani yang masih telanjang bulat di depanku. aku mengejutkan pak ghani yang masih terlena... memang sukar untuk mengejutkannya.... sedar je... dengan selamber dia menuju ke dalam rumah sambil telajang... aku mengutip pakaian kami dan sama masuk ke dalam rumahnya. pak ghani menyambung tidur di ruang tamu...... badanku gatal-gatal. aku mandi sambil membasuh noda di celah juburku... wangi......aku turut baring di sisinya dan memeluknya.... tanganku menggenggam bontot pak ghani yang tebal dan sedap setelah aku bantai dua kali.... aku tutuh pak ghani untuk kali ke tiga ketika pak ghani sedang tidur.....aku pancutkan air hangatku di misainya yang lebat....... berketul-ketul air mani putih pekatku...nikmat sekali..... letih menutuh jubur pak ghani...... Aku perhatikan wajah begis pak ghani yang penuh dengan air maniku... di misainya yang tebal..... terasa puas melihat air mani berketul di misainya.....





Main dengan Polis Peronda

Hari mulai gelap.... aku menyusuri tepi sungai untuk balik ke rumah. aku hanya menyarungkan seluar pendek putihku dan menyangkutkan baju ku di bahu. terkengkang-kengkan aku melangkah... terasa konek-konek jantan-jantan tadi seperti masih mengisi lubang juburku... aku melangkah ke tepi jalan besar kerana berjalan di tebing sungai semakin gelap. jalan ni memang lengang tak ada satu kenderaan pun masuk waktu-waktu macam ni... aku menapak dengan rasa ngilu di bontotku... aku tak pernah kena tutuh dua batang jantan serentak...

aku nampak sebuah kereta peronda sedang parking dekat semak tak jauh di hadapan. Rasanya susuk tubuh yang sedang berdiri menghadap semak macam aku kenal. badal tegap, tinggi besar, kalau tak silap Pak Agus yang duduk tak jauh dari rumahku. dia ni sombong. maklumla polis. belagak sikit, mana nak tegur orang kebanyakan. Aku semakin hampir ke kereta peronda tersebut. kelihatan Pak Agus sedang kencing rupanya. deras air kencingnya keluar dari batang pak agus. Aku berhenti dan memerhatikan pak agus kencing. Pak agus menoleh kepada ku. "Tengok apa? nak konek ke? dia menunjukkan koneknya yang masih menitik-nitik saki baki air kencingnya kepadaku... dia menggoncang-goncang koneknya supaya saki baki air kencingnya habis manitik. lalu disimpan koneknya ked dalam seluar. lalu dia menarik zipnya menyimpan koneknya kembali di dalam seluar. aku cepatkan langkah untuk menghindarinya... "woi.. nanti dulu.... mari sini.." pak agus memanggilku. aku melangkah menghampirinya... "pusing belakang..." pak agus mengarahkanku. aku memegang pintu keretanya dan membelakanginya. Pak Agus terus tunduk dan memeriksa bontotku... "kesan darah apa kat jubur kamu ni?" pak agus menyoalku.... "saya tak tau...pak agus" aku menjawab terketar-ketar... pak agus terus melurutkan seluar pendekku... terdedah bontotku yang bulat dan gebu.... "sedap bontot ni., macam bontot betina...." pak agus menepuk-nepuk kuat bontot ku hingga bergegar-gegar...

Aku sedikit takut dengan pak agus... maklum la dia garang semacam je... pak agus terus menguak rekahan juburku yang yang baru ditutuh berama-ramai... melecet dan kemerahan-merahan.... "bontotko baru kena tonyoh ni..." pak agus meludah lubang juburku yang terkemut-kemut bila di kuak seluas-luasnya.... Jarinya yang kasar meratakan air liurnya di celah juburku.... aku dengar pak agus membuka zip seluarnya....kini tangannya menggenggam kemas koneknya yang semakin keras besar mengembang. pak agus menekan koneknya ke lubang juburku yang baru ditonyoh... "Plop"....Ughhhh...." mengeringai pak agus bila batangnya dapat masuk ke lubang juburku.... "tonggeng sikit" marah pak agus kepadaku.. aku memegang pintu kereta peronda dan menonggengkan bontot bulatku kebelakang. Pak Agus senyum puas.... "kemut....kuat-kuat" pak agus mengarahkan aku dengan suaranya yang parau dan kasar....dia terus menjolok juburku dengan rakus....... "uuhhhhh.... sedap jubur jantan ni..." pak agus menghenjut juburku sambil merengek-rengek keghairahan.... dia menghentak juburku sedalam-dalamnya...... sesekali tangannya menepuk-nepuk bontotku yang kenyal dan pejal....

Seluar pak agus sudah terlondeh di atas rumput. sebelah tangannya memegang baju uniformya disingkap hingga keparas dada...terdedah perutnya yang boroi tetapi keras.... tumbuh bulu-bulu halus di sekitar perutnya.... manalaka aku sudah berbogel tanpa seurat benang di tepi jalan tertonggeng memegang pintu kereta peronda... aku memalingkan muka untuk mendapatkan lidah pak agus... habis misainya yang tebalku jilat.... lidah kami bertaut.... silih berganti... "sedapnya main dengan kamu.... macam main dengan betina...."pak agus terus memuji-mijiku sambil menghenjut juburku. sesekali terasa telo pak agus yang besar macam telo lembu menghentak pehaku bila di menjolok sedalam-dalamnya..... "laju.... pak agus.... henjut laju-laju..." aku menaikan ghairah pak agus.... "kamu suka konek pak agus" pak agus yang semakin berahi dengan bontotku..."suka pak agus... laju....sedapnya konek pak agus ni..." aku sengaja menaikan nafsu syahwat pak agus.

Pak agus memelok ku semakin kuat.. tubuhku dihimpit rapat... tangannya meramas-ramas tetekku yang telah bengkak di kerjakan empat orang jantan tadi... jarinya memintal-mintal putingku... di pilin-pilin putingku umpama biji.. kekadang dipicit dengan geram sehingga aku menjerit kesakitan... pak agus menggigit belakangku tanda dia begitu nikmat koneknya dikemut daging pejal juburku.... "plap...plap...plap.." bunyi peha pak agus belaga bontotku setiap kali dia menghentak bontotku dengan rakus.... nafas pak agus yang hangat menghembus leherku... sesekali hinggap gigitan jantan pak agus menyedut-nyedut leherku... pasti merah leherku dikerjakan pak agus... kedua tapak tangan ku melekap di pintu kereta peronda dan bontotku semakin aku lentikkan ke belakang untuk pak agus menikmati sensasi kemutanku yang boleh menjadikan jantan tergila-gilakan kemutan jubur...

"ermmmm... sedap....jubur kamu ni....." pak agus mula berdengus.... nafasnya semakin kencang... henjutanya semakin laju....... "plop..." pak agus menarik batangnya keluar dari juburku..... batangnya berlendir..... mungkin air mani jantan-jantan tadi melekat di batang pak agus... "cangkung....."arah pak agus sambil menarik rambutku supaya mencangkung di celah kangkangnya.... peluang ini aku ambil untuk menyambar telo pak agus yang besar macam telo lembu bergayut-gayut.... aku terus kemam kedua biji telo pak agus hingga pak agus terkejut... koneknya yang berbendir memukul-mukul pipiku. bau aroma juburku terhidu... kini pak abu pula yang meniarap memegang pintu kereta peronda.... aku menjilat telo apak agus menuju celah juburnya... bulu lebat dan panjang lubang juburnya tebal macam misainya juga... aku tekan lidahku ke lubang pak agus yang masam membuatkan pak agus menyepit kepalaku kenikmatan.... aku gigit-gigit daging jubur pak abu.. membuatka lutut pak abu menggigil menikmatinya.... kemudian aku tarik bulu juubr pak agus yang lebat dan panjang dengan mulutku sehingga pak agus menjerit....

aku pasti pak agus tak pernah dijolok... juburnya tuanya masih teruna... mencangkung dan menekupkan mukaku ke celah bontot pak agus... kini dia menyuakan bontotnya supaya aku mudah menjilat dan menjolok-jolok guna lidahku... sesekali tanganpak agus menekan kepalaku supaya lidahku semakin dalam mengorek lubang juburnya. konekku semakin kembang dan keras.... jubur pak agus yang basah dengan air liurku pasti melincirkan konekku untuk menodai jubur orang tua ni... pak agus sudah lali kenikmatan bila aku menyerang lubang juburnya dengan lidahku... aku menghunuskan brang konekku tepat ke lunbang pak agus.... "plop...." Arghhhh..." pak agus menjerit dan cuba melawan.... pertama kali di jolok jubur..... aku menekan badan pak agus dan terus menhenjut sekuat hatiku sehingga pak agus merasai sensasi konek di kemut jubur..... aku menghenjut juber pak agus sambil melancapkannya...... kamisama-sama terpancut kepuasan..... pak agus membetulkan pakaiannya dan menghantar aku pulang.....





Merogol Boss Yang Mabuk

Hujung tahun memang kurang kerja... esok kami ada annual dinner dekat hotel. Pagi-pagi lagi boss aku dah telipon suruh pergi satu kereta dengan dia. bagus jugak, kalau tak.. tak tau nak naik apa pergi sana. dia bagitau yang dia akan sampai rumahku dalam pukul lima petang. Aku sibuk memadankan baju untuk dipakai malam ni..... sekejap nak pakai warna merah... sekejap hijau... sekejap putih.....last-last aku pilih warna orange jer lah.... baju dah siap gosok... aku pun mandila... kasi wangi-wangi sikit.... tup-tup dah pukul lima lebih.... aku jadi kelam kabut cepat-cepat keluar bilik.... rupa-rupanya boss aku dah sampai dan bersembang dengan cikgu zul kat ruang tamu.... nasib baik tak kena kongkek cikgu zul... hehehehe.....

Tengok sekali imbas badan dorang ni lebih kurang sama jer.... macam orang wrestling kat TV tu... badanny besar, tinggi... tapi perut dorang yang buncit tu buat spoilt sikit.... boss aku ni memang kuat minum, semua pekerja tak tau dia ni suka minum... aku jer yang selalu temankan dia pergi mana-mana events tu yang aku tau dia ni suka minum. kalau mabuk mesti tak balik rumah malam tu... takut bini dia tau....tu sebab dia tak kecoh bila mabuk. Badan dia yang besar padat sukar juga aku pimpin setiap kali dia mabuk...dia jenis gemuk, tinggi muscular. Biasa la, kalau daddy-daddy ni mesti simpan misai. Misai dia tebal dan kemas. kulitnya sawo matang, alamak macam dirancang pula... "amboi... sehati sejiwa kamu berdua ni" cikgu zul menegurku setibanya aku muncul di ruang tamu..." boss nampak hensem betul dengan bersarung baju orange juga. aku tersengih-sengih.... "mestila... diakan body guard i" boss membelaku... aku menjelir lidah ke cikgu zul... Boss mengangkat ponggongnya dari sofa dan mengikutku keluar rumah...hubungan aku dengan boss memang baik, kalau hal-hal bukan kerja memang dia cari aku untuk temankan dia.....

"spender pun mesti kaler orange ni...." boss aku mengusikku sambil menepuk bontotku yang pejal... "ye betul..." aku menyingkap sedikit bajuku sambil menunjukkan spenderku padanya.... kami terus masuk ke perut kereta dan menuju ke hotel tempat annual dinner malam tu. sampai je... dia terus jumpa geng dia bersembang-sembang... aku macam biasala... cuma tersenyum-senyum jer... tak tau nak join perbualan mereka. mataku liar memerhatikan jantan-jantan sekeliling.... manala tau boleh jumpa taste aku....

banyak aktiviti dipersembahkan di atas pentas.... aku bukan tengok sangat pun... bosan jugak duduk sahaja... boss dan kawan-kawannya dah mula mabuk... gelak ketawa tak tentu hala dah mula sembang benda merepek.... sembang pasal seks... yang ni aku suka la dengar..... boss dah lama tak main.... aku tersenyum bila benda tu keluar dari mulut boss. pasti dia gersang sangat sampai benda macam tu keluar dari mulutnya. mataku terus nakal memerhatikan bonjolan di kangkang boss... boss tengah stim bila sembang-sembang pasal seks... hehehe... acara penutup pun dah habis... boss macam tak puas-puas lagi minum... kawan-kawannya sudah meninggalkan kami berdua sahaja di meja tu... aku memelok boss untuk mengangkatnya dari meja tu... tangan nakalku sengaja menyentuh benjolannya yang menarik perhatianku dari tadi... keras.... aku tersenyum nakal... aku memapah badan besar boss menuju ke kereta... beratnya....

Bergegar keretanya bila bontotnya terhempas di seat kereta. Aku pun memandu balik kerumah... boss betul-betul tak sedarkan diri... mabuk habis...sampai rumah aku papah boss masuk kebilikku, Kami berpeluh-peluh... aku tanggalkan semua pakaianku... basah dengan peluh... aku tengok boss yang basah dengan peluh terlena atas katil membuat aku inagin menanggalkan pakaiannya. aku pun menanggalkan butang bajunya yang basah dengan peluh satu persatu... Susah juga nak tanggalkan baju orang yang berbadan besar tengah mabuk...Aku jadi stim bila tengok badan boss yang tak berbungkus baju lagi... kini aku buka butang seluarnya dam menarik zipnya... dia pakai spender orange jugak la... patut la dia mengusik aku siang tadi... baju dan seluarnya yang basah berpeluh berbau masam sedikit... bau arak... aku ambil dan cuci dengan pewangi dan aku keringkan terus.... aku terus gosok dan gantungkan baju dia. kalau tak nanti kena bebel dengan dia macam sebelum ni. mataku dah mengantuk... berat rasanya nak buka kelopak mata....

Aku memerhatikan bossku yang mabuk... aku berdiri di tepi katil dan memerhatikan wajahnya yang handsome. bila meneliti tubuh bossku aku jadi stim pulak. Aku duduk di atas katil sebelah dia dan tangan aku tak tahan dan pergi sentuh tangan dia. Aku pegang takut-takut tangan dia....takut kalau-kalau dia sedar. tapi nafsuku mengatasi segalanya... aku cuba pegang tangan dia kuat sikit.... ternyata boss tidur mati. Terkangkang boss tidur... tangannya pun buka luas.... penuh satu katil untuk dia seorang... Konek aku dah semakin mengembang dan keras. aku dah tanggalkan semua pakaiannya hanya tinggal spender jer..... aku perhatikan puas-puas badannya yang besar, daging pejal dan dadanya berbulu lebat tu memang macam cikgu zul. Aku pun layan pemandangan indah badan boss ku yang menawan... bila aku tenung tubuh boss ku yang hanya berspender orange... jiwa kacau fikiran aku. Walaupun umur dah 50an tapi dia masih pakai spender macam spender aku pakai. Aku pengang lengan dia... wow keras... pejal... tangannya berurat... dan bulu-bulu halus tumbuh.. Perut dia yang buncit padat aku usap dan aku main bulu-bulu yang tumbuh lebat di serata dadanya. aku isap tetek dan aku gigit-gigit putingnya sambil tanganku megusap bulu-bulunya dari dada turun ke perut.... sesekali aku tarik-tarik bulu tu... seronok... ini pertama kali aku nekad untuk meromen boss aku yang tengah mabuk. sebelum ni aku cuma tanggalkan bajunya dan tidur bersamanya sahaja. tanganku menyentuh bonjolan disebalik spendernya...aku melurutkan spender yang dia pakai... aku buangkan ke lantai... wow... besarnya bukan main koneknya... bulu di pangkal koneknya lebat.... boss memang tak pernah trim bulu konek dia ni....

Boss memang dah tak sedar langsung apa yang aku lakukan terhadapnya di atas katil. berdengkur-dengkur boss tidur setelah mabuk sangat tadi. Aku semakin berani masa tu, aku terus menjilat muka boss, cium pipinya dan menyambar bibir yang bermisai tebal.... aku jilat misainya... basah dengan air liurku..... lidahku terus menjalar ke telinganya.... ke pipi.... ke dagunya yang tajam dengan tongkol-tongkol janggut yang baru di cukur... terus ke lehernya.....Tanganku pula sibuk main teteknya... aku ramas-ramas.... kadang aku pilin-pilin putingnya.... putingnya semakin keras tertimbul. lidahku seterusnya bermain-main di puting boss yang timbul dan keras tu. geram dengan puting boss, aku gigit-gigit dan nyonyot-nyonyot sikit... muka boss menyeringai menahan sedap..... aku menghentikan romenku seketika.. ingatkan boss terjaga...

Bila dengar dia berdengkus balik, Aku pun main koneknya yang keras dan gemuk... daging yang menjadi kegilaanku... tanganku mengelus-ngelus koneknya yang tegak berdiri... aku jilat kepala cendawan boss..... sedap.... jidahku semakin nakal jilat hingga ke pangkal koneknya dan menuju ke telo boss. aku angkat telo boss yang besar... memang besar besar dan berbulu. mesti banyak air orang tua ni... lidahku bermain-main di telo boss.... "sayang sedapnya..." boss mengigau ketika aku main di batang dan telonya.... Aku terus layan isap konek boss dengan telonya berganti-ganti sampai basah dengan air liurku... Aku renggangkan kaki terkangkang seluas-luasnya mudah untuk aku mendera konek dan telonya dicelah kangkangnya yang berbulu lebat dan berbau masam. puas aku isap.........Aku angkat kaki dia... nampak lubang jubur boss penuh dengan bulu-bulu... lebat dan panjang... bulu-bulu yang bersatu dari telo boss ke lubang jubur.....aku cuba jilat jubur dia pulak...tapi kaki boss yang besar terlalu berat untuk aku tahan.... letih.....

Aku terbalikkan tubuh boss yang dah bogel habis.... aku menatap bontotnya yang pejal dan besar menjadi sasaranku yang seterusnya. memang berat badan besar boss... dia masih berdengkur lagi.... aku pun luaskan kangkangnya. Masa pusingkan badan boss, aku dah letakkan bantal supaya boss tindih bantal tu jadi bontot dia terangkat naik tinggi sikit. Lentik bontot besar boss... Ala-ala stail anjing gitu...Sekarang bontot besar boss melentik naik tinggi. aku regangkan kangkang bos... apa lagi... terbuka luas rekahan bontotnya yang besar.... bersepah dengan bulu-bulu yang panjang dan lebat... Aku terus benamkan lidahku di jubur boss... basah habis lubang juburnya.... aku semakin geram dengan bontotnya yang besar... sesekali aku gigit-gigit... aku tarik bulu-bulu lebatnya dengan mulutku......Aku masukkan lidah aku sedalam mungkin kedalam jubur dia... becak... kemudian aku mainkan jariku di lubang jubur boss... "plop..."aku pun masukkan satu jari, aku jolok jariku masuk keluar dengan cepat sambil aku korek-korek juburnya. terasa kuat kemutan jubur boss di sekeliling jariku “plop…plop…plop…” aku semakin stim... aku masukkan dua jari pula. ketat sikit.... maklumla dia kan tak pernah kena jubur jantan.... aku gerudi lubang juburnya dengan jariku....

Aku dah tak boleh tahan nak jolok jubur dia. Dari mula-mula lagi aku memang teringin nak jolok lubang jubur boss... tengok bontotnya yang pejal dan besar dah buat aku stim..... tak boleh tahan........ Aku letakkan kepala cendawanku dekat lubang jubur boss yang basah melekit dengan air liurku... aku tekan batangku yang keras masuk ke lubang juburnya.... terasa kemutan dinding jubur boss sekeliling batang konekku... bila batang aku masuk je dalam jubur boss... apa lagi... aku henjut jubur dia dengan sepuas-puasnya....Aku henjut dia agak ganas juga.... bergegar bontot besar bos aku kerjakan.....puas menjolok stail anjing.....

Aku golekkan boss yang tidur mati... konekku masih berendam dalam juburnya.... kini boss mengiring dan sebelah kakinya aku angkat.... aku pelok kuat kakinya dan menjolok dari tepi... wow.... ketat betul jubur boss ni... memang sedap.... kalau dia sedar mesti lagi best..... sambil aku jolok lubang juburnya aku lancapkan konek boss yang besar menegang.... boss mengerang..... tapi aku teruskan henjutan kasarku kejubur... nafsu menguasi aku sepenuhnya... aku dah tak fikir kalau boss terjaga kali ni.... boss mengerutkan darinya.... aku lancapkan koneknya dengan laju sambil mengepam bontotnya.... boss merintih.... dan.... "arghhh..." tembakan deras bertalu-talu air mani dari konek boss... air maninya hinggap ke misai tebalnya.....dadanya yang penuh dengan bulu lebat... paling banyak kat atas perutnya... pekat..hangat.... aku menyapu dengan tapak tanganku meratakan air mani boss di perutnya....... kemutan kuat jubur boss ketika terpancut tadi membuatkan aku turut memancutkan air maniku di dalam juburnya.... "plop.." aku menarik konekku dari jubur boss... lubangnya melecet dan kemerah-merahan setelah dijolok konekku... aku senyum puas melihat boss setelah aku jubur bontotnya, namun boss masih tak sedarkan diri mabuk dan masih tidur.....

Aku tengok muka boss yang tidur dalam keadaan mabuk langsung tak sedar aku dah terokai lubang tuanya. teruna tuanya telahku nodai malam ni...Aku bangun ambilkan dan pakaikan spendernya semula, koneknya yang mengecut tetapi masih gemuk. sengaja aku biarkan air maninya mengering kat badannya... esok pasti boss rasa pedih bila nak berak sebab aku dah jolok juburnya dengan ganas...aku mandi... bersihkan lendir air maniku yang bercampur ketulan lendir kekuningan dari jubur boss yang berada di batangku... bershampoo dan bersabun.. ermmmm... wangi..... aku ambil spenderku dan tidur disisi boss... bau masam arak... bau air mani.... aku mengucup misai tebalnya sebelum tidur.... puas aku dapat menjubur bontot boss.

Esok pagi boss bangun kelam kabut..... mengejutkan aku dari tidur... cepat-cepat dia mandi dan menyuruhku menyediakan pakaiannya... aku pun memerhatikan boss masuk ke bilik air... bergegar-gegar bontot besarnya yang aku jolok malam tadi.... terasa seperti ingin mandi bersamanya...dia mengenakan pakaiannya semula seperti tiada apa yang berlaku malam tadi... aku jadi lega.... aku mengambil tuala dan membalut pinggangku.... aku menemani boss ke muka pintu... menunggu sehingga keretanya hilang dari pandangan.... sejak kejadian malam tadi.... aku akan menjolok jubur boss setiap kali dia mabuk dan tidur di rumahku... boss semakin sayang kepadaku.... mungkin kerana benihku sudah banyak tersemai di jubur boss setiap kali di tidur dirumahku......


.

3 comments: